SanIsidro

sanisidrocultura.org

Lopez bangkit kembali dari kekalahan pertama, mengalahkan Campa

[ad_1]

Mantan juara Teofimo Lopez bangkit dari kekalahan pro pertamanya dengan TKO ronde ketujuh dari petinju Meksiko Pedro Campa pada hari Sabtu di Las Vegas.

Lopez, 25, menjatuhkan Campa dengan jab up di Ronde 7 sebelum dia menjepit lawannya di tali dan diturunkan dengan serangkaian hak overhand yang mendorong wasit Tony Months untuk menghentikan pertarungan pada 2:14.

Best Rank Boxing di acara utama ESPN adalah aksi ring pertama Lopez sejak kekalahan November dari George Kambosos, di mana ia menjatuhkan empat gelar kelas ringan di Upset of the Year ESPN.

Pertarungan itu juga merupakan debut Lopez di kelas welter junior, dan sejak awal, kekuatannya tidak memberikan dampak seperti biasanya. Meskipun dia tidak tajam pada awalnya, Lopez tidak pernah menemui banyak masalah melawan underdog 13-1 (menurut Caesars Sportsbook).

“Kami telah berada di 135 (pound) selama sekitar sembilan tahun itu membunuh tubuh saya,” kata Lopez, yang memiliki sedikit robekan kerongkongan ketika dia melawan Kambosos setelah kamp pelatihan yang kacau. “… Kami ingin Josh Taylor … Kami ingin (Regis) Prograis, kami ingin (Jose) Zepeda, itu yang kami inginkan. Kami ingin menjadi juara dunia dua divisi.

“Aku akan membawa mereka semua anak laki-laki dan mengambil semua mimpi mereka. Aku di sini untuk menjadi mimpi buruk mereka.”

Taylor, Prograis dan Zepeda termasuk di antara kelas divisi baru Lopez. Campa, 30, jelas berada di level di bawah itu. Wajahnya hancur lebur, dan ketika pertarungan berakhir, mata kirinya bengkak dan hidungnya memuntahkan darah.

Lopez yang berusia 25 tahun, yang bertarung di Las Vegas, tampaknya mendarat sesuka hati, tetapi itu belum tentu merupakan penampilan yang membuat pernyataan setelah PHK terpanjang kedua dalam karirnya.

Ketika Lopez (17-1, 12 KO) terakhir kali memasuki pertarungan, ia meraih kemenangan atas Vasiliy Lomachenko dan secara luas diakui sebagai salah satu petinju pound-for-pound terbaik di dunia.

Campa (34-2-1, 23 KO) tidak cukup berbakat untuk menimbulkan masalah, juga tidak menyajikan jenis tes yang dapat menunjukkan kesiapan Lopez untuk bersaing memperebutkan gelar di kelas berat baru.

Perebutan gelar tidak mungkin terwujud dalam pertarungan berikutnya, yang direncanakan pada 10 Desember di New York. Taylor kemungkinan akan melawan Jack Catterall dalam pertandingan ulang 26 November, sementara Prograis dan Zepeda dijadwalkan untuk bersaing memperebutkan gelar yang kosong musim gugur ini.

Xander Zayas, salah satu petinju dengan prospek yang paling dipuji, mencetak KO ronde kelima atas Elias Espadas (22-5, 15 KO) dalam pertarungan dukungan utama.

Petenis Puerto Rico berusia 19 tahun itu mencetak knockdown di ronde pembukaan dengan hook kiri dan menyelesaikan petenis Meksiko berusia 31 tahun itu di Ronde 5 untuk meningkatkan skor menjadi 14- dengan 10 KO.

Source url