SanIsidro

sanisidrocultura.org

Giannis Antetokounmpo vs. Jayson Tatum – persaingan yang bisa menentukan Timur selama bertahun-tahun


MILWAUKEE — Rivalitas Giannis Antetokounmpo-Jayson Tatum ada di sini. Ini mendefinisikan masa kini Konferensi Timur dan mungkin meluas ke masa depan.

Antetokounmpo memasang nomor Wilt Chamberlain dan Shaquille O’Neal. Tatum memecahkan rekor semua kaus pensiunan untuk waralaba bertingkat 75 tahun yang memiliki 17 kejuaraan.

Dan Boston Celtics dan Milwaukee Bucks bahkan belum memainkan Game 7.

Ini adalah seri hitam-biru, kantong es dan jumlah Advil meningkat seiring permainan. Tapi Antetokounmpo dan Tatum membuat seni di Video game 6 Jumat malam, bintang Bucks itu memukul Celtics dengan dua-perempat dan bintang Celtics merespons dengan jumper belati melengkung tinggi yang dengan kejam memperpanjang setiap pukulan ke kerumunan Bucks yang hancur.

Celtics menang 108-95 bahkan seri, menang untuk kedua kalinya di Milwaukee dalam seminggu terakhir. Tim jalan adalah 4-2, menggambarkan seberapa dekat tim ini.

Antetokounmpo mencetak 44 poin, 20 rebound, dan enam guide, pemain ketiga dalam sejarah yang bermain 40/20/5 di babak playoff, dua lainnya adalah Chamberlain dan O’Neal. Dia memiliki tiga 40-level, 10-rebound activity seri ini.

Dia pemain ketiga yang memiliki tiga pertandingan 40 poin melawan Celtics di babak playoff. Dua lainnya adalah Jerry West di Final 1969 yang bersejarah ketika ia memenangkan MVP meskipun Los Angeles Lakers kalah dan LeBron James, yang melakukannya pada 2018 di salah satu seri paling produktif dalam karirnya.

Dan Tatum ada di sana bersamanya. Setelah out-scoring, out-rebounding, out-aiding, out-thieving dan out-taking pictures bintang Brooklyn Nets Kevin Durant di babak pertama, Tatum akan tepat di Finals MVP saat ini dalam seri ini.

Tatum mengumpulkan 46 poin Jumat, poin terbanyak kedua bagi Celtics dalam pertandingan eliminasi dalam sejarah tim di belakang hanya Corridor of Famer Sam Jones. Dia mendapat dua permainan 45-poin dalam babak playoff ini – sesuatu yang Larry Fowl, John Havlicek, Paul Pierce atau Bob Cousy tidak pernah lakukan untuk Celtics.

Ketika Bucks mengurangi keunggulan 18 poin menjadi lima dengan enam menit untuk bermain — kilas balik dari keunggulan 14 poin Celtics pada kuarter keempat dua hari sebelumnya muncul di pikiran — Tatum mencetak lemparan tiga angka yang sangat panjang yang mematahkan skor. momentum di mungkin momen terbesar malam itu.

“Ini adalah musim kami yang dipertaruhkan dan mengetahui itu, Anda meninggalkan semuanya di lantai,” kata Tatum. “Itulah pola pikir yang saya miliki, pola pikir yang kita semua miliki. Saya tidak akan meninggalkan apa pun di luar sana dan menyesal.”

Dia membuat 14 tembakan yang diperebutkan, menurut ESPN Stats & Data, menurunkan moral Bucks dan pendukung mereka. Mereka semua datang ke Fiserv Forum dengan harapan melihat Bucks menang – dan mengapa tidak? Grup pemenang gelar ini telah memenangkan delapan peluang permainan obral terakhirnya.

Setelah gagal di Game 3 di mana ia memainkan permainan terburuknya di postseason, menembak 4-dari-19, Tatum bersumpah untuk menjadi lebih baik. Dalam tiga pertandingan terakhir, Tatum memiliki rata-rata 37 poin dan 9,3 rebound. Menetapkan nada awal untuk Celtics, ia mencetak 18 poin di babak pertama untuk memberi Celtics keunggulan 10 poin di babak pertama.

Tembakan besar di kuarter keempat, di mana Tatum mencetak 16, bahkan lebih berharga. Itu persis seperti upaya yang dilakukan seorang celebrity dalam permainan eliminasi.

“Itulah mengapa dia dibayar mahal untuk momen seperti itu,” kata Marcus Wise, yang mencetak 21 poin. “Saya mengatakan kepadanya seluruh permainan ‘jadilah dirimu, person.’ dia.”

Antetokounmpo, bermain tanpa Khris Middleton yang cedera, telah meningkatkan produksinya yang sudah tak terduga. Dia rata-rata 35,3 poin, 13,8 rebound, dan 6,8 aid dalam seri. Pada Jumat malam dia melakukan 14-dari-15 di garis pelanggaran. Dan timnya kalah.

Tatum dan Antetokounmpo, meskipun keduanya diberkati dengan trinitas tinggi, keserbagunaan, dan keterampilan bola basket, adalah pemain yang sangat berbeda. Antetokounmpo tumbuh dengan mengagumi Magic Johnson dan Kevin Garnett. Tatum tumbuh mengidolakan Kobe Bryant. Anda bisa melihatnya dalam permainan mereka. Ini bukan pertarungan yang paling alami.

Tapi itu tidak masalah. Tidak ada cara untuk melihat apa yang telah mereka lakukan selama dua minggu terakhir dan tidak ingin melihat lebih banyak.

Membuat proklamasi dan prediksi tentang berapa kali duo ini akan melakukan ini lagi adalah hal yang bodoh. Tidak ada yang terjamin. Tapi Antetokounmpo adalah 27, Tatum 24.

Mereka akan bermain sekali lagi tahun ini dan pemenangnya akan merasa seperti dia memenangkan pertarungan hadiah dan yang kalah akan hancur — dan menunggu kesempatan lain. Apa lagi yang bisa diminta oleh penggemar bola basket?

“Saya sangat bersemangat untuk memainkan Sport 6,” kata Tatum. “Ini adalah momen besar bagi saya dan tim. Kami percaya, kami benar-benar percaya, kami bisa datang ke sini dan menang dan itu terbukti.”

Supply connection

Please follow and like us: