SanIsidro

sanisidrocultura.org

Bagaimana Iga Swiatek memenangkan Prancis Terbuka 2022 — dan mengapa dia bisa mendominasi di masa mendatang


Selama 68 menit, Iga Swiatek memukau dunia tenis.

Pada hari Sabtu, permainan atletik dan teriknya membongkar fenomena remaja Coco Gauff, 6-1, 6-3, dan Swiatek muncul sebagai juara tunggal putri di Prancis Terbuka 2022.

Dia mengambil empat match pertama pertandingan — dan tidak pernah melihat ke belakang.

Ini menandai gelar besar kedua Swiatek dan kemenangannya yang ke-35 secara beruntun — mengikatnya dengan Venus Williams untuk kemenangan beruntun WTA terlama dalam milenium ini.

Dia belum pernah kalah dalam pertandingan sejak 16 Februari.

“Untuk memiliki garis seperti itu, saya membutuhkan segalanya,” katanya kepada Maria Taylor dari NBC pada hari Sabtu. “Saya harus berada di sana secara mental, [and also] secara fisik harus siap karena saya memiliki banyak pertandingan panjang selama ini. Dari segi tenis, saya harus lebih agresif, dan akhirnya saya menyadari bagaimana melakukannya. Semuanya datang bersama-sama.”

Swiatek, yang berusia 21 tahun awal pekan ini, memenangkan lima gelar tahun ini sebelum Prancis Terbuka, termasuk empat gelar di amount 1000. Dia mengambil alih peringkat No. 1 pada awal April dan sekarang memiliki poin hampir dua kali lebih banyak dari orang lain.

“Apa yang telah Anda lakukan dalam tur beberapa bulan terakhir benar-benar luar biasa, dan Anda benar-benar layak mendapatkannya,” kata Gauff sambil menangis saat penyerahan trofi di lapangan. “Semoga kita bisa bermain satu sama lain di lebih banyak closing dan saya bisa menang atas Anda suatu hari nanti.”

Ketika Swiatek tiba di Paris dua tahun lalu, dia benar-benar tidak dikenal. Dia memasuki turnamen peringkat No. 54 tetapi mengejutkan lapangan dan pergi sebagai juara.

Kurang dari dua tahun kemudian, Swiatek meninggalkan Paris sebagai kekuatan dominan dalam tenis wanita, dan seseorang yang siap untuk kejayaan di masa depan. Sepertinya WTA telah menemukan bakat superstar yang sulit dipahami yang dapat secara konsisten bersaing untuk gelar utama di permukaan yang berbeda – dan melakukan apa yang hanya sedikit yang dapat dilakukan sejak Serena Williams berada di masa jayanya.

“Dia mencapai stage yang lebih tinggi dari kita semua saat ini,” kata Jessica Pegula, yang kalah dari Swiatek di perempat remaining. “Ya, itu sedikit menakutkan.”


Ketakutan bukanlah emosi yang tidak biasa bagi lawan-lawan Swiatek akhir-akhir ini.

Sebelum pertandingan berlangsung di Paris, Naomi Osaka, juara mayor empat kali, mengatakan kepada wartawan bahwa dia bermimpi bahwa undian keluar dan dia harus bermain melawan Swiatek di babak pertama.

“Saya takut karena saya berpikir, seperti [who’s] pemain terburuk yang mungkin dimainkan ketika saya tidak diunggulkan,” kata Osaka. “Dia muncul dalam pikiran saya. Syukurlah itu tidak terjadi.”

Untuk menempatkan mimpi buruk Osaka secara lebih ringkas: “Setiap penantang untuk memenangkan kejuaraan ini ingin berada di bagian bawah undian dan jauh dari Iga,” kata juara ganda utama 21 kali dan analis ESPN Pam Shriver.

Lesia Tsurenko, mantan perempat finalis AS Terbuka, mendapat pukulan terpendek. Dia menghadapi Swiatek di babak pembukaan dan hanya bertahan selama 54 menit di lapangan dengan kemenangan 6-2, 6-. Lawan Swiatek lainnya tidak tampil lebih baik.

Swiatek hanya kehilangan satu established — dari Qinwen Zheng yang berusia 19 tahun di babak keempat — dalam perjalanan ke final. Dia hanya kalah complete delapan video game dari Pegula dan Daria Kasatkina, di perempat last dan semifinal. Kedua pertandingan berlangsung kurang dari 90 menit.

“Saya pikir atletisnya sangat luar biasa,” kata Pegula menjelang pertandingan mereka. “Saya pikir pertahanannya benar-benar, sangat, sangat bagus, mirip seperti Ashleigh Barty di mana mereka memiliki pelanggaran dan pertahanan, mereka bisa mendapatkan di sudut, menggali poin, bermain pertahanan yang sangat bagus dan kemudian juga mengambil raket. keluar dari tangan Anda kadang-kadang. Dan kemudian saya pikir dia menjadi jauh lebih ofensif tahun ini, menjadi lebih agresif ketika dia dibutuhkan.”

Selama pertandingan hari Sabtu, Gauff, 18, tidak diragukan lagi gugup di final besar pertamanya, dan dia berjuang sejak awal. Swiatek segera menerkam unforced error dan saraf lawannya dan menunjukkan variasi dan gerakannya yang nyaris tanpa cela. Sementara Gauff mematahkan servis Swiatek pada activity pembuka established kedua, dan kemudian memenangkan support gamenya sendiri untuk memimpin 2-, Swiatek tidak pernah terlihat frustrasi atau kehilangan fokus. Dia memenangkan lima pertandingan berikutnya.

“Ini adalah kemudahan dari sebagian besar pertandingannya selama kemenangan beruntun ini yang paling membuat saya terkesan,” kata Shriver. “Iga menghadapi beberapa tekanan di Paris, tetapi dia mengatasi tekanan papan skor dengan permainan yang luar biasa.”

Swiatek mengikat tanda lama Venus Williams pada hari Sabtu, dan mematahkan pertandingan dengan Serena Williams. Prestasi itu tidak hilang dari Swiatek.

“Memiliki kemenangan ke-35 dan melakukan sesuatu yang lebih dari yang dilakukan Serena, itu sesuatu yang istimewa,” kata Swiatek. “Karena saya selalu ingin, entahlah, memiliki semacam rekor. Di tenis, cukup sulit setelah karier Serena.”


Swiatek telah mencapai kesuksesan sederhana selama tahun pertamanya dalam tur pada 2019, dengan penampilan putaran keempat di Roland Garros dan penampilan last WTA pertamanya, di Lugano. Dia terus naik pangkat. Tapi itu di Prancis Terbuka 2020 di mana, sebagai pemain non-unggulan, dia menunjukkan kepada dunia betapa bagusnya dia.

Sama seperti tahun ini, Swiatek menyerbu melalui lapangan — tidak memungkinkan lawan untuk memenangkan lebih dari lima activity — dan mengalahkan unggulan teratas Simona Halep hanya dalam waktu satu jam, 6-1, 6-2 di babak keempat. Dia menunjukkan hal yang sama di final — dengan mudah mengalahkan juara Australia Terbuka saat itu Sofia Kenin 6-4, 6-1 untuk menjadi pemain Polandia pertama dalam sejarah yang memenangkan gelar tunggal Grand Slam.

Penampilannya di Paris begitu mengejutkan sehingga John McEnroe, yang mengomentari pertandingan untuk NBC, dengan bersemangat menyatakan di siaran: “Cara dia bermain sekarang, akan sulit untuk membayangkan dia tidak akan memenangkan setengah lusin jurusan. ” Legenda olahraga lainnya dengan cepat menggemakan kegembiraannya tentang masa depannya.

Tapi Swiatek, seorang siswa dari permainan, tahu tugas seperti itu tidak akan mudah. Dia adalah juara utama pertama kali kelima berturut-turut dalam undian putri di Roland Garros, dan dia telah melihat wanita lain sukses tetapi berjuang untuk menindaklanjutinya.

Setelah kemenangan terbesar dalam hidupnya, gadis berusia 19 tahun itu tidak membuat janji seperti McEnroe tentang lebih banyak gelar. Tapi dia tahu persis apa yang harus dia lakukan dan jujur ​​tentang harapannya untuk masa depan.

“Saya tahu permainan saya tidak berkembang dengan sempurna,” kata Swiatek kepada wartawan. “Juga, saya pikir perubahan terbesar bagi saya adalah menjadi konsisten. Saya pikir inilah yang diperjuangkan oleh tenis wanita. Itulah mengapa kami memiliki begitu banyak pemenang Grand Slam baru karena kami tidak, seperti, konsisten seperti Rafa. [Nadal]Roger [Federer] dan Novak [Djokovic].

“Itulah mengapa tujuan saya adalah menjadi konsisten. Akan sangat sulit untuk mencapainya.”

Dia tidak segera mencapai itu — meskipun dia adalah satu-satunya wanita pada tahun 2021 yang mencapai minggu kedua di keempat jurusan — tetapi musim ini, Swiatek telah menjadi definisi konsisten dalam buku teks. Dia mencapai semifinal di Australia Terbuka dan sejak itu tidak kekurangan sempurna.

Dan sementara dia mungkin sedang dalam perjalanan ke peringkat No. 1 dunia, dia mendapat bantuan mengejutkan dari Barty yang saat itu berperingkat teratas ketika yang terakhir mengumumkan pengunduran dirinya pada bulan Maret. Swiatek akan mengambil alih takhta.

Juara ganda utama empat kali dan analis ESPN Rennae Stubbs ingat melihat Swiatek di tempat parkir sebelum Miami Terbuka berlangsung, tepat setelah pengakuan Barty. Stubbs berjalan ke fasilitas dengan Samantha Stosur, yang dia latih, dan dia tidak bisa tidak mengakui kesempatan itu.

“Ada No. 1 yang baru,” kata Stubbs padanya dengan nada ucapan selamat.

Swiatek memasang wajah, seolah-olah dia tidak nyaman dengan perhatian itu, atau mungkin hanya terpana karenanya.

“Tapi sejak itu dia menunjukkan bahwa dia tidak hanya puas di No. 1,” kata Stubbs. “Dia ingin membuktikan bahwa dia pantas berada di sana.”

Swiatek menang di Miami. Dan sejak itu dia juga menang di tempat lain. Sepanjang perjalanan, para penggemarnya terpikat dengan selera eklektiknya dalam musik pump-up (mulai dari Dua Lipa hingga Led Zeppelin di Paris) dan daftar bacaan yang ekstensif.

Dia memilih untuk menggunakan system yang dia miliki untuk mencapai tujuan yang dekat dengan hatinya — mengenakan pin bendera Ukraina di topi pertandingannya untuk sebagian besar invasi Rusia dan mengakui konflik yang sedang berlangsung dalam pidato kemenangannya hari Sabtu.


Swiatek muncul dengan piala Suzanne Lenglen hari Sabtu, dan banyak yang percaya bahwa itu adalah pratinjau dekade berikutnya dalam tenis profesional — dan mungkin awal dari persaingan besar berikutnya.

“Mereka adalah dua pemain tenis muda yang hebat dan bahkan orang yang lebih baik,” kata Stubbs. “Mudah-mudahan kita akan melihat pertandingan last ini berkali-kali selama 10 tahun ke depan, dan mudah-mudahan ini memulai sedikit persaingan. Apa yang telah mereka berdua lakukan dengan mencapai final adalah membiarkan kita semua tahu bahwa mereka ada di sini untuk bertahan. . Saya sangat senang karena saya mengagumi keduanya. Mereka adalah anak-anak yang spesial, dan ini sangat fantastis untuk masa depan tenis wanita.”

Swiatek sekarang akan memiliki semua mata padanya saat musim berubah menjadi rumput. Dia telah bermain di Wimbledon hanya dua kali sebelumnya. Dia mencapai babak keempat tahun lalu, dan dia memenangkan gelar junior di All England Club pada 2018. Meskipun pengalamannya terbatas, dia sudah menjadi favorit untuk memenangkan gelar, menurut Caesars Sportsbook.

Harapan berat semacam itu mungkin membuat pemain lain hancur. Namun sejauh ini, Swiatek belum menunjukkan tanda-tanda itu. Faktanya, dia mengatakan bahwa tekanan itu hanya membantunya menyadari seberapa banyak yang bisa dia tangani.

“Saya merasa seperti langit adalah batas bagi saya, jadi saya merasa lebih bebas sekarang,” katanya awal pekan ini. “Saya merasa telah membuktikan diri.”



Supply link

Please follow and like us: