SanIsidro

sanisidrocultura.org

Bagaimana kami sampai di sini: Garis waktu saga visa Novak Djokovic


Novak Djokovic berniat mengejar gelar Australia Terbuka ke-10 saat turnamen tenis mayor pertama tahun ini dimulai pada Senin. Tetapi sebelum pemain Serbia itu dapat mengalihkan perhatiannya untuk memecahkan rekor 20 gelar tunggal Grand Slam dengan Roger Federer dan Rafael Nadal, pemain peringkat teratas dunia itu harus terlebih dahulu menyelesaikan saga visanya yang sedang berlangsung.

Petenis berusia 34 tahun, yang merupakan salah satu kemenangan besar terakhir dari mengklaim rekor putra, masih mengambil risiko kemungkinan dideportasi.

Visa Djokovic dibatalkan pada saat kedatangannya ke Melbourne, Australia, minggu lalu ketika pengecualian vaksinasinya dipertanyakan, tetapi sejak itu ia memenangkan pertempuran hukum dengan alasan prosedural yang memungkinkan dia untuk tinggal di negara itu.

Namun, kesempatan untuk mempertahankan gelar Australia Terbukanya sama sekali tidak diberikan karena menteri imigrasi masih bisa mengirimnya pulang.

Putaran terbaru dalam kisah tentang apakah atlet harus diizinkan untuk tinggal di Australia meskipun tidak divaksinasi berkisar pada pengungkapan bahwa ia memberikan informasi palsu pada formulir imigrasi – yang dapat menjadi alasan untuk deportasi.

Saat turnamen dimulai semakin dekat dan status Djokovic masih belum terselesaikan, berikut adalah kronologi peristiwa yang membawa kami ke titik ini:


13 Januari 2022: Djokovic dijadwalkan untuk membuka pertahanan gelar melawan Kecmanovic

Setelah upacara pengundian yang tertunda — seorang ofisial turnamen menolak berkomentar kepada media tentang mengapa waktu mulai ditunda — terungkap bahwa Djokovic akan menghadapi sesama petenis Serbia Miomir Kecmanovic di babak pertama Australia Terbuka, jika dia diizinkan bermain. .

Menurut Buku Peraturan Grand Slam 2022, jika Djokovic terpaksa mundur dari turnamen sebelum urutan permainan untuk Hari 1 diumumkan, unggulan nomor 5 Andrey Rublev akan pindah ke tempatnya di braket.


12 Januari 2022: Djokovic mengklarifikasi garis waktu COVID-19; mengakui ‘kesalahan administratif’

Komentar publik Djokovic yang paling luas tentang peristiwa yang terjadi di Australia datang melalui posting di media sosial. Postingan tersebut dibagikan oleh orang lain saat dia berada di Rod Laver Arena untuk mengadakan sesi latihan ketiganya di lapangan utama turnamen sejak dibebaskan dari empat malam di tahanan imigrasi.

Dalam pernyataannya, juara bertahan Australia Terbuka sembilan kali dan bertahan itu mengakui kesalahan dalam pernyataan perjalanannya ke Australia — yang gagal menunjukkan bahwa ia telah berada di beberapa negara selama dua minggu sebelumnya — dan mengaku melakukan “kesalahan penilaian. ” dalam mengikuti wawancara dan pemotretan di Serbia bulan lalu setelah dinyatakan positif COVID-19.

Djokovic menyalahkan agennya karena mencentang kotak yang salah pada formulir, menyebutnya “kesalahan manusia dan tentu saja tidak disengaja.” Dia juga berusaha mengklarifikasi apa yang dia sebut “informasi yang salah” tentang pergerakannya setelah dia terinfeksi bulan lalu, meskipun dia tidak secara spesifik menyatakan ketidakakuratan apa yang dia singgung.

Petenis berusia 34 tahun itu masih dalam ketidakpastian sebelum turnamen tenis utama pertama tahun ini dimulai Senin, karena ia masih menghadapi kemungkinan deportasi. Ini adalah keputusan yang sepenuhnya merupakan kebijaksanaan menteri imigrasi Australia, jika dianggap demi kepentingan umum untuk alasan kesehatan dan keselamatan.

Deportasi dapat mengakibatkan sanksi mulai dari larangan tiga tahun memasuki Australia, kemungkinan yang sangat menakutkan bagi seorang pemain yang telah memenangkan hampir setengah dari 20 gelar tunggal Grand Slam di negara tersebut.


11 Januari 2022: Djokovic dipastikan sebagai unggulan pertama Australia Terbuka

Meski statusnya masih belum pasti, Djokovic tercatat sebagai unggulan teratas untuk lapangan putra di Australia Terbuka. Penyelenggara turnamen secara ketat mengikuti peringkat saat ini dalam menentukan unggulan dan Djokovic berada di peringkat 1; dia telah menghabiskan lebih banyak minggu di atas ATP daripada pria lain mana pun dalam sejarah peringkat komputerisasi tur profesional pria.

Daniil Medvedev, yang mengalahkan Djokovic di final AS Terbuka tahun lalu untuk mencegah petenis Serbia itu merebut Grand Slam tahun kalender, diunggulkan kedua. Mereka diikuti oleh Alexander Zverev di No. 3, Stefanos Tsitsipas di No. 4 dan Andrey Rublev di No. 5.

Nadal diunggulkan keenam. Federer tidak bermain di turnamen saat ia melanjutkan pemulihannya dari operasi lutut kanan.


10 Januari 2022: Visa Djokovic diaktifkan kembali; dibebaskan dari detensi imigrasi

Djokovic mengajukan banding atas pembatalan visanya pada sidang pengadilan virtual pada hari Senin, mengajukan pernyataan tertulis yang mengatakan dia tidak divaksinasi untuk COVID-19 dan dengan alasan dia tidak memerlukan bukti vaksinasi karena dia memiliki bukti bahwa dia telah terinfeksi virus corona terakhir bulan. Otoritas medis Australia telah memutuskan bahwa pengecualian sementara untuk aturan vaksinasi dapat diberikan kepada orang yang telah terinfeksi COVID-19 dalam waktu enam bulan.

Hakim Pengadilan Sirkuit Federal Anthony Kelly mengembalikan visa Djokovic, memutuskan pemain itu tidak diberi cukup waktu untuk berbicara dengan pengacaranya sebelum keputusan untuk menolaknya masuk dibuat dan mencatat bahwa Djokovic telah memberi para pejabat di bandara Melbourne pengecualian medis yang diberikan kepadanya oleh Tennis Australia dan dua panel medis. Kelly juga memerintahkan pemerintah untuk membebaskan Djokovic dari detensi imigrasi.

Djokovic berlatih di Melbourne Park beberapa jam kemudian. Dia juga turun ke Twitter untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya dan menyatakan bahwa dia tetap fokus pada turnamen.

Pengacara pemerintah Christopher Tran mengatakan kepada hakim setelah putusan bahwa menteri Imigrasi, Kewarganegaraan, Layanan Migran dan Urusan Multikultural, Alex Hawke, “akan mempertimbangkan apakah akan menggunakan kekuatan pembatalan pribadi.”


9 Januari 2022: Orang tua Djokovic bergabung dalam protes di Serbia

Orang tua Djokovic bergabung dalam aksi protes di pusat kota Beograd, Serbia, dengan putra mereka masih berada di hotel detensi imigrasi Australia. Fans Djokovic di Serbia dengan cemas menunggu sidang pengadilan yang bisa memutuskan apakah dia bisa bermain di Australia Terbuka.


6 Januari 2022: Djokovic ditolak masuk ke Australia; visa dibatalkan

Setelah ditahan selama sekitar delapan jam di bandara pada saat kedatangan, pemenang utama 20 kali itu ditolak masuk ke negara itu dan visanya dibatalkan. Pasukan Perbatasan Australia mengatakan Djokovic gagal memenuhi persyaratan masuk. Menteri Kesehatan Greg Hunt mengatakan pembatalan visa mengikuti tinjauan pengecualian medis Djokovic – yang diharapkan melindunginya dari peraturan vaksinasi COVID-19 yang ketat – oleh pejabat perbatasan yang melihat “integritas dan bukti di baliknya. “

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mentweet: “Aturan adalah aturan, terutama ketika menyangkut perbatasan kita.”

Bintang tenis itu dibawa ke sebuah hotel yang digunakan untuk menampung para tahanan imigrasi di Carlton, pinggiran utara-utara Melbourne, di mana ia tinggal selama empat malam. Fans berkumpul untuk memprotes di luar hotel.

Istri Djokovic, Jelena, turun ke Twitter untuk berbagi pemikirannya tentang situasi tersebut.


5 Januari 2022: Djokovic tiba di Bandara Tullamarine Melbourne

Kemarahan publik muncul di media sosial di kalangan warga Australia saat penerbangan Djokovic ke Melbourne sedang berlangsung. Surat kabar The Age di Melbourne melaporkan Djokovic mendarat sebelum tengah malam waktu setempat pada hari Rabu di Bandara Tullamarine, tetapi kedatangannya tertunda karena kesalahan dengan aplikasi visanya.

Ayah Djokovic mengatakan Novak ditahan di sebuah ruangan dengan polisi di depan.


4 Januari 2022: Djokovic mengumumkan bahwa dia menuju Down Under dengan pengecualian medis

Djokovic mengungkapkan dirinya akan berlaga di Grand Slam pembukaan musim tenis setelah menerima pengecualian medis dari vaksinasi COVID-19. Dia memposting foto dirinya di bandara di Instagram dengan keterangan yang berbunyi, sebagian: “Saya menuju Down Under dengan izin pengecualian.” Tennis Australia mengikuti dengan pernyataan yang mengonfirmasi bahwa Djokovic sedang dalam perjalanan ke negara itu dengan pengecualian medis yang telah “diberikan setelah proses peninjauan ketat yang melibatkan dua panel ahli medis independen yang terpisah.”

Baik Djokovic maupun Tennis Australia tidak mengungkapkan dasar pembebasannya. Direktur turnamen Australia Terbuka Craig Tiley mengatakan “segelintir” pengecualian telah diberikan dari 26 aplikasi dari pemain atau lainnya.


1 Januari 2022: Tiley ditanya tentang status Djokovic

Setelah banyak spekulasi tentang partisipasi Djokovic, direktur turnamen Australia Terbuka Craig Tiley ditanya tentang status petenis Serbia itu untuk Australia Terbuka dan menjawab: “Ada sedikit yang harus dimainkan dan saya pikir itu akan dimainkan dalam beberapa hari mendatang.”


29 Desember 2021: Djokovic mundur dari ATP Cup

Beberapa hari sebelum kompetisi akan dimulai di Sydney, Djokovic mengundurkan diri dari tim Serbia untuk Piala ATP. Tidak ada alasan yang diberikan.

“Novak Djokovic secara resmi mengundurkan diri dari ATP Cup di Sydney, kami belum memiliki kabar terbaru mengenai rencananya untuk Australia Terbuka,” kata juru bicara Tennis Australia dalam sebuah pernyataan melalui email.


22 Desember 2021: Tes Djokovic negatif

Menurut dokumen pengadilan, Djokovic dites negatif untuk COVID-19 di Serbia.


18 Desember 2021: Djokovic melakukan wawancara dan pemotretan untuk L’Equipe

Mengetahui dia dinyatakan positif, Djokovic melakukan wawancara dan pemotretan dengan surat kabar Prancis L’Equipe. Dia mengakui beberapa minggu kemudian: “Pada refleksi, ini adalah kesalahan penilaian.”


17 Desember 2021: Djokovic menghadiri acara Beograd

Juara Australia Terbuka sembilan kali itu menghadiri sebuah acara di Beograd, Serbia, untuk menghormati para pemain tenis muda. Orang tua memposting foto di media sosial yang menunjukkan Djokovic dan para pemain muda tanpa topeng. Djokovic kemudian mengatakan dia tidak menunjukkan gejala, telah melakukan tes antigen sebelum acara yang menunjukkan dia negatif, dan hanya menerima hasil PCR positif setelah acara.


16 Desember 2021: Tes Djokovic positif

Djokovic dinyatakan positif COVID-19 di Serbia, meskipun itu tidak diketahui publik sampai terungkap oleh dokumen pengadilan pada Januari. Dia kemudian mengatakan dia tidak tahu hasilnya sampai 17 Desember.


14 Desember 2021: Djokovic menghadiri pertandingan bola basket

Bintang tenis ini mengikuti pertandingan bola basket profesional di Beograd, Serbia. Dia difoto memeluk beberapa pemain dari kedua tim, termasuk beberapa yang kemudian dinyatakan positif COVID-19.


8 Desember 2021: Merlino berbicara tentang pengecualian medis

Deputi Perdana Menteri negara bagian Victoria James Merlino mengatakan pengecualian medis untuk kebijakan vaksin tidak akan menjadi “celah bagi pemain tenis istimewa” dan hanya akan mungkin dalam “keadaan luar biasa, jika Anda memiliki kondisi medis akut”.


19 November 2021: Tiley menyatakan semua peserta Australia Terbuka harus divaksinasi

Mengkonfirmasi dekrit yang dibuat oleh pemerintah negara bagian Victoria pada akhir Oktober, direktur turnamen Craig Tiley mengatakan semua orang di Australia Terbuka 2022 harus divaksinasi untuk COVID-19. Status vaksin Djokovic tidak diketahui saat itu.


Juni 2020: Tur Adria dibatalkan, Djokovic terjangkit COVID-19

Djokovic mengumumkan bahwa dia dan istrinya, Jelena, telah dinyatakan positif COVID-19 setelah dia bermain dalam serangkaian pertandingan eksibisi yang dia selenggarakan di Serbia dan Kroasia tanpa perlu menjaga jarak atau masker di tengah pandemi virus corona.

Tur Adria dibatalkan karena Djokovic adalah pemain keempat yang dinyatakan positif sakit setelah berpartisipasi dalam pertandingan yang diadakan di Beograd dan Zadar, Kroasia.


April 2020: Djokovic mengatakan dia ‘tetap berpikiran terbuka’ mengenai vaksin

Saat pandemi virus corona mengamuk, Djokovic mengatakan dalam Facebook Live, “Secara pribadi, saya menentang vaksinasi, dan saya tidak ingin dipaksa oleh seseorang untuk mengambil vaksin agar dapat bepergian. … Tetapi jika itu menjadi wajib, saya harus membuat keputusan apakah akan melakukannya, atau tidak.”

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

.

Source link

Please follow and like us: