SanIsidro

sanisidrocultura.org

Di dalam latihan intens Najee Harris di Texas saat dia bersiap untuk peran penting bersama Steelers

[ad_1]

HOUSTON — MEMAKAI HITAM Crocs beraksen dengan dua tombol Fast U, Pittsburgh Steelers berlari kembali Najee Harris menyeret melalui pintu O Athletik tepat setelah pukul 9 pagi rupa Muhammad Ali membentang di bagian belakang T-shirt hitamnya. Ransel tinju Nike berwarna hitam disampirkan di bahu.

Di dalam gym pusat kota Houston yang luas — dimiliki bersama oleh pemain NFL Adrian Peterson dan Trent Williams dengan pelatih James Cooper — Harris mengepalkan tinjunya ke belakang, tempat sekelompok kecil pemain NFL, petinju, dan atlet lokal berkumpul untuk peregangan sebelum latihan pagi.

Begitu sampai di pojok belakang, Harris duduk di lantai karet hitam dan menukar Crocs-nya dengan sepasang Nike Air Max 270s berwarna matahari terbenam.

Dalam satu hari dengan tiga jenis latihan yang berbeda, penggantian alas kaki Harris adalah pos pemeriksaan. Selama 12 jam berikutnya, pemain berusia 24 tahun itu menjalani serangkaian latihan pada pertengahan Juli saat ia bersiap untuk musim NFL keduanya.

“Najee seperti, jika kita harus mengangkat truk di atas kepala kita, maka itulah yang kita lakukan,” kata Cooper, yang telah bekerja dengan lebih dari 700 atlet profesional. “Dia tidak ingin melakukannya seolah-olah dia akan melukai dirinya sendiri. Dia ingin melakukannya untuk mempelajarinya, memahami gerakannya, dan menjadi lebih baik.”

Setelah memimpin semua rookie dalam sentuhan setahun yang lalu, Harris siap untuk musim besar lainnya, meskipun kamp pelatihannya telah dipotong setelah seorang gelandang ofensif menginjak kaki kirinya. Pelatih kepala Mike Tomlin mengatakan Steelers perlu Harris untuk tetap dominan, memimpin berlari kembali, dan sementara koordinator ofensif Matt Canada mengatakan volume Harris membawa mungkin tidak akan meningkat, efektivitasnya akan menjadi penentu arah untuk pelanggaran.

Untuk mempersiapkannya, Harris menghabiskan offseason melakukan rejimen latihan yang intens untuk menyempurnakan tubuhnya. Itu juga memperkuat mentalnya, memperkuat kepercayaan dirinya untuk menghadapi tantangan ke depan, termasuk mengisi kekosongan kepemimpinan yang diciptakan oleh pensiunnya Ben Roethlisberger.

“Saya pikir dia akan siap untuk mengambil langkah signifikan dalam hal merangkul kepemimpinan dan tanggung jawab, terlepas dari siapa lagi yang berkerumun dengannya,” kata Tomlin kepada ESPN. “Di situlah dia berada, dan apa yang telah dia lakukan dan ke mana dia ingin pergi.”

Pada hari ini, Harris mendefinisikan kepemimpinan itu dengan menyelesaikan jadwal latihannya saat matahari terbenam di stadion sepak bola sekolah menengah yang kosong di dekat Houston.

“Jika saya yang terakhir di lapangan,” Harris menjelaskan, “Saya tahu sesuatu jauh di lubuk hati, mungkin itu bawah sadar, saya bekerja lebih keras daripada semua orang.”

Udara Maks 270

SEBAGAI TEMPERATUR CLIMB bersama-sama dengan matahari Texas yang tak kenal ampun, Harris berdiri dengan sepatu kets Air Max ombre merah, oranye, dan kuningnya di bawah bukit curam yang tertutup rumput di belakang gym.

Naik tajam pada sudut 42 derajat di atas tempat parkir, tanjakan sepanjang 25 yard adalah rintangan pertama hari itu. Dalam gelombang, Harris dan kelompoknya melompat, berlari, mundur dan beruang merangkak naik turun gunung perkotaan, keringat bercucuran setelah beberapa pengulangan.

Ini baru pemanasan.

Harris telah menjadi perlengkapan di sesi ini sejak terhubung dengan Peterson pada tahun 2021 saat Harris bersiap untuk draft. Setelah Harris menyelesaikan karirnya di Alabama, Peterson mengundangnya ke sesi pelatihan khusus rujukan Cooper di O Athletik.

Cooper ingat berdiri di samping Peterson dan menyaksikan Harris menenangkan diri setelah salah satu latihan pertamanya tahun lalu. Dengan mengunyah tembakau di mulutnya, Peterson meludah ke cangkirnya dan menggelengkan kepalanya.

“Dia akan baik-baik saja,” kata Peterson kepada Cooper. “Dia berusaha keras. Dia akan menjadi salah satu dari orang-orang yang sepertinya kamu harus sedikit melindunginya dari dirinya sendiri.”

Selama musim 2021, Harris memainkan lebih banyak bidikan daripada run back lainnya — rata-rata 54,6 per game, per Next Gen Stats. Yang paling dekat adalah Colts tahun kedua yang lalu – dan pemimpin NFL yang terburu-buru – Jonathan Taylor dengan 42,9 bidikan per game. Harris juga memimpin semua pemain belakang dalam memainkan 84% bidikan ofensif. Taylor, kedua lagi, check in di 69%.

Bahkan sebagai salah satu bek three-down terbaik liga, Peterson, pemain terbaik sepanjang masa Minnesota Vikings, tidak pernah memainkan lebih dari 76% pukulan ofensif dalam satu musim.

“Dia anak yang bertubuh besar,” kata Peterson. “Saya beberapa kali melihat dirinya sendiri. Saya seperti, astaga, anak ini gemuk. Dia tidak gemuk sama sekali. Dia hanya bertulang besar. Dia tebal dan kuat, dan paha depan besar itu. Kaki dan tubuh bagian atas yang besar itu . Dia sangat cocok. Dia seperti dimensi yang sempurna untuk berlari kembali.”

Harris 6-kaki-1 berlatih seperti dia tidak akan pernah keluar dari lapangan. Bagian dari persiapan itu lebih lanjut memahat fisiknya menjadi kekuatan hibrida dari kekuatan dan daya tahan. Dan, ya, itu berarti menambah sedikit berat badan.

Terdaftar di 232 pound setahun yang lalu, Harris bersikeras dia bermain mendekati 242. Di minicamp wajib, Harris mengumumkan bahwa dia memiliki berat 244.

“Anda membutuhkan sejumlah lemak dan sejumlah berat tertentu tergantung pada gaya lari Anda,” kata Cooper. “Najee harus menemukan itu. Dia dalam kondisi sangat baik, karena jika Anda hanya naik beberapa kilogram dan Anda terlihat seperti He-Man, tetapi Anda masih bergerak seperti Ferrari, itu bagus. Itu bagian dari matematika.”

HyperKO

KETIKA HARRIS KEMBALI kepada O Athletik setelah makan siang sebentar dengan bungkus selada kalkun dan salad kangkung ayam panggang, dia melepaskan Crocs hitam lagi.

Kali ini, ia menggantinya dengan sepasang sepatu tinju HyperKO berwarna merah dan putih.

Harris pertama kali mendekati Cooper dan Marshall Kauffman, seorang pelatih di O Athletik dan promotor tinju, tentang tinju setahun yang lalu. Dia muncul di O Atletik pada hari pertama liburnya dari pelatihan kelompok untuk meminta lebih. Sementara sebagian besar dalam kelompok latihan Cooper sedang beristirahat dan memulihkan diri, Harris ingin terus berjalan.

“Saya berkata, ‘Oke, Anda belum cukup’,” kata Cooper. “Baiklah, ini bagus, ini menarik. Saya berkata, ‘Oke, ayo bertinju.'”

Sore ini, Harris adalah satu-satunya anggota kelompok latihan pagi yang masih di O Athletik, tapi itu bukan hal yang luar biasa. Dia mengikat sepatunya dan bersandar di bangku di depan ring sementara Kauffman menempelkan pergelangan tangan Harris dan menarik sepasang sarung tinju biru dan merah di tangannya.

Pertama, mereka melewati labirin tas berat dan melatih daya tahan, Harris berlari melalui berbagai periode tinju tanpa henti. Lalu ke tas kecepatan, dan akhirnya ke ring di mana dia menyentuh sarung tangan.

Marlen Esparza, petinju juara dunia kelas terbang, juga berlatih dengan Cooper sebagai persiapan untuk pertarungannya yang akan datang.

Di Esparza, Harris menemukan seorang teman dan mentor tinju. Di awal pelatihannya di Houston, dia mulai melakukan pemanasan dengan Esparza di treadmill, berlari lebih jauh untuk menyamai outputnya.

“Dia kuat,” kata Esparza, menganalisis teknik tinju Harris. “Dia memiliki keseimbangan yang baik. Dia tahu jarak. Dia cepat, tetapi dia bisa tenang. Dia memiliki detak jantung yang benar. … Dia mengingatkan saya pada orang-orang hebat di mana jika Anda mengatakan ingin melakukan sesuatu, Anda akan melakukannya. “

Persilangan antara sepak bola dan tinju bukanlah hal baru. Pemain lain, seperti Peterson dan Williams, telah memasukkannya ke dalam pelatihan offseason mereka selama bertahun-tahun, menemukan nilai dalam koordinasi tangan-mata tinju dan teknik yang dapat diterjemahkan ke lapangan, seperti lengan kaku.

Bagi Harris, tinju memuaskan sifat kompetitifnya di luar musim dan merupakan alat lain untuk mempersiapkannya menghadapi beban kerja yang besar.

“Dalam tinju, mereka berlatih untuk menempuh jarak, menempuh 15 ronde,” kata Harris. “Dalam sepak bola, saya selalu ingin melatih diri untuk bermain di empat kuarter, karena kami memainkan banyak pertandingan ketat tahun lalu. Untuk melakoni 15 ronde, itu adalah sesuatu yang selalu kami katakan dalam sepak bola. Hanya mengalahkan pria di depan Anda, menemukan cara. Saya jatuh cinta dengan tinju.”

Zoom Rival XC 5

SEBELUM MENGEMUDI 45 menit untuk latihan terakhirnya hari itu, Harris berhenti di JuiceLand untuk smoothie dan jus semangka – favorit baru-baru ini karena hidrasi dan reputasinya untuk mempercepat pemulihan.

Tidak pernah diam lama, Harris melompat setelah menghabiskan jusnya dan pulang ke rumah untuk mengambil sepasang sepatu terakhirnya untuk hari itu. Dia tiba di Fulshear High School tepat setelah jam 5 sore dan mulai mengenakan Air Max 270-nya untuk pemanasan yang disutradarai oleh Will Collins, seorang guru olahraga lari yang mengelola Fast University, sebuah program lari yang diperuntukkan bagi para atlet elit. Collins menganalisis setiap aspek lari, mulai dari kecepatan, bentuk, pukulan kaki, hingga teknik turun. Harris menemukannya ketika dia mulai bertanya-tanya tentang pelatih trek terbaik di Houston.

Bekerja dengan kelompok yang mencakup atlet balap kerangka Olimpiade, bintang trek perguruan tinggi, penerima lebar NFL dan keajaiban trek sekolah menengah, Harris mengenakan rompi dan sepasang Zoom Rival XC 5s putih. Paku muncul dari sol merah muda, mencengkeram trek saat ia menjalankan serangkaian sprint 100 meter sementara Collins dan asistennya memantau serangkaian statistik yang ditransmisikan ke laptop dari rompi.

Di sela-sela sprint, Harris duduk di rumput saat hari menjelang, akhirnya berbaring tengkurap, kepalanya bertumpu pada tangannya. Dia berbicara tentang perlunya berolahraga, tetapi itu bukan hanya untuk menjadi lebih kuat secara fisik.

“Saya perlu merasa percaya diri pada diri saya sendiri,” kata Harris. “Saya harus merasa siap menanggung beban jika beban itu dibebankan kepada saya untuk Steelers, seperti yang saya lakukan tahun lalu.

“Saya selalu ingin berbuat lebih baik, saya ingin berbuat lebih banyak,” lanjutnya. “Saya tidak ingin menganggap remeh atau remeh.”

“Saya perlu merasa percaya diri. Saya perlu merasa siap menanggung beban jika beban itu dibebankan kepada saya untuk Steelers, seperti yang saya lakukan tahun lalu.”

Najee Harris

Saat matahari terbenam di belakang sekolah menengah, Harris berjalan ke mobilnya untuk kembali ke apartemennya di Houston. Dia akan pulang antara 10 dan 10:30, kadang-kadang nanti jika dia tetap menganalisis data larinya dengan Collins atau berhenti untuk sesi ruang uap.

“Orang mungkin mengatakan saya mungkin melakukan terlalu banyak,” kata Harris. “Tapi saya ingin merasa nyaman saat menginjakkan kaki di lapangan.

“Dan jika saya merasa seperti saya tidak melakukan banyak hal atau jika saya merasa seperti saya menipu permainan atau sesuatu, maka saya akan dikalahkan secara mental.”

Pelatih Harris tidak khawatir tentang beban kerja pelari karena mereka mempercayainya untuk mengetahui batasannya.

“Itulah dia, dan itulah yang membuatnya berada di sini,” kata pelatih bek belakang Eddie Faulkner. “Selama musim, tidak pernah menjadi masalah di mana dia melakukan terlalu banyak dan itu membuatnya tidak menjadi yang dia butuhkan untuk kami.”

Hari berikutnya adalah Rabu, biasanya hari libur, tetapi tidak minggu ini.

Dalam waktu kurang dari 12 jam, Harris akan berjalan melewati pintu O Athletik, Crocs di kakinya dan sepatu ganti berikutnya di tasnya.



Source link