SanIsidro

sanisidrocultura.org

‘Diego tetap hidup’: Orang-orang Argentina berdoa untuk Maradona pada peringatan kematiannya


Seorang pria mengendarai sepeda motornya di sebelah mural yang menggambarkan mendiang legenda sepak bola Diego Armando Maradona, pada peringatan kematian pertamanya, di Villa Fiorito, di pinggiran Buenos Aires, Argentina 25 November 2021. REUTERS/Mariana Nedelcu

BUENOS AIRES—Penggemar dan keluarga Diego Maradona di Argentina dan di seluruh dunia berkumpul pada hari Kamis untuk mengenang dan berdoa bagi bintang sepak bola yang bermasalah pada peringatan pertama kematiannya.

Di sebuah gereja di Garin, di provinsi Buenos Aires, anggota keluarga bergabung dalam Misa untuk mengenangnya, dengan potret besar di altar juara dunia 1986, yang dikenal sebagai “Pelusa” karena surainya yang panjang atau hanya “D10S” – permainan kata Spanyol untuk Tuhan dan jersey No. 10-nya yang terkenal.

“Kami datang bukan untuk merayakan kematian, kami datang untuk merayakan kehidupan, kehidupan yang diberikan Diego kepada kami,” kata Pendeta Adrian Guedes, seorang imam yang dekat dengan sang pemain selama hidupnya.

“Dia ada di sini, kami percaya orang yang kami cintai bangkit, mereka tidak mati, dia hidup dalam setiap tindakan dan setiap perbuatan baik yang dia lakukan, dan tindakan buruk yang mereka bicarakan di mana-mana, semoga Tuhan mengampuni mereka.”

Maradona, yang meninggal pada 25 November 2020, karena serangan jantung pada usia 60 tahun, lahir di daerah miskin di luar ibu kota Buenos Aires. Dia adalah ikon bagi banyak orang di Argentina dan di seluruh dunia, termasuk Napoli, Italia, di mana patung Maradona diresmikan pada hari Kamis.

Namun kehidupan pribadinya diwarnai dengan kontroversi, termasuk ekses dengan obat-obatan dan alkohol. Seorang wanita Kuba yang berselingkuh dengannya dua dekade lalu, ketika dia berusia 16 tahun dan dia berusia sekitar 40 tahun, menuduhnya minggu ini memperkosanya pada satu kesempatan.

Bintang, yang secara luas dianggap sebagai salah satu pemain sepak bola terbesar dalam sejarah, dimakamkan tahun lalu di Argentina. Namun, keluarganya mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka sekarang telah meminta pembangunan makam bagi para penggemarnya untuk “berziarah.”

Itu akan menjadi “tempat peristirahatan abadi di mana dia dapat dikunjungi dan menerima pengakuan dan cinta dari jutaan orang yang mengekspresikannya setiap hari,” kata sebuah submitting di akun Instagram Maradona, yang sekarang dikelola oleh keluarganya.

Setelah Misa, saudarinya Anamaria Maradona mengatakan tahun lalu “sangat menyedihkan.” Ditanya bagaimana dia mengingat kakaknya sekarang, dia berkata: “Dengan banyak cinta”.

Maradona, sering dibandingkan dengan legenda Brasil Pelé, memperoleh tingkat pemujaan yang tidak biasa meskipun – atau mungkin diperkuat oleh – perjuangan pribadinya sendiri. Dia telah diabadikan dalam mural, patung, dan bahkan tato yang ditorehkan ke kulit penggemar.

“Cinta untuk Diego telah menemani saya sejak saya kecil, sejak kecil,” kata Gustavo Emanuel Parisi, 35, seorang seniman yang melukis mural potret Diego.

“Dengan cinta yang saya miliki, saya datang untuk memberikan penghormatan kepadanya dengan apa yang saya bisa dan dengan apa yang saya miliki, dengan cara ini, membuat beberapa mural untuk menghormati dan berterima kasih kepadanya.”

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Furthermore untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source website link

Please follow and like us: