SanIsidro

sanisidrocultura.org

Hamilton tidak merasa nyaman balapan di Arab Saudi


JEDDAH, Arab Saudi — Lewis Hamilton mengatakan dia tidak merasa nyaman balapan di Grand Prix Arab Saudi akhir pekan ini, dengan mengatakan Formula Satu “berkewajiban” untuk meningkatkan kesadaran tentang masalah hak asasi manusia di negara itu.

Arab Saudi akan menjadi tuan rumah balapan F1 pertamanya akhir pekan ini di sirkuit baru di kota pesisir Jeddah.

Penambahan balapan ke jadwal olahraga telah mengakibatkan tuduhan “pencucian olahraga” dari kelompok hak asasi manusia, yang mengklaim acara tersebut dipentaskan untuk mengalihkan perhatian dari pelanggaran hak asasi manusia di negara tersebut.

Hamilton, yang juga menyuarakan keprihatinan tentang hak asasi manusia selama balapan akhir pekan di Bahrain dan Qatar awal tahun ini, mengatakan dia tidak merasa nyaman balapan di Arab Saudi.

“Seperti yang saya katakan di balapan terakhir [in Qatar], saya merasa bahwa olahraga dan kita berkewajiban untuk mencoba membantu meningkatkan kesadaran akan masalah tertentu yang telah kita lihat, terutama hak asasi manusia di negara-negara yang akan kita tuju,” kata Hamilton. itu di sini — sejauh ini saya mendapat sambutan hangat dari semua orang di lapangan — saya tidak bisa berpura-pura menjadi yang paling berpengetahuan atau memiliki pemahaman terdalam tentang seseorang yang tumbuh di komunitas di sini yang sangat terpengaruh oleh aturan dan rezim tertentu.

“Apakah saya merasa nyaman di sini? Saya tidak akan mengatakan saya melakukannya.

“Tapi itu bukan pilihan saya untuk berada di sini, olahraga telah mengambil pilihan untuk berada di sini. Apakah itu benar atau salah, sementara kita di sini lagi, saya merasa penting bagi kita untuk mencoba meningkatkan kesadaran.”

Hamilton berencana untuk mengenakan desain bendera Progress Pride di helmnya pada balapan akhir pekan ini untuk meningkatkan kesadaran tentang hukum terhadap hubungan sesama jenis di Arab Saudi, yang menurut laporan kelompok hak asasi manusia Amnesty Worldwide dapat dihukum dengan cambuk dan penjara.

“Saya akan memakainya lagi di sini dan balapan berikutnya [in Abu Dhabi], karena itu masalah,” tambah Hamilton. “Dan undang-undang, jika ada yang ingin meluangkan waktu untuk membaca apa undang-undang itu untuk komunitas LGBTQ+, itu cukup menakutkan. Ada perubahan yang perlu dilakukan.

“Perubahan itu kemudian, misalnya, hak perempuan untuk bisa mengemudi pada 2018, bagaimana mereka diawasi. Apakah itu benar-benar berlaku? Mengapa beberapa wanita masih di penjara karena mengemudi bertahun-tahun yang lalu? Ada banyak perubahan yang perlu terjadi dan saya pikir olahraga kami perlu berbuat lebih banyak.”

Presiden Federasi Otomotif dan Sepeda Motor Arab Saudi, Pangeran Khalid bin Sultan al-Faisal, mengatakan dia menghormati keputusan Hamilton untuk mengambil sikap.

“Senang melihat orang-orang membela apa yang mereka yakini, tetapi pada saat yang sama kami memiliki budaya, tradisi kami,” katanya kepada Sky Sports activities. “Kami mengerti untuk seseorang dengan latar belakang dan latar belakangnya, saya benar-benar mengerti mengapa dia melakukannya.

“Saya pikir dia harus melakukan apa yang dia lakukan. Apa pun yang dia dukung dan anggap cocok untuknya, kami menghormati pendapatnya.”

.

Resource url

Please follow and like us: