SanIsidro

sanisidrocultura.org

Lovemore N’dou: Petinju yang menukar sarung tangannya dengan hukum dan keadilan


SEKILAS Tajam sampai ke emas Rolex yang dililitkan di pergelangan tangan kirinya membuat dia tahu sudah hampir waktunya.

Dalam satu gaya Hollywood yang berkembang, dia meraup jaketnya, menyelipkan di lengan kiri, lalu ke kanan sentuhan akhir pada setelan Armani hitam rapi miliknya. Setelah meluruskan dasi peraknya dan menyesuaikan borgolnya, dia meraih ke bawah dan mengangkat sebuah koper coklat berisi arsip pagi itu – sidang perdamaian kriminal dimulai tepat pukul 10 pagi.

Beberapa saat kemudian dia berputar dan menuju pintu masuk Relatives Court docket of Australia, klik-klak sepatu gaunnya yang dipoles di lantai marmer abu-abu bergema di sekitar serambi saat dia bersiap untuk masuk.

Lovemore N’dou tidak asing dengan lautan mata yang terpaku padanya setiap kali dia masuk kerja. Seorang petinju profesional selama dua dekade, N’dou berjuang 64 kali selama karirnya, dan pada satu titik memegang gelar IBF Planet Mild Welterweight. Sekarang, warga Australia kelahiran Afrika Selatan ini berjuang untuk keadilan sebagai pengacara di selatan Sydney.

“Mereka bilang pengacara egomania. Tapi tidak apa-apa,” kata N’dou kepada ESPN saat bibir atasnya mulai melengkung dan menyerupai senyum nakal. “Sama halnya dengan tinju. Anda harus percaya diri dan memiliki semangat juang untuk menang. Anda tidak bisa masuk ke ring dan selalu ragu – saat itulah Anda tersingkir. Anda tidak bisa masuk ke ruang sidang dan memiliki keraguan atau Anda akan kehilangan kasus Anda. “

Menghadapi ketidakadilan adalah bagian penting dari kehidupan N’dou jauh sebelum dia melakukan transisi menjadi hukum. Tumbuh di kota kecil Musina di perbatasan Afrika Selatan-Zimbabwe di tahun-tahun apartheid terakhir, N’dou menjadi sasaran rasisme dan pelecehan yang mengerikan.

Pada usia 16 tahun dia telah dipenjara, dipukuli, menyaksikan pembunuhan dan penyiksaan berdarah dingin. Suatu malam saat berada di rumah bersama orang tuanya, dua saudara laki-laki dan empat saudara perempuan, polisi setempat mendobrak pintu depan dan menyeret N’dou ke stasiun, menuduhnya melakukan hubungan seksual dengan seorang wanita kulit putih, kejahatan bagi seorang pria kulit hitam. di Afrika Selatan pada saat itu.

“Mereka mematahkan lengan saya, mematahkan gigi dan kemudian menempatkan anjing pada saya, dan itu hampir menggigit mata saya,” kenangnya dengan menyakitkan. “Sebenarnya saya punya bekas luka di mata kanan saya yang orang sering mengira dari tinju, tapi itu dari anjing. Mereka hampir membunuh saya malam itu.

“Saat saya terbaring di rumah sakit, sebelum salah masuk penjara selama 90 hari, salah satu hal yang saya ingat pernah saya pikirkan adalah suatu hari nanti saya ingin menjadi pengacara dan memperjuangkan keadilan. Anda tahu, harus menghadapi dan menyaksikan semua kekejaman yang dilakukan melawan komunitas saya, hal itu benar-benar membuat saya berpikir untuk mempelajari hukum. “

Frustrasi ketidakadilan segera tumpah ke dalam kehidupan sehari-hari untuk N’dou yang mengaku sebagai remaja “sangat marah” yang berjuang untuk mengatasi kemiskinan dan membenci fakta “Orang kulit hitam diperlakukan seperti orang biadab di negara kita sendiri.”

Olahraga, khususnya sepak bola, adalah jalan keluar baginya, tetapi lebih sering daripada tidak dia menemukan dirinya bertarung dengan lawan. Jika seseorang bermain kasar, dia akan berbalik dan menjatuhkan mereka. Jika dia tidak menyukai apa yang dikatakan seseorang, dia akan berbalik dan menjatuhkan mereka. Seringkali dia mengejar pemain lain alih-alih bola.

“Ada satu insiden khusus yang terjadi di mana saya melumpuhkan anak ini selama pertandingan, dan penjaga keamanan ini harus membawa saya keluar,” katanya. “Saya ingat dia berbalik dan berkata kepada saya, ‘Nak, sepak bola bukan untuk Anda. Setiap kali saya melihat Anda, Anda selalu mendapat masalah. Mengapa Anda tidak datang dan mencoba tinju?’

“Kupikir aku tidak akan rugi, jadi aku pergi keesokan harinya. Ternyata satpam ini adalah seorang pelatih tinju, dan dia mulai mengajariku cara bertarung. Dulu aku berpikir sebagai petinju kamu harus marah untuk bertarung. tapi aku salah. Kamu harus benar-benar tenang. Jika kamu mencoba dan memperbaiki sesuatu saat kamu marah, kamu hanya membuat lebih banyak kesalahan. Pertarungan itu ilmiah, kamu tahu. Ini seperti bermain catur. Kamu harus berpikir jernih, dan Anda tidak bisa melakukan itu saat Anda marah.

“Pertarungan membuatku tenang, dan itu benar-benar mengubahku sebagai pribadi.”

Pada tahun 1993, pada usia 21, N’dou melakukan debut pertarungan profesionalnya melawan Enoch Khuzwayo di Johannesburg. Dia akan menang dengan cara yang dominan dan terus bertarung dengan 12 lainnya di Afrika Selatan selama 24 bulan ke depan. Tetapi dengan Afrika Selatan dilarang dari kompetisi internasional karena apartheid, sedikit peluang dan kompensasi finansial ditawarkan kepada N’dou dan pejuang lain di negara itu pada saat itu.

Semuanya berubah pada tahun 1995 ketika dia melakukan perjalanan ke Australia untuk melawan Cliff Sarmardin lokal yang tidak terkalahkan di Newcastle.

“Itu adalah cinta pada pandangan pertama,” kata N’dou, kali ini bahkan tidak berusaha menyembunyikan senyumnya. “Saya benar-benar jatuh cinta dengan negara ini segera dan itu sangat terkait dengan penerimaan yang saya terima. Orang-orang memperlakukan saya sebagai orang yang setara. Mereka tidak melihat B, kekurangan pria, mereka melihat manusia lain, yaitu sesuatu yang tidak biasa saya lakukan di Afrika Selatan. Di negara saya sendiri, saya diperlakukan sebagai subspesies dan di sini saya di Australia diperlakukan setara. “

Dalam enam bulan perjalanan itu, N’dou telah bermigrasi ke Australia dan mampu memulai karir tinjunya, memanfaatkan kesempatan yang, selama tinggal di Afrika Selatan, tampak seperti mimpi. Serangkaian 17 pertarungan tak terkalahkan dalam rentang empat tahun membuat N’dou naik menjadi petarung peringkat 2 Dewan Tinju Dunia.

Kekalahannya dari Sarit Saeknaew di Melbourne Competition Corridor pada tahun 2002 membuatnya mendapatkan gelar IBF Pan Pacific Light Welterweight, sabuk mayor pertamanya. Dia akan mempertahankan gelar ini tiga kali sebelum mengatur pertandingan dendam di Los Angeles melawan Junior Witter dari Inggris.

Meski mengalami kekalahan telak, N’dou kembali ke Australia dan bangkit kembali dengan mengatasi Naoufel Ben Rabah untuk berhak menghadapi pemegang gelar dunia kelas welter ringan, Ricky Hatton. Ketika Hatton menolak pertarungan tersebut, IBF mencabut gelarnya dan menyerahkannya kepada N’dou, menjadi orang Australia kedua dalam tujuh tahun yang memegang sabuk itu, setelah Kostya Tszyu.

Di tahun-tahun senja karir tinju, N’dou melawan superstar Meksiko Canelo Alvarez dan Kell Brook dari Inggris. Dia juga bekerja sebagai mitra tanding utama Floyd Mayweather. Tetapi bahkan dengan semua kesuksesannya, N’dou tidak pernah melupakan akarnya dan rasa sakit serta penderitaan yang dia dan keluarganya derita di Musina. Dia bertekad untuk membuat perbedaan bagi generasi berikutnya.

Itu di musim panas 2003 ketika N’dou – di puncak karir tinju – masuk ke University of Western Sydney sebagai mahasiswa hukum sarjana. Sudah waktunya untuk bercabang.

“Saya selalu percaya pada pendidikan dan bahwa kekuatan ada di pena,” kata N’dou. “Saya juga melihat kehidupan setelah tinju, karena Anda tidak akan bermain tinju selamanya, dan Anda membutuhkan sesuatu untuk digunakan kembali. Ada begitu banyak cerita sedih dalam tinju di mana petinju berakhir dengan kerusakan otak atau tanpa uang atau berakhir. melakukan kejahatan, sebagian besar karena mereka tidak punya hal lain untuk dilakukan.

“Saya ingat ketika pertama kali memulai, saya tidak tahu cara menggunakan komputer. Saya harus menyerahkan semua tugas saya secara online, dan saya benar-benar tidak tahu harus berbuat apa. Jadi saya harus menyuap putri saya. Jika dia membantu saya, saya akan membawanya ke bioskop atau membelikannya sesuatu!

“Saat aku biasa bepergian ke luar negeri [for a fight] Saya biasa membawa buku-buku hukum besar ini. Jika saya berada di luar negeri mempersiapkan pertarungan, saya akan berlatih berjam-jam dan kemudian kembali ke kamar resort dan mulai belajar. Itu menjadi hidupku. “

Saat ini, pria berusia 49 tahun ini memiliki tujuh gelar universitas atas namanya dan mengoperasikan Lovemore Lawyers, sebuah praktik hukum yang sukses di jantung Rockdale, Sydney. Sungguh pencapaian luar biasa bagi seseorang yang tidak ditawari kesempatan untuk bersekolah di Afrika Selatan sampai usia 9 tahun.

Dia menghabiskan sebagian besar minggu kerjanya membela mereka yang tidak dalam posisi untuk melakukannya sendiri, mewakili ratusan klien dalam hukum perdata dan pidana. Ini adalah profesi yang “memuaskan”, mengingat rintangan yang terpaksa dia atasi sejak usia yang begitu muda, tetapi ini jelas bukan akhir dari jalan bagi N’dou.

“Saya ingin kembali ke Afrika Selatan dan terjun ke dunia politik,” katanya. “Saya benar-benar tidak senang dengan situasi saat ini di sana. Sudah 26 tahun sejak Afrika Selatan menjadi sistem demokrasi tetapi kami masih memiliki orang yang tinggal di gubuk dan harus menggunakan sistem sanitasi ember, kami masih kekurangan air ledeng, Kekerasan dalam rumah tangga dan perempuan serta anak-anak diperkosa. Itu buruk.

“Saya yakin jika bukan karena tinju, saya mungkin akan mati sekarang atau dipenjara di sana. Seseorang perlu mengubah keadaannya, dan saya merasa saya dapat membantu membawa perubahan itu di Afrika Selatan. Itulah bab selanjutnya dalam hidup saya.”

Buku Lovemore N’dou ‘Tough Love’ dirilis pada 23 November 2020 dan tersedia untuk pembelian secara on the internet dan di toko buku.

.

Resource hyperlink

Please follow and like us: