SanIsidro

sanisidrocultura.org

Akankah kembalinya Zion menyelamatkan musim Pelikan?


Ada suasana optimisme di sekitar waralaba New Orleans Pelicans menuju musim 2021-22: Zion Williamson keluar dari musim All-Star dan Brandon Ingram setahun dihapus dari penampilan All-Star.

Pelikan menambahkan Devonte’ Graham dan Jonas Valanciunas. Tujuannya adalah untuk mendapatkan pemain yang lebih cocok di sekitar mantan pick keseluruhan No 1, yang sekarang menjadi point guard de facto.

Tapi pemulihan dari operasi kaki offseason telah membuat Williamson keluar dari lineup untuk memulai musim. Dan dengan lubang 6-kaki-6, 284-pon dalam rotasi Pelikan, potongan-potongan baru telah berjuang untuk menyelesaikan teka-teki.

“Hal terbesar dalam peran semua orang adalah kami meminta orang-orang untuk berbuat lebih banyak,” kata pelatih Pelicans Willie Green.

Saat Williamson semakin dekat untuk melakukan debut musimnya, dia akan bergabung dengan tim yang memulai salah satu awal terburuk dalam sejarah waralaba. Kembalinya dia akan membawa stabilitas yang sangat dibutuhkan ke inti muda, tetapi Pelikan ingin mengikuti Washington Wizards 2020-21 dan menjadi tim keempat sejak merger ABA/NBA untuk mencapai babak playoff setelah memulai 6-17.

“Kami belum memiliki Z musim ini. [We’re] benar-benar menunggunya. Kami membutuhkannya,” kata Valanciunas. “Dia akan menjadi bagian besar bagi kami saat menyerang, bertahan. Permainan akan berubah dengan cara yang baik, waktu yang besar.”


Dengan cederanya Williamson, peran telah berubah dan New Orleans telah berjuang untuk menemukan konsistensi.

Perubahan terbesar adalah penggunaan Valanciunas dan Graham. Valanciunas telah menjadi pemain paling stabil Pelicans musim ini, rata-rata 19,3 poin dan 12,4 rebound per game — karir tertinggi dalam mencetak gol dan hanya sedikit dari karir tertinggi 12,5 papan musim lalu.

“Kami selalu meminta untuk mengambil satu atau dua langkah lebih tinggi dari apa yang akan mereka lakukan jika mereka benar-benar sehat dan tidak apa-apa,” kata Green. “Karena mereka mendapatkan peluang besar. Mereka mendapatkan pengalaman dalam game. Dan setelah kita utuh, kita akan menjadi jauh lebih baik untuk orang-orang yang memiliki pengalaman yang kita miliki.”

Pengalaman-pengalaman itu, bagaimanapun, belum diterjemahkan ke dalam kemenangan. New Orleans berada di sebelah terakhir di Wilayah Barat dan tidak memiliki kehadiran penutup di lantai.

Valanciunas rata-rata bermain 31,6 menit per pertandingan musim ini. Prestasi tertingginya sebelumnya untuk satu musim datang tahun lalu ketika dia rata-rata 28,3 menit per game dengan Memphis Grizzlies.

Center setinggi 6 kaki-11 telah memberi jarak sedikit lebih banyak daripada yang dilakukan Adams tahun lalu, menembak 30-dari-58 dari dalam dalam 23 pertandingan — memimpin liga 51,7%. Musim lalu, Adams melakukan tiga kali percobaan 3 angka dan semuanya merupakan pukulan di detik-detik terakhir.

Graham lebih baik dalam menangkap-dan-menembak 3-pointer musim lalu daripada Lonzo Ball (42,3% menjadi 40,2%) dan dipandang lebih cocok di sebelah Williamson yang menjalankan pertunjukan dengan menyerang.

Point guard harus mengambil lebih banyak beban mencetak gol dengan unit pertama, sesuatu yang Pelicans mungkin bisa hindari dengan All-Stars mereka yang sehat.

“Jelas susunan pemain telah berubah, pemain masuk dan keluar,” kata Graham sambil mengakui susunan pemain yang terpaksa digunakan Pelikan musim ini. “Kami akan memiliki lebih banyak keseimbangan dan peran yang lebih jelas. Ketika Anda kehilangan dua All-Stars di tim mana pun, terutama tim muda, Anda akan kesulitan.”

Meskipun Ingram mengatakan peran ofensifnya berubah sedikit ketika Williamson bermain, dia menyaksikan Valanciunas dan Graham merangkul peran mereka yang lebih besar.

“Mereka telah mengambil lebih banyak tanggung jawab,” kata Ingram. “Devonte’ harus menjadi kepala dari semua yang kami lakukan, memastikan kami sejalan. Jonas berada di lini belakang itu, dia harus berbicara di ujung pertahanan. Kami meminta banyak darinya untuk mencetak gol sekarang. . Dia bermain banyak menit. Sangat penting untuk tetap terkunci.”

Pemain lain yang perannya telah berubah sejak awal adalah Nickeil Alexander-Walker. Penjaga tahun ketiga ditetapkan untuk menjadi orang keenam tim musim ini, tetapi Pelicans memilih untuk menambahkan Alexander-Walker ke dalam lineup awal untuk memberi mereka pukulan mencetak gol dalam ketidakhadiran Williamson.

Alexander-Walker memulai 18 pertandingan pertama musim ini, tetapi kembali memainkan peran keenamnya pada 22 November melawan Minnesota Timberwolves.

Ketika Graham melewatkan tiga pertandingan pada akhir November, Green terpaksa membuat lebih banyak perubahan pada susunan pemain. Salah satunya adalah memulai Tomas Satoransky dan Kuil Garrett.

Pasangan itu tidak berhasil dan hanya berlangsung satu malam.

“Kami 3-15. Itu menjadi keputusan,” kata pelatih tahun pertama setelah kekalahan 13 November dari Grizzlies. “Sampai kami melakukannya dengan benar, kami harus terus melakukan penyesuaian dan melihat apa yang berhasil.”

Beban itu sangat berat untuk ditanggung tim yang sudah menderita pukulan cedera yang lebih besar daripada musim lalu. Pada musim 2020-21, Pelikan menempati peringkat 29 di liga dalam beberapa pertandingan yang terlewatkan, bahkan dengan sejumlah cedera menjelang akhir tahun. Tahun ini, mereka sudah berada di urutan keenam dalam kategori itu, menurut data pelacakan tim Spotrac, dengan 62 pertandingan kalah karena cedera.

Rehabilitasi Williamson berjalan lambat dan penuh perhitungan. Pelikan tidak akan memaksanya kembali ke lapangan, terutama karena cedera kaki. Dia diizinkan untuk latihan tim penuh pada hari Jumat, tetapi tidak ada jadwal yang ditetapkan untuk debut musimnya.

Meskipun timnya telah memanfaatkan ketidakhadirannya, mereka tahu musimnya bergantung pada kembalinya dia.

“Semua orang menjadi lebih baik dari itu; peluang, menit, repetisi permainan,” kata Alexander-Walker. “Melihat lantai dan melewati masa-masa sulit itu. Ada cahaya di ujung terowongan.”


Ketika Williamson melakukan debut musimnya, susunan pemain “Point Zion” pasti akan kembali dan melepaskan beban grup yang dimaksudkan untuk mendukung permainannya.

Pelikan menggunakan Williamson sebagai penangan bola utama musim lalu. Pada 1 Februari, Williamson berada di peringkat 13 dari 95 pemain yang membawa bola setidaknya 500 kali — tepat di depan nama-nama seperti DeMar DeRozan dan Luka Doncic.

Kembalinya Williamson tidak hanya akan meningkatkan kemampuan bermain Pelikan, tetapi juga memungkinkan para Pelikan lainnya untuk kembali ke peran yang seharusnya mereka mainkan selama ini.

Saat hari-hari menjelang kembalinya Williamson, Pelikan mulai menemukan ritme. Mereka adalah pemenang dari tiga dari empat pertandingan terakhir mereka — semuanya dengan susunan pemain baru.

Valanciunas, Ingram dan Graham kini diapit oleh Josh Hart dan pick putaran kedua Herbert Jones. Dalam empat pertandingan terakhir dengan lineup itu, grup itu memiliki peringkat ofensif 105,6 dan peringkat defensif 97,2 dalam 70 menit di lantai.

Itu telah memungkinkan pemain lain untuk menyesuaikan diri dengan peran baru – seperti Alexander-Walker sebagai orang keenam dan Temple dalam peran yang lebih kecil dari bangku cadangan.

“Saya pikir jika kita mendapatkan orang-orang dalam peran yang dibangun oleh tim, dan ketika Anda melakukannya, sekali lagi akan membutuhkan waktu bagi kita untuk mengenal satu sama lain dalam peran yang berbeda itu lagi bermain dengan BI dan Zion, tapi saya pikir orang-orang yang bermain, itu akan mendapatkan kepercayaan diri itu sehingga ketika kami bermain dalam peran apa pun kami dapat melakukannya di level tinggi, “kata Temple.

Bahkan dengan kembalinya Williamson semakin dekat, New Orleans tertinggal lima game dari posisi ke-10. Ini adalah gunung yang curam untuk didaki, meskipun bukan tidak mungkin. Tapi Pelikan membutuhkan Williamson untuk melakukannya.

“Kami bersandar satu sama lain karena kami tahu kami tidak bisa pergi ke pertandingan dan mengandalkan satu orang untuk mencetak 50 dan memenangkan pertandingan untuk kami,” kata Green. “Kami harus melakukannya secara kolektif sebagai sebuah grup. Saya akan terus mengulangi betapa saya bangga dengan apa yang telah dilakukan grup ini sejauh ini. Catatan kami tidak menunjukkannya. Tak satu pun dari kami senang tentang itu.

“Tapi kami mengerti bahwa kami sedang membangun.”

.

Source link

Please follow and like us: