SanIsidro

sanisidrocultura.org

Gervonta Davis mengalahkan Isaac Cruz dalam pertarungan sengit untuk mempertahankan gelar kelas ringannya


LOS ANGELES — Gervonta Davis melesat menjadi bintang tinju dengan dukungan Floyd Mayweather dan serangkaian KO eksplosif.

“Tank” membuat Mayweather, promotor dan mentornya, mengawasi dari sisi ring, tetapi tembakan akhir pertarungan tidak pernah terwujud. Faktanya, Isaac Cruz, underdog utama dari Meksiko, tampaknya tidak pernah dalam bahaya sama sekali.

Davis (26-0, 24 KO), 27, dari Baltimore, Maryland, tidak memberikan performa spektakuler yang diharapkan penggemar, tetapi ia tetap tak terkalahkan dengan kemenangan keputusan bulat yang lebih sulit dari perkiraan atas Cruz (22-2 -1, 15 KO), 23, dari Meksiko, pada hari Minggu sebelum kehadiran 15.580 yang diumumkan di Staples Center.

Dua hakim memberi skor 115-113 dengan penghitungan ketiga 116-112 untuk penduduk asli Baltimore.

“Saya melukai tangan saya, jadi saya tidak bisa mengeluarkannya dari sana,” kata Davis, seorang kidal yang melempar jelai dengan tangan kirinya pada dua ronde terakhir. “Saya melempar ke bawah dan saya memukulnya di bagian atas kepala. Saya mengacaukannya.”

Rekap pertarungan penuh akan datang …

Analisis putaran demi putaran:

Davis tetap tak terkalahkan dengan kemenangan mutlak atas Cruz: 116-112, 115-113 dan 115-113. Jauh dari performa eksplosif yang dicari Tank, tapi dialah yang menang.

Putaran 12: Davis hanya melakukan jab lagi. Cruz tidak pergi untuk bangkrut tetapi melakukan beberapa pekerjaan tubuh yang layak untuk memenangkan ronde. 10-9, Cruz. 115-113, Davis. Kartu skor resmi harus menarik.

Putaran 11: Davis tampaknya mendukung lengan kirinya. Nyaris melempar pukulan di ronde itu. Cruz menang berdasarkan aktivitas saja. 10-9, Cruz. 106-103, Davis.

Putaran 10: Putaran yang jelas untuk Cruz. Dia terhubung dengan hook kiri di sepanjang tali yang didahului oleh serangkaian tembakan tubuh. Davis terus bertinju dan bergerak daripada menekan. Melawan pemanasan di bawah peregangan. 10-9, Cruz. 97-93, Davis.

Putaran 9: Cruz tidak memberikan tekanan yang cukup. Dia melakukan beberapa pekerjaan yang baik tetapi dalam ledakan. Davis adalah petarung yang lebih konsisten dan pukulannya menjadi lebih bersih saat pertarungan berlangsung. 10-9, Davis. 88-83, Davis.

Putaran 8: Davis membuka lebih dan lebih, tapi dia tampaknya tidak terlalu mempengaruhi Cruz dengan tembakan kekuatan dulu. Tapi Davis memenangkan putaran. Cruz dengan rentetan akhir dan beberapa pukulan kiri yang bagus. 10-9, Davis. 78-74, Davis.

Putaran 7: Cruz perlu memikirkan untuk melakukan jab di beberapa titik dalam pertarungan jarak dekat ini. Dia berjalan di dalam dan hanya makan tembakan kekuatan. Davis sekarang membongkar dengan kait kanan. Dagu Cruz terlihat sangat bagus dan dia bermain, tetapi membutuhkan lebih banyak aktivitas untuk memenangkan ronde ini. 10-9, Davis. 68-65, Davis.

Putaran 6: Davis menerapkan tekanan untuk pertama kalinya dalam pertarungan dan memberikan ronde terbaiknya sepanjang malam. Cruz mungkin lelah. Dia meleset dengan liar pada beberapa tembakan kekuatan dalam bingkai itu. 10-9, Davis. 58-56, Davis.

Putaran 5: Gervonta memperingatkan karena mendorong untuk kedua kalinya dalam pertarungan. Dia melakukan pekerjaan yang baik dengan tangan kanan, tetapi Cruz membuatnya bekerja untuk itu. Davis mungkin perlu mendukung Cruz. 10-9, Davis. 48-47, Davis.

Putaran 4: Isaac Cruz tidak akan berhenti maju, dan dia melakukan kerusakan pada tubuh. Dia mengubahnya menjadi kepala di ronde itu dan mendaratkan sepasang hook kiri yang bagus. Gervonta masih mendaratkan pukulan balik yang kuat, tetapi Cruz mengalahkannya. 10-9, Cruz. 38-38.

Putaran 3: Gervonta Davis terus menunggu pukulan balasan, dan Isaac Cruz dengan senang hati memakannya dalam perjalanan masuk. Cruz telah menunjukkan dagu yang baik sejauh ia terlihat tenggelam di tangan kiri ke hati. Pertarungan yang bagus melalui tiga ronde. 10-9, Davis. 29-28, Davis.

Ronde 2: Sebuah putaran yang dekat, lebih banyak tekanan dari Cruz, tetapi Davis terhubung dengan beberapa pukulan counter yang menarik perhatian Cruz. 10-9, Davis. 19-19.

Ronde 1: Cruz berjuang satu-satunya cara yang dia bisa untuk memiliki kesempatan menang, berguling ke depan sepanjang ronde dengan tekanan tanpa henti. Dia mendaratkan beberapa tembakan bagus di akhir ronde yang membuat penonton berdiri. Bingkai pembuka yang jelas untuk petarung Meksiko. 10-9, Cruz.


Hasil lebih:

Fundora mengalahkan Garcia untuk tetap tak terkalahkan

Dalam eliminator gelar kelas menengah junior, Sebastian Fundora mengalahkan Sergio Garcia untuk menang dengan keputusan bulat. Berdiri di 6-kaki-5½, Fundora melawan Garcia di dalam dan menang melalui skor hakim 115-113, 117-111 dan 118-110.

“The Towering Inferno” tercengang di Ronde 4 menyusul pukulan overhand tepat dari Garcia, yang kebobolan setinggi enam inci. Namun, Garcia yang berusia 29 tahun tidak bisa mengikuti dan kalah untuk pertama kalinya sebagai pemain profesional.

Fundora (18-0-1, 12 KO), dari West Palm Beach, Florida, memasuki pertarungan peringkat 5 oleh ESPN dengan 154 pound. Pemain berusia 23 tahun itu sekarang selangkah lebih dekat untuk menembak siapa pun yang muncul sebagai pemenang dalam pertarungan ulang perebutan gelar 26 Februari antara Jermell Charlo dan Brian Castano.

Garcia (33-1, 14 KO) bertarung di Amerika Serikat untuk pertama kalinya dan di luar negara asalnya Spanyol untuk kedua kalinya.


Adames mengecewakan Derevyanchenko, menjadi pemain kelas menengah

Dalam kekecewaan, Carlos Adames akhirnya memenuhi potensi besarnya dengan kemenangan keputusan mayoritas atas Sergiy Derevyanchenko. Seorang hakim memberi skor 95-95, tapi itu sebanding dengan penghitungan 97-93 dan 96-94 untuk Adames pada dua kartu skor lainnya.

Eliminator gelar kelas menengah adalah slugfest dari bel pembukaan. Adames (21-1, 16 KO) berdengung di Ronde 5 dan Derevyanchenko diturunkan, tetapi tidak ada knockdown yang nyaris terwujud. Pertarungan seberat 160 pon diperebutkan sebagian besar di dalam dengan kedua petinju mengabaikan pertahanan. Dan tidak mengherankan, karena Derevyanchenko telah lama dikenal sebagai salah satu petarung aksi paling andal dalam olahraga ini.

Apa yang menakjubkan adalah cara dia memudar di peregangan. Adames, yang satu-satunya kekalahannya datang dalam pertarungan 154 pon melawan Patrick Teixeira pada November 2019, dibebaskan oleh Top Rank sesudahnya. Sekarang dengan PBC dan 160 pon, Adames, 27, memiliki kehidupan baru.

Adames, yang berasal dari Republik Dominika, akan bertarung melawan Jaime Munguia tahun depan untuk memperebutkan gelar kelas menengah Charlo. Pada usia 36, ​​Derevyanchenko, di sisi lain, bisa tergelincir ke status penjaga gawang. Petenis Ukraina itu hanya memenangkan satu dari lima pertandingan terakhirnya. Namun, tiga kekalahan lainnya datang melawan beberapa petinju terbaik: Charlo, Daniel Jacobs, dan Gennadiy Golovkin.

Derevyanchenko (13-4, 10 KO) memasuki pertarungan dengan peringkat No. 6 di kelas menengah oleh ESPN.


Ramirez mendominasi Marriaga untuk kemenangan keputusan

Eduardo Ramirez mengalahkan Miguel Marriaga dalam pertarungan 130 pon untuk memulai siaran Davis-Cruz PPV. Ketiga juri memberikan skor yang sama: 99-90.

Ramirez (26-2-3, 12 KO) menjatuhkan Marriaga (30-5, 26 KO) dengan pukulan overhand kiri dengan sisa detik di ronde ketiga. Petenis berusia 26 tahun dari Meksiko menggunakan pukulan itu dengan efek luar biasa sepanjang pertandingan. Dia secara konsisten mengalahkan Marriaga dengan pukulan dan menciptakan pembengkakan luar biasa di sekitar kedua mata Marriaga.

Dengan kemenangan itu, Ramirez semakin dekat dengan perebutan gelar di kelas ringan junior. Marriaga, 35 tahun dari Kolombia, terkenal karena kalah dari Vasiliy Lomachenko dan Oscar Valdez pada 2017.

.

Source link

Please follow and like us: