SanIsidro

sanisidrocultura.org

Ini pribadi: Covington-Masvidal menyoroti daftar pertemanan yang berubah menjadi persaingan Octagon yang memanas


“Keluarga.”

Itu adalah satu-satunya kata di posting Instagram, diikuti oleh beberapa tagar. Ada juga foto tiga petarung UFC berpelukan, yang diidentifikasi dalam tagar itu sebagai #FutureChampions.

“Keluarga” adalah enkapsulasi akurat dari hubungan antara para atlet yang berlatih bersama di Tim Top Amerika ketika Jorge Masvidal memposting gambar pada 13 Januari 2015. Gym di Coconut Creek, Florida, adalah (dan masih) rumah bagi sekelompok erat, sedemikian rupa sehingga dua pria dalam gambar tidak hanya berbagi gym. Masvidal dan Colby Covington adalah teman sekamar.

Seperti keluarga.

Lebih dari tujuh tahun kemudian, keluarga itu telah terkoyak. Tiga petarung yang sedang naik daun sekarang adalah veteran olahraga yang ambisi kejuaraannya masih belum terpenuhi, selain waktu singkat Covington sebagai titlist sementara UFC. Pria ketiga di foto itu, Yoel Romero, bahkan sudah tidak ada di acara besar lagi. Adapun Covington dan Masvidal, yang sudah lama mengakhiri hidup bersama, mereka terkenal berselisih dan Covington diusir dari ATT.

Covington dan Masvidal akan berbagi tempat sekali lagi pada Sabtu malam — bagian dalam Octagon, sebagai headliner UFC 272 di T-Mobile Arena di Las Vegas.

Ini adalah pertandingan dendam untuk mengakhiri semua pertandingan dendam, penuh dengan kepahitan dan pengkhianatan, kesedihan dan ancaman kekerasan yang membakar.

Benih ketidakpuasan antara Covington dan Masvidal ditanam pada musim gugur 2017, ketika Covington pergi ke Brasil untuk melawan putra asli Demian Maia. Rekan satu tim Covington, Masvidal, telah bertarung melawan Maia di awal tahun dalam pertarungan pesaing No. 1, dan pemain Brasil itu memenangkan keputusan split untuk mendapatkan tembakan gelar. Kemudian, setelah Maia gagal dalam upayanya untuk kejuaraan, ia berusaha membangun dirinya kembali di antara para pesaing dengan menghadapi Covington.

Covington adalah 12-1, tetapi ia telah berjuang untuk membangun banyak daya tarik di divisi kelas welter. Dia perlu melakukan sesuatu untuk menonjol, dan dia melakukannya dengan kemenangan dominan atas Maia malam itu di Sao Paulo. Namun pria yang dikenal sebagai “Chaos” itu merasa performa bertarungnya tidak cukup. Segera setelah tangannya terangkat, Covington mengambil mikrofon di dalam Octagon dan menyebut para penggemar Brasil sebagai “binatang kotor” dan tanah air mereka sebagai “tempat sampah”. Dia tersenyum ketika dia keluar dari kandang dikelilingi oleh keamanan UFC, dihujani oleh ejekan dan puing-puing.

Karakter tumit lahir.

Covington sejak itu menunjukkan dirinya sebagai pembicara sampah tingkat D, dengan kaku menyampaikan kecaman amatir yang penuh dengan xenofobia dan umpan ras. Namun, komitmennya terhadap pendekatan ini meningkatkan profilnya, terutama setelah persona baru Covington mendapatkan audiens yang apresiatif di Gedung Putih.

bermain

2:09

Jorge Masvidal melihat kembali bagaimana hubungannya dengan Colby Covington telah berubah sejak mereka pertama kali bertemu.

Ada kejatuhan, meskipun. Petarung Brasil di ATT menolak untuk berlatih dengan Covington, dan suasana di tim semakin memburuk. Ketegangan meningkat ketika Masvidal menuduh Covington membuat pelatihnya kaku, Paulino Hernandez, dan mengingkari perjanjian jabat tangan untuk pembayaran. Dan ketika Covington mengalihkan cemoohannya kepada rekan setimnya Masvidal dan Dustin Poirier pada tahun 2020, pemilik gym Dan Lambert memutuskan sudah cukup. Dia memberi tahu Covington bahwa dia tidak lagi diterima di ATT.

Apa perbedaan yang dibuat beberapa tahun.

“Saya bisa berlatih dengan orang-orang terbaik di dunia di American Top Team,” Covington pernah berkata. “Jorge Masvidal, sahabatku, aku banyak berlatih dengannya.”

teman terbaik saya.

“Colby dan saya, bertukar teknik — saya menunjukkan kepadanya cara menyerang, dia menunjukkan cara bergulat,” kata Masvidal saat itu, mencirikan Covington sebagai “adik laki-laki saya.”

Tapi itu dulu, dan ini sekarang.

“Saya bukan rekan setim Anda. Saya bukan teman sekamar Anda, Jorge,” kata Covington baru-baru ini. “Sekarang aku hanya ayahmu.”

Tanggapan Masvidal: “Jika Anda akan menjual persahabatan kami begitu cepat seperti itu, kami tidak pernah memiliki persahabatan.”

Teman, mantan teman atau tidak pernah berteman, apa pun yang terjadi di acara utama hari Sabtu tidak akan menyelesaikan sejarah Covington vs. Masvidal.

Tapi ini bukan pertama kalinya persaingan pribadi yang intens terjadi di dalam Octagon, bahkan jika mantan teman dan rekan setimnya jarang terlibat dalam perseteruan yang begitu pahit. Saat kita bersiap untuk menonton babak terbaru dari persaingan paling sengit antara Covington dan Masvidal, berikut adalah beberapa perseteruan yang kira-kira sebanding — dimulai dengan kepahitan kakek dari teman yang berubah menjadi musuh.


Tonton 30 untuk 30: ‘Chuck & Tito’ di ESPN+

Bagaimana perseteruan ini dibandingkan dengan Covington vs. Masvidal: Gaya membuat perkelahian. Liddell adalah striker yang eksplosif, sama seperti Masvidal. Ortiz, seperti Covington, adalah pegulat yang mendominasi. Itu lebih tentang pertarungan daripada perseteruan, tetapi seperti yang terjadi pada Liddell dan Ortiz, itu menambah lapisan intrik pada kembang api yang diharapkan pada hari Sabtu.

Bagaimana mereka terhubung: Ortiz adalah “The Huntington Beach Bad Boy,” dan Liddell adalah orang jahat dari pantai California, jadi tentu saja, jalan mereka bersilangan saat mereka masih muda di kelas berat ringan di akhir 1990-an. Keduanya memiliki manajer yang sama di Dana White (apa pun yang terjadi padanya?) Dan bukannya menjadi saingan, mereka berlatih bersama. Tidak setiap hari, tetapi cukup untuk menemukan seluk beluk permainan satu sama lain.

Bagaimana hal-hal berantakan: Tidak dapat dihindari bahwa keduanya pada akhirnya akan bertarung, dan itu tidak mungkin menjadi kompetisi persahabatan, mengingat betapa kompetitifnya kedua pria itu. Ortiz bergabung dengan UFC pada tahun 1997 dan menjadi juara dalam waktu kurang dari tiga tahun. Liddell melakukan debutnya di Octagon pada tahun 1998 dan terus naik pangkat sampai, pada tahun 2003, ia kalah dalam pertarungan gelar sementara melawan Randy Couture yang akan membuatnya mendapatkan kesempatan untuk merebut sabuk yang dikenakan oleh Ortiz.

Kekalahan Liddell memungkinkan situasi sulit untuk dihindari, tetapi itu adalah penangguhan hukuman sementara. Liddell dan Ortiz tetap berada di jalur tabrakan. Mereka tidak lagi berlatih bersama, tetapi mereka masih berteman, kan? Itu tergantung pada versi siapa yang Anda percayai. UFC — dengan White yang sekarang bertanggung jawab — membayangkan Liddell vs. Ortiz sebagai pertarungan yang menguntungkan, dan promosi tersebut akhirnya dibukukan pada musim semi 2004. Itu adalah pertarungan tanpa gelar, karena Ortiz telah kehilangan sabuknya beberapa bulan sebelumnya dari Couture, tapi itu tidak membuatnya kurang menarik.

Pertarungan kata:

“Kami berteman dan kami memiliki perjanjian: Kami tidak akan pernah bertengkar.” — Ortiz, sebelum pertemuan pertamanya dengan Liddell

“Tidak pernah ada kesepakatan untuk tidak bertarung.” — Liddell

“Saya merasa sangat dikhianati karena tiba-tiba saya terpojok karena saya tidak pernah ingin melawannya, karena saya tidak ingin melukai teman saya.” — Ortiz

Menyelesaikan perseteruan di kandang: Pada tanggal 2 April 2004 (UFC 47), Liddell def. Ortiz dengan KO ronde kedua; pada 30 Desember 2006 (UFC 66; Tonton di ESPN+), Liddell def. Ortiz dengan KO ronde ketiga untuk mempertahankan kejuaraan kelas berat ringan UFC; lebih dari satu dekade kemudian, pada 24 November 2018, Ortiz (usia 43) def. Liddell (48) dengan KO ronde pertama dalam satu-satunya kartu MMA yang dipegang oleh organisasi tinju Golden Boy Promotions.


Bagaimana perseteruan ini dibandingkan dengan Covington vs. Masvidal: Ini adalah OG dari drama gym. Bukan hanya bentrokan antara rekan satu tim di Jackson Wink MMA di Albuquerque, New Mexico, adalah yang pertama dari jenisnya. Elemen kesamaan tambahan adalah sudut mentor vs. siswa, karena Evans dan Masvidal lebih berpengalaman daripada pendatang baru di gym.

Bagaimana mereka terhubung: Ketika Jones tiba di Jackson Wink pada musim panas 2009 sebagai 22 tahun hanya dalam tahun kedua sebagai pro, tim sudah memiliki kelas berat ringan elit. Evans hanya beberapa bulan dihapus dari menjatuhkan kejuaraan UFC-nya. Kekalahan perebutan gelar dari Lyoto Machida adalah satu-satunya kekalahan Evans selama kariernya di mana ia mencatat kemenangan atas beberapa Hall of Famers UFC di masa depan (Liddell, Michael Bisping, Forrest Griffin). Dia adalah mitra pelatihan yang sempurna untuk membesarkan Jones dengan benar, dan Jones mendorongnya setiap hari di gym.

Bagaimana hal-hal berantakan: Evans dijadwalkan mendapat kesempatan untuk merebut kembali gelarnya pada Maret 2011. Sang juara saat itu adalah Mauricio Rua, dan mereka akan bertemu di UFC 128. Namun sebulan lebih sedikit dari pertarungan, Evans mengalami cedera lutut saat latihan. , jadi UFC menempatkan penantang pengganti — Jones, yang akhirnya mengalahkan “Shogun” untuk menjadi juara termuda dalam sejarah UFC.

Dengan sendirinya, kemenangan Jones tidak mematahkan hubungan antara Evans dan Jones. Jones mengatakan bahwa dia memang akan melawan mentornya membuat irisan pahit di antara mereka. Mereka sebelumnya bersumpah untuk tidak melakukannya, dan Evans merasa dikhianati. Dia meninggalkan Jackson Wink, di mana dia berada selama hampir tujuh tahun, dan hanya setahun kemudian, dia akan berdiri di seberang Octagon dari Jones.

Pertarungan kata:

“Rashad berbicara tentang saat dia menahan saya dalam latihan dan bagaimana dia membuat saya patah mental. Dia berbicara tentang seorang petarung yang, dalam pelatihan pada 2010, dia biasa kalahkan. Pada 2011, saya bukan petarung yang sama dan Saya mulai mengalahkannya. Dan dengan etos kerja yang sama di tahun 2012, Anda akan melihat bahwa saya bukan anak yang sama yang dia tahan saat latihan.” — Jones, berbicara kepada London Free Press, tentang bagaimana dia melewati perjuangan awalnya melawan Evans di gym

Menyelesaikan perseteruan di kandang: Pada 21 April 2012 (UFC 145; Tonton di ESPN+), Jones def. Evans dengan keputusan bulat untuk mempertahankan kejuaraan kelas berat ringan UFC-nya.


Bagaimana perseteruan ini dibandingkan dengan Covington vs. Masvidal: Lebih banyak drama gym, dengan pelatih di tengah pertunjukan drama.

Bagaimana mereka terhubung: Ketika Garbrandt bergabung dengan Team Alpha Male, sasana Urijah Faber di Sacramento, California, sebagai kelas bantam 1-0 di sirkuit regional pada tahun 2013, Dillashaw sudah mapan sebagai top 135-pon di sasana tersebut. Pada Mei 2014, Dillashaw akan memenangkan kejuaraan UFC — setelah mempersiapkan pertarungan dengan Garbrandt sebagai mitra pelatihan utama.

Bagaimana hal-hal berantakan: Kurang dari satu setengah tahun dalam masa pemerintahan gelarnya, Dillashaw telah pergi dari Alpha Male. Dia telah mengembangkan hubungan yang erat dengan pelatih tim penyerang, Duane Ludwig, tetapi Ludwig pergi untuk memulai gymnya di Colorado. Untuk sementara, Dillashaw membagi waktu bolak-balik antara pelatihnya dan timnya. Namun pada Oktober 2015, ia akhirnya meninggalkan Tim Alpha Male, dan tiga bulan setelah itu, ia diturunkan dari tahta sebagai juara kelas bantam oleh Dominick Cruz. Dalam waktu kurang dari setahun, ikat pinggang itu akan melingkari pinggang Garbrandt. Jalur mantan rekan satu tim akan segera dilintasi.

Pertarungan kata-kata

“Aku keluar dari sana [to Team Alpha Male] pada 1-0. Saya adalah seorang anak dengan mimpi. Dia berada di puncak jangkauannya. Dia juara sementara waktu itu. Dia memberi saya kepercayaan diri tertinggi untuk mengejar tujuan ini. Aku tahu aku akan menjadi juara dunia, bekerja dengan orang bodoh ini. Jadi saya sangat percaya diri pergi ke sana Sabtu malam, saya akan menjatuhkannya di awal pertarungan.” — Garbrandt sebelum pertemuan pertamanya dengan Dillashaw

Menyelesaikan perseteruan di kandang: Pada 4 November 2017 (UFC 217; Tonton di ESPN+), Dillashaw mengalahkan Garbrandt dengan TKO ronde kedua untuk memenangkan kembali kejuaraan kelas bantam UFC; pada 4 Agustus 2018 (UFC 227; Tonton di ESPN+), Dillashaw mengalahkan Garbrandt dengan KO ronde pertama dalam mempertahankan gelar pertamanya.



Source link

Please follow and like us: