SanIsidro

sanisidrocultura.org

Benzema Real Madrid membuat kasus untuk menjadi yang terbaik di dunia


Bola jatuh dari langit malam ke tempat Karim Benzema muncul, tidak terdeteksi lagi, antara Martin Valjent dan Brian Olivan. Saat bola itu jatuh dari ketinggian, dia mengendalikannya, berlari ke satu sisi dan, dengan kaki kanan, mencetak gol keduanya malam itu, bola berbelok arah menuju gawang Mallorca. Beberapa menit kemudian, pria yang tidak pernah bisa lepas landas, ditarik ke tepuk tangan meriah, apresiasi bulat sekarang.

Tak satu pun dari yang akan menjadi sangat tidak biasa kecuali bahwa Benzema telah mengendalikan bola jatuh itu dengan miliknya kembali. Ada foto rapi saat dia menangkapnya, lengan terentang, bola melayang tepat di atas bahu kirinya, mata terbelalak seolah-olah mengarahkannya ke bawah dengan pandangan sekilas, menundukkannya pada kehendaknya seperti beberapa Jedi Master. Sepertinya trik sulap. Yang mungkin itu.

Mungkin itu trik, sih. Mungkin itu tidak sepenuhnya nyata. Setelah kemenangan 6-1 Real Madrid atas Mallorca pada Rabu malam, Benzema tidak berbicara. Rekan satu tim melakukannya tetapi mereka tidak tahu atau tidak memberikan jawaban atas pertanyaan yang diajukan semua orang: Apakah yang dia maksudkan? Ketika itu terjadi, ada semacam helaan napas kolektif, sebuah “oooh” di seluruh stadion. “Apa yang…?” “Apakah dia baru saja…? Apakah dia benar-benar baru saja menjatuhkannya dan melewati dua pemain bertahan dengan … kembali?”

Saat tenggelam, di tribun di Santiago Bernabeu, semua orang menginginkan tayangan ulang untuk menjawab pertanyaan yang sama — namun, ketika Anda memikirkannya, tidak ada tayangan ulang seperti mata pikiran, imajinasi, tidak ada yang lebih bermakna daripada momen. Lebih baik menangguhkan ketidakpercayaan. Anda tidak terlalu ingat apa yang terjadi seperti apa yang Anda rasakan. Jika Benzema tidak bersungguh-sungguh, apakah itu berarti lebih sedikit? Yah, ya, itu mungkin akan. Mungkin. Atau mungkin tidak. Lebih baik percaya saja dia melakukannya.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Dan itulah masalahnya: Anda bisa percaya itu.

Foto itu menunjukkan bahwa dia mungkin memiliki, Anda tahu, sikap seorang pria yang menyediakan tempat untuknya mendarat. Selain itu, mereka bahkan meminta mengatakan sesuatu. Bahwa mereka tidak mengabaikannya begitu saja. Bahwa itu tidak ditulis sebagai kebetulan yang keterlaluan. Dengan orang lain, itu pasti. Tidak dengan Benzema. Anda bisa memercayainya, paling tidak karena Anda tidak selalu bisa memercayai semua hal lain yang dia lakukan, tetapi segera Anda melihat.

“Dia striker terbaik di dunia,” kata Carlo Ancelotti pada Rabu malam.

Itu tidak benar-benar sesuatu yang dikatakan Ancelotti terakhir kali dia berada di Madrid, pada tahun 2015. Juga, sebenarnya, tidak ada orang lain. Mungkin saja mereka masih tidak melakukannya, padahal seharusnya mereka melakukannya. Saat itu dia memiliki Cristiano Ronaldo — dan memang begitu. Sebagian karena dia memiliki Benzema di belakangnya. Juga tidak mengatakan bahwa sesuatu yang cukup lagi, menurut Ancelotti.

“Menyebutnya sebagai penyerang terasa seperti berhenti bagi saya,” pelatih Madrid itu menegaskan baru-baru ini. “Dia pemain yang sangat komplet. Dia lebih komplet daripada lima tahun lalu.”

Dia diizinkan untuk menjadi, anyway. Dan bukti nyata ada di timnya sekarang juga. Fasilitator telah menjadi finisher. Yang tidak berarti dia telah berhenti menjadi fasilitator. Semuanya, sungguh: Awasi dia dari dekat dan mengejutkan berapa banyak gerakan yang tidak hanya berakhir dengannya tetapi juga dimulai dengannya. Begitu sering, larinya membuat operan. Begitu sering, operan-operannya berhasil. Dia memberi tahu orang lain ke mana harus pergi, dengan kakinya, setiap sentuhan sempurna. Dia, yah, pemain bola.

Selalu ada sesuatu tentang itu, tentu saja. Dan untuk mendengarkan Benzema Anda akan menyimpulkan bahwa, jauh dari dia berubah, sepak bola telah — seperti telah terjadi kebangkitan kolektif, pengakuan sesuatu yang ditentang orang lain daripada sesuatu yang belum dia dapatkan. Dia telah berbicara banyak tentang bagaimana orang, termasuk ayahnya, belajar untuk “memahami” permainannya. Dia mengatakan dia bermain untuk mereka yang “tahu” permainan, para penikmat dengan selera yang halus.

Jorge Valdano, katakan. Dia menulis belum lama ini tentang bagaimana dia membaca tentang seorang petani yang mengira puma sebagai kucing yang lebih kecil.

“Puma itu kurus karena petani memberinya susu,” tulis mantan pemain internasional Argentina itu. “Sama seperti yang terjadi dengan Benzema ketika mereka mengira gayanya sebagai bukti seorang pria yang tidak peduli, kemampuannya untuk menerapkan jeda dengan kemalasan, assistnya dengan kurangnya ambisi. Tidak ada yang menyadari kesalahan mereka: pada kenyataannya, mereka cenderung berpikir bahwa Benzema yang telah berubah, seolah-olah kelasnya bukanlah sesuatu yang dia miliki sejak lahir.”

Dia selalu baik, baiklah. Mantan pemenang Ballon d’Or Jean-Pierre Papin pernah berkata: “Dia memiliki kekuatan Ronaldo, kecepatan Ronaldinho, kelas [Thierry] Henry, insting dari [David] Trezeguet.” Saat itu Benzema berusia 19 tahun; sekarang dia berusia 33 tahun. Namun meski dia selalu menjadi pemain hebat, berbeda juga, tidak benar bahwa dia selalu begitu. ini pemain — pengingat tepat waktu bahwa sepak bola, seperti ungkapan, dimainkan di kepala bahkan jika bola dimainkan oleh kaki — yang dimainkan semua orang dalam konteks.

Benzema menciptakan konteks itu, membangunnya. Dan itu telah bergeser, yang mengatakan banyak tentang dia tetapi yang seharusnya tidak hanya mengatakan itu, bahwa dia sama seperti sebelumnya. Dan sekarang semuanya berbeda. Sekarang, dia lebih baik. Ya, sekarang mungkin kita juga.

“Dia yang terbaik,” kata manajernya, tetapi jarang ada orang lain yang melakukannya. Atau, setidaknya. Untuk waktu yang lama, Benzema tidak benar-benar muncul dalam percakapan tentang striker top dunia. Enam tahun lagi dari skuad Prancis tidak membantu, bahkan lebih banyak tahun bersama Ronaldo juga tidak membantu. Dan pikirkan sejenak tentang apa artinya bagi pemain yang bisa melakukannya ini telah melakukan itu. Dia telah mencetak 30, 27 dan 30 dalam tiga musim sejak Ronaldo pergi. Sebagian karena dia harus melakukannya.

Ada momen juga, dan ini dia: delapan gol, tujuh assist. Itu 15 dari 23 gol Real Madrid musim ini. Tidak ada seorang pun di lima liga top Eropa yang mencetak lebih banyak gol. Tidak ada seorang pun di liga-liga itu yang memberikan lebih banyak assist. Pada tahun 2021, hanya Robert Lewandowski yang terlibat langsung dalam mencetak gol sebanyak itu — 23 gol, 11 assist untuk Benzema; 31 gol, tiga assist untuk Polandia.

Ada juga sesuatu yang kumulatif, pembangunan kasus, yang seharusnya dilakukan oleh kasus. Musim panas ini, di usia 33 tahun, Benzema diam-diam memperbarui kontraknya di Real Madrid hingga 2023. Dua refleksi di sini: Siapa yang bertahan selama itu di Madrid? Dan: Dapatkah Anda mengingat satu rumor tentang kepergiannya, satu momen yang dimanfaatkan? Ini adalah tempatnya. Ini adalah miliknya sekarang, tanggung jawab dan penghargaan. Minggu ini, ia mencetak gol liga ke-200 untuk Madrid. Dia memiliki total 287. Alfredo Di Stefano memiliki 308.

Alfredo Di Stefano.

Dan itu bukan tujuannya: awasi dia, itu segalanya. Visinya, gerakannya, imajinasinya dan kecerdasannya, improvisasinya, sentuhannya begitu bagus sehingga, ya, dia mungkin sengaja mengendalikannya dengan punggungnya. Cukup banyak momen yang luar biasa sehingga momen saat bola jatuh dari langit menjadi bisa dipercaya.

“Apakah ada lagi yang bisa Anda katakan tentang dia?” Ancelotti diminta, di bawah tribun sekitar tengah malam, Rabu. Ada senyum dan jeda. “Tidak,” katanya.

.

Source link

Please follow and like us: