SanIsidro

sanisidrocultura.org

Harapan Meksiko untuk tempat Piala Dunia Wanita terlihat goyah setelah kekalahan CONCACAF W. Bisakah El Tri Femenil kembali ke jalurnya?


Awalnya dilihat sebagai salah satu favorit untuk mendapatkan salah satu dari empat tiket langsung ke Piala Dunia Wanita 2023, Meksiko segera menempatkan diri mereka dalam situasi sulit yang tak terduga setelah memulai Kejuaraan CONCACAF W 2022 dengan kekalahan 1- dari Jamaika pada hari Senin.

Turnamen yang diadakan di kota Monterrey, Meksiko utara itu, akan menjadi ajang pamer kemajuan yang dibuat oleh application tim nasional yang tidak hanya hidup di bawah bayang-bayang Amerika Serikat dan Kanada, tetapi juga gagal lolos ke 2019. Piala Dunia Wanita.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya
– Futbol Americas di ESPN+: Tim AS, Meksiko, CONCACAF

Ditambah dengan pemain papan atas wanita muda tapi berkembang melalui Liga MX Femenil, dan generasi baru bakat yang dipandu oleh manajer tim nasional Monica Vergara — yang melatih Meksiko dalam perjalanan mereka ke posisi ke-2 di Piala Dunia Wanita U17 2018 — El Tri Femenila siap untuk melangkah keluar dan menjadi pembangkit tenaga listrik di wilayah CONCACAF.

Atau, seperti yang dikatakan kiper Itzel Gonzalez dalam sebuah wawancara dengan ESPN awal tahun ini: “Tidak hanya rasa [to be able to reach the next level]tapi tanggung jawab.”

Dengan 10 pertandingan tak terkalahkan beruntun menuju pertandingan Senin, yang mencakup sembilan kemenangan dan 52 gol yang dicetak, Meksiko memiliki harapan tinggi dalam pertandingan pembuka mereka melawan Jamaika.

Itu sampai delapan menit memasuki pertandingan di Estadio Universitario.

Melompat secara harfiah dan metaforis lebih tinggi dari Meksiko adalah Khadija “Bunny” Shaw, yang mengejutkan tim tuan rumah dengan sundulan sempurna untuk membawa Jamaika unggul lebih awal. Tuan rumah mendorong ke depan tetapi hampir tampak bingung saat mereka terus berlari ke lautan kaus kuning yang bekerja dengan baik untuk menyerap tekanan, memotong opsi lini tengah, dan memukul Meksiko melalui serangan balik.

Di penghujung babak pertama, Jamaika kemudian memenangkan penalti di menit ke-40. Beruntung bagi Meksiko, Havana Solaun meluncurkan bola melewati web untuk menjaga skor tetap sama di babak pertama.

Keputusasaan mulai muncul di babak kedua. Umpan silang yang tak terhitung jumlahnya — 25 dari 34 off-target — dilontarkan saat Salam Maria ke kotak 18 property Jamaika. Sebisa mungkin Meksiko, rival mereka dengan penguasaan bola yang lebih sedikit yang terlihat lebih berbahaya saat bola berada di kaki mereka.

Dipimpin oleh Lorne Donaldson, mantan asisten pelatih di Big League Soccer yang baru saja tampil di tim nasional bulan lalu, Jamaika efisien dalam memanfaatkan peluang untuk melakukan serangan balik. Faktanya, mereka tidak beruntung karena hanya mencetak satu gol setelah Solaun gagal mengeksekusi penalti dan Shaw membentur mistar gawang pada established kedua. Meskipun demikian, begitu peluit akhir dibunyikan, Jamaika yang dengan bangga merayakan tiga poin sementara Meksiko perlahan keluar dari lapangan.

“Mimpi buruk,” catat satu koran olahraga Meksiko keesokan paginya dengan huruf besar semua. “Debut yang mengerikan,” menyatakan yang lain.

“Saya bertanggung jawab atas hasil ini. Setiap kritik yang Anda berikan, saya akan menerimanya dan saya akan menghargainya karena itu membantu saya berkembang. Saya bertanggung jawab penuh,” kata Vergara usai pertandingan.

Pelajaran ini akan menjadi pelajaran penting bagi manajer yang sejauh ini hanya mengalami sedikit kesalahan langkah sejak mengambil alih pada Januari 2021. Vergara telah melakukan pekerjaan yang fantastis dengan menghadirkan wajah-wajah baru dan mencoba berbagai opsi dalam pemanggilannya, tetapi itu juga tampaknya melangkah terlalu jauh ketika memanfaatkan XI yang kurang suitable melawan Jamaika.

Di atas, dia pergi dengan Diana Ordoñez yang menjanjikan tetapi juga tidak berpengalaman alih-alih salah satu dari dua striker terbaiknya di Alicia Cervantes dan Katty Martinez. Secara defensif, ada tanda tanya atas kemitraan lini belakang yang mengejutkan antara Casandra Montero dengan Rebeca Bernal alih-alih Bernal dengan Cristina Ferral. Absennya Diana Garcia dari lini tengah juga membuat kepala pusing.

Hampir seolah-olah Vergara meremehkan Jamaika. Hal yang sama dapat dikatakan untuk kurangnya pendukung Meksiko yang hadir yang mungkin mengharapkan kemenangan mudah dan memiliki pertandingan lain – termasuk pertarungan yang akan datang melawan Amerika Serikat – dan pertandingan babak sistem gugur di masa depan dilingkari di kalender mereka.

Sekarang, tergantung pada bagaimana keadaannya, Meksiko mungkin bahkan tidak lolos ke babak sistem gugur, yang dengan demikian tidak akan memberi mereka tempat langsung untuk Piala Dunia Wanita 2023.

Dalam turnamen yang juga akan memiliki dua tim teratas dari masing-masing grup yang lolos ke Piala Dunia (ketiga dalam grup akan memasuki playoff antar-konfederasi 10 tim pada 2023), El Tri Feminim sekarang berada pada kerugian yang berat dengan kerugian. Dengan USWNT mengalahkan Haiti pada hari sebelumnya, Jamaika yang duduk di tempat kedua Grup A.

– Rapinoe akan dianugerahi Presidential Medal of Independence
– Kassouf: USWNT mulai kuat meskipun ada kekhawatiran defensif
– Foudy: Akankah pergeseran generasi USWNT membuahkan hasil?

Masih terlalu dini untuk melakukan permutasi yang berbeda untuk hasil pertandingan dan poin, tetapi mungkin Meksiko membutuhkan setidaknya satu poin atau bahkan mungkin menang melawan USWNT untuk langsung lolos ke Piala Dunia. Itu dan/atau untuk Haiti, tim peringkat FIFA terendah di grup, setidaknya menahan imbang Jamaika pada matchday terakhir.

Seperti yang disebutkan, tidak peduli seberapa mengerikan hal itu, penggemar dan media seharusnya tidak menekan tombol panik dulu — dan untuk apa nilainya, Vergara dan para pemainnya belum melakukannya.

“[The loss] tidak mendefinisikan kita. Kami akan melanjutkan proses kami,” tambah Vergara. “Ini hanya sebuah rintangan di jalan kami dan kami akan mengerjakan recreation kami yang akan datang.”

Bek Kenti Robles lebih jujur ​​​​tentang apakah itu krisis untuk timnya.

“Siapa pun yang melempar handuk, mereka bisa turun dari perahu,” kata Robles usai kekalahan. “Kami memiliki dua pertandingan tersisa dan kami akan berjuang sampai menit terakhir.”

Melihat ke depan, apa pun ruang untuk kesalahan yang tersedia di Meksiko, semuanya telah lenyap. Jika mereka menang melawan Jamaika, semua yang dibutuhkan tim adalah tiga poin lagi melawan Haiti pada hari Kamis terlepas dari hasil melawan USWNT Senin depan.

Sekarang, mereka tidak boleh membuat banyak kesalahan, jika ada sama sekali di babak penyisihan grup. Jika mereka melakukannya sekali lagi, kemungkinan besar mereka akan kembali ke bayang-bayang karena mengetahui bahwa mereka melewatkan kesempatan berharga untuk mencapai amount berikutnya.



Resource website link

Please follow and like us: