SanIsidro

sanisidrocultura.org

Charlie Morton melempar 16 lemparan pada kaki yang patah — dan kemudian meminta maaf itu tidak lebih


HOUSTON — Di dalam ruang pelatihan clubhouse tamu di Minute Maid Park selama Recreation 1 Globe Series, teman-teman terus mampir untuk meminta maaf kepada pitcher Atlanta Braves Charlie Morton atas kemalangannya. Tanggapannya kepada mereka, dan kepada orang lain yang mengulurkan tangan dan berharap dia baik-baik saja setelah seorang pemain kembali mematahkan kakinya, adalah sama: “Maaf.”

Orang yang memakai tembakan 102-mph dari fibula kanannya di inning kedua menyesal. Orang yang bekerja melalui rasa sakit untuk menghadapi tiga pemukul lagi — dan pensiun dari mereka semua — menyesal. Pria yang mendorong dirinya begitu jauh sehingga kakinya benar-benar menyerah di bawah tekanan usahanya itu menyesal.

“Dan jika itu tidak memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang Charlie Morton,” bintang Atlanta Freddie Freeman berkata, “Saya tidak yakin apa artinya.”

Rasa sakit, penting untuk dipahami, selalu menjadi bagian dari pengalaman bisbol Morton. Itu bukan sesuatu yang dia harapkan pada orang lain — Morton adalah legenda yang sungguh-sungguh, seperti yang diilustrasikan permintaan maafnya — tapi dia di sini sekarang, masih bermain bisbol pada usia 37 tahun, karena apa yang dia pelajari di paruh pertama karirnya, ketika yang dia tahu hanyalah bagaimana rasanya tubuhnya mengkhianatinya. Ada cedera besar dan kecil, tahun-tahun utama hilang dan bakat dicuri, dan akhirnya Morton mulai memahami bahwa pekerjaannya memerlukan berdamai dengan kenyataan biadab: Melempar bola bisbol untuk mencari nafkah mengharuskan merangkul yang terluka.

Namun, apa yang Morton lakukan Selasa malam melampaui toleransi rasa sakit. Nada yang dia atur dalam kemenangan 6-2 Atlanta atas Houston Astros sangat jelas. Dia sangat ingin memenangkan kejuaraan sehingga dia akan melempar sampai tubuhnya tidak lagi membiarkannya. Dia ingin melakukannya melawan tim dengan siapa dia memenangkan cincin pada tahun 2017 dan untuk tim yang dia kembalikan tahun ini setelah hampir satu setengah dekade pergi.

“Dia melakukan persis seperti yang kami pekerjakan untuk dia lakukan,” kata manajer Atlanta Brian Snitker. “Bawa kredibilitas. Dia melakukannya sepanjang tahun. Dia melakukannya malam ini. Dan aku benci itu untuknya. Dia benar-benar tipe pria yang akan mematahkan kakinya dan meminta maaf.”

Atlanta menandatangani Morton untuk satu tahun, $15 juta kesepakatan November lalu karena lengan keriputnya masih bisa cambuk 97 mph fastballs dan bulu kurva 80 mph, tentu saja. Tapi lebih dari itu, untuk alasan yang sama dia begitu dicintai di clubhouse Tampa Bay Rays dan Astros sebelum Atlanta: Memiliki Morton di sekitar adalah latihan dalam kegembiraan dan hiburan, dalam melihat seseorang yang meledak dengan getaran yang baik kecuali ketika dia sedang mencela diri sendiri.

“Dia melakukan delapan babak, menyerah satu putaran dan seperti, ‘Maaf, teman-teman,'” kata penangkap Atlanta Travis d’Arnaud. “Dia benar-benar, dengan tulus merasa seperti dia seharusnya tidak menyerah.”

“Semua orang tahu resumenya, dan kerendahan hatinya adalah sesuatu yang tidak Anda harapkan dari seseorang dengan resume seperti itu. Dia sangat tulus sepanjang waktu, sangat terbuka dengan apa pun yang dia pikirkan kepada siapa pun. Tidak masalah jika Anda belum pernah melakukannya. bermain sehari dalam hidup Anda atau Anda punya 20 tahun di liga besar.”

Inilah alasan mengapa begitu banyak rekan satu tim mampir ke ruang latihan Selasa malam. Morton dicintai. Dia adalah ketika dia tiba di Atlanta sebagai 24 tahun setelah menghabiskan tujuh tahun di bawah umur, dan dia adalah ketika Tommy John operasi dan operasi pinggul dan cedera bahu menggagalkan karirnya, dan dia sekarang dia akhirnya tetap sehat untuk beberapa tahun berturut-turut — berpuncak pada musim ini, di mana ia memimpin Liga Nasional dengan 33 kali starter dan secara khas dominan di sebagian besar.

bermain

:40

Starter pemberani Charlie Morton melakukan comeback ke kaki kanannya di inning kedua dan dipaksa keluar dari permainan satu inning kemudian.

Pada awalnya, Morton tidak terlihat terluka oleh fastball 96 mph yang Yuli Gurriel, juara batting Liga Amerika, memantul dari Morton, memantul ke Freeman untuk keluar dengan mudah. Morton bertindak seolah itu bukan apa-apa. Dia menyerang Chas McCormick di empat lemparan. Dia melemparkan enam lagi ke Martin Maldonado, kadang-kadang meringis tapi mungkin tidak lebih dari rata-rata awal Charlie Morton, di mana wajahnya secara teratur lucu.

Di antara babak, mesin sinar-X di stadion mengambil gambar kaki Morton, dan diagnosisnya adalah: tidak ada jeda. Sakit, tapi bahu, siku, dan pinggulnya juga pernah sakit, dan dia mendorong dirinya sendiri melalui itu. Ini adalah Seri Dunia. Meskipun Atlanta sangat memikirkan Morton sehingga sudah menandatanganinya dengan perpanjangan $ 20 juta untuk tahun 2022, tidak ada yang bisa memprediksi apa yang akan terjadi. Mungkin ini adalah kesempatan terbaiknya untuk meraih gelar. Ketidaknyamanan tidak akan menghentikannya untuk kembali.

Jadi kembali dia datang untuk inning ketiga, ketika dia melempar enam lemparan dan menangkap Altuve menatap bola melengkung untuk kedua kalinya, hanya setelah ini dia berputar menjauh, meringis di wajahnya, dan menghindari mendarat di kaki jahe selama 30 menit. , 39 detik sebelumnya telah dihadang oleh bola bat Gurriel.

“Luar biasa bahwa dia bahkan berpikir untuk pergi ke sana, dan saya yakin Anda melakukannya agar AJ bisa memiliki lebih banyak waktu untuk bersiap-siap,” kata d’Arnaud tentang AJ Minter, pereda yang mengeja Morton dengan 2 inning tertinggi musim. . “Dia mengorbankan dirinya sendiri.”

Ada sesuatu tentang tim Braves ini dan bagaimana ia merespons cedera. Di pertengahan tahun, ia kehilangan Ronald Acuña Jr., salah satu pemain bisbol terbaik, karena ACL yang robek — dan menjadi lebih baik. Selasa, penghilang diperlukan untuk mendapatkan 20 out terakhir melawan barisan Astros yang menghancurkan. Ini berhasil di Activity 1. Dengan Morton absen selama sisa Earth Collection (sinar-X kedua, setelah inning ketiga, mengungkapkan fraktur fibula), prospek beberapa activity bullpen ke depan membuat jalan semakin sulit.

Itu sebabnya Morton menyesal. Bukan untuk apa pun yang dia lakukan secara aktif, tentu saja, tetapi karena kelelawar Gurriel kebetulan mengenai pitchnya pada sudut negatif-6 derajat dan potongan rumput serta ayunan kakinya berkonspirasi sedemikian rupa sehingga yang terakhir berakhir dengan sepatu bot. Dia menyesal bahwa dia hanya melakukan 2 inning, karena dia mengharapkan lebih dari itu.

Tidak ada kaus kaki berdarah untuk mengenang Match 1, tidak ada yang nyata selain Morton yang secara harfiah menjadi Sorry Charlie. Pada akhirnya, hanya ada harapan bahwa pria yang terus melempar sampai kakinya patah akan memiliki cincin emas dan berlian untuk ditunjukkan.

.

Supply hyperlink

Please follow and like us: