SanIsidro

sanisidrocultura.org

Daniil Medvedev menemukan kepercayaan diri, ketenangan dalam perjalanan menuju kemenangan ATP Finals pertama


LONDON – Daniil Medvedev memenangkan Closing ATP akhir musim atas Dominic Thiem pada hari Minggu adalah akhir yang tepat untuk tahun tenis di mana sangat sedikit yang masuk ke skrip dan hal yang tidak terduga tampaknya terjadi pada turnamen demi turnamen.

Sementara Thiem, yang telah memenangkan Grand Slam pertamanya di AS Terbuka pada bulan September dan mengalahkan unggulan teratas Novak Djokovic di semifinal, menjadi favorit, Medvedev memiliki ide yang berbeda.

Dalam kemenangannya yang mendebarkan 4-6, 7-6 (2), 6-4 melawan teman lama dan rekan tandingnya, Medvedev menjadi pemain kelima berturut-turut yang memenangkan Last ATP untuk pertama kalinya, mengikuti jejak Andy Murray, Grigor Dimitrov, Alexander Zverev dan Stefanos Tsitsipas.

“Ketika Anda menemukan kepercayaan diri itu, Anda harus menjaganya,” kata Medvedev, yang memenangkan Paris Masters awal bulan ini. “Itu adalah kemenangan terberat dalam hidup saya. … Mudah-mudahan saya bisa menangani lebih banyak gelar besar dalam karier saya.”

Setelah berada di sisi yang salah dari penonton di AS Terbuka tahun lalu, Medvedev memutuskan “hal baru” -nya adalah tidak merayakan kemenangannya sebaliknya, dia akan menyambut kemenangan seperti bagaimana dia melakukan kekalahan.

“Saya pikir itu unik di tenis,” katanya. “Dalam sepak bola saya telah melihat beberapa pemain yang tidak merayakan gol mereka, jadi saya tidak merayakan kemenangan saya – itu urusan saya, dan saya menyukainya.”

Itu adalah pertandingan yang dibuat selama 10 tahun untuk Medvedev. Dia dan Thiem pertama kali bertemu di Umag, Kroasia, ketika Medvedev baru berusia 14 tahun. Mereka sudah mapan, setelah mencapai final junior di Roland Garros tahun itu pada 2011. Medvedev kalah 2- hari itu di lapangan tanah liat.

Saya memiliki sikap gila di lapangan, seperti 10 kali lebih buruk dari sekarang, kata Medvedev. “Dia mengatakan kepada saya setelah pertandingan, ‘Anda mungkin akan memiliki masa depan yang baik, tetapi Anda harus sedikit lebih tenang.’ Karena aku jadi gila. “

O2 pada hari Minggu diam, Inggris saat ini terkunci di tengah pandemi virus korona. Restoran dan pub tutup. Kehidupan sehari-hari dibatasi. Agar turnamen berlangsung, para pemain berada dalam gelembung ketat sepanjang minggu, menempati dua lantai pertama lodge lokal dan hanya melihat mereka yang terlibat langsung dalam turnamen minggu ini.

Beberapa pemain mengatakan sulit untuk tetap fokus pada tenis sepanjang tahun. Tsitsipas mengatakan di awal minggu bahwa seluruh pengalaman itu terasa “sangat gelap”. Thiem juga mengatakan proses memotivasi dirinya sendiri tanpa 18.000 penonton itu “melelahkan.”

Pada hari Minggu, Thiem memenangkan established pertama 6-4, tetapi Medvedev membangun dirinya sendiri ke dalam permainan dengan permainan baseline-nya, memilih momen yang tepat untuk mencetak gol dan menggunakan servisnya untuk menjaga Thiem tetap bertahan.

“Kami telah membuktikan bahwa kami bisa mengalahkan para legenda, tiga besar masih akan merebut gelar besar, tapi akan ada saat ketika mereka pensiun dan kami akan menjadi favorit untuk gelar besar.”

Dominic Thiem

Medvedev menyelamatkan split place untuk memaksakan tiebreak pada set kedua yang menggigit kuku, memenangi tujuh poin tak terjawab untuk memaksa set ketiga. Dia mematahkan servis Thiem hanya sekali dalam pertandingan – memimpin 4-2 di set ketiga – dan berhasil menutupnya dari sana, menargetkan backhand Thiem dan mendominasi jaring.

Dia meluangkan waktu untuk merenungkan jalannya setelah pertandingan, mengingat ketika dia berada di peringkat 300-an dunia. Dia menyebut kemenangan 2 jam 42 menit hari Minggu sebagai “salah satu kemenangan terbaik saya.”

Tidak ada tanda bintang atau peringatan dalam hal kemenangan Medvedev. ‘Ya, tapi Roger Federer tidak ada di sana,’ atau ‘Si Anu sedang tidak bagus,’ atau ‘Dia belum memenangkan gelar mayor.’

Bayangan dari “tiga besar” – Djokovic, Federer dan Rafael Nadal – masih membayangi permainan putra, tetapi, jika ada, turnamen ini selanjutnya mengirimkan peringatan bahwa pemain lain akan segera menyusul.

“Kami telah membuktikan bahwa kami bisa mengalahkan para legenda, tiga besar masih akan merebut gelar-gelar besar, tetapi akan ada saat ketika mereka pensiun dan kami akan menjadi favorit untuk gelar-gelar besar,” kata Thiem. “Untuk tenis, saat-saat menarik akan datang. Ini tantangan kami untuk melanjutkan cerita mereka.”

Medvedev mengalahkan Djokovic di babak grup 6-3, 6-3, dan memenangkan dua pertandingan lainnya melawan Zverev (6-3, 6-4) dan Diego Schwartzman (6-3, 6-3) untuk kemenangan yang bagus. Ia kemudian mengalahkan Nadal di babak semifinal dalam tiga set.

Apa berikutnya? Dari segi penjadwalan, ini akan menjadi Australia Terbuka, tetapi itu sudah diselimuti ketidakpastian dengan aturan karantina.

“Saya berharap kami akan memiliki lebih banyak pertandingan seperti ini,” kata Medvedev.

Begitu pula olahraganya.

.

Supply connection

Please follow and like us: