SanIsidro

sanisidrocultura.org

Majelis POC untuk memutuskan nasib Juico


Kasus EJ Obiena menjadi pusat perhatian dalam sidang umum POC.—AFP

Dipertahankan atau ditolak?

Nasib presiden Asosiasi Lintasan dan Lapangan Atletik Filipina (Patafa) akan diputuskan pada Rabu oleh Komite Olimpiade Filipina (POC), yang mengadakan majelis umum (GA) untuk membahas, antara lain, kontroversi yang juga melibatkan bintang lompat galah EJ Obiena. .

Perhitungan Obiena sendiri terhenti oleh keputusan Olympian untuk menarik diri dari proses mediasi yang disebut oleh Komisi Olahraga Filipina (PSC).

“EJ sudah bilang tidak akan masuk mediasi. Di bagian POC, kami memiliki jadwal GA [today] dan [the decision on Juico] akan menjadi agenda,” kata presiden POC Abraham “Bambol” Tolentino.

Juico tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Keputusan apa pun yang diambil oleh majelis umum akan memiliki implikasi besar dalam beberapa hari mendatang, dan mayoritas sederhana dari antara 52 asosiasi olahraga nasional dapat menciptakan perjuangan yang rumit untuk kepemimpinan Patafa.

Komite etika POC menyelidiki masalah antara Patafa dan Obiena, yang pada intinya terletak dugaan pemalsuan dokumen dan penyelewengan dana, dan menemukan bahwa Juico salah menangani kontroversi tersebut.

Panitia menyatakan Juico persona non grata dalam keputusan yang ditandatangani oleh presiden dayung Patrick “Pato” Gregorio, ketua panitia. Keputusan itu juga merekomendasikan agar POC tidak lagi mengakui Juico sebagai presiden Patafa dan hanya akan berurusan dengan kepala federasi ketika yang baru terpilih.

“Sejak [the ethics committee’s recommendation] dilewati oleh [POC] dewan eksekutif, GA akan meratifikasi atau menolak keputusan tersebut [to declare Juico persona non grata].”

GA diharapkan untuk mengakhiri gencatan senjata yang menghentikan sniping verbal publik dari sisi berlawanan dari kontroversi. PSC sebelumnya telah meminta semua orang yang terlibat dalam perselisihan untuk menahan diri dari membuat pernyataan publik tentang masalah ini karena telah merencanakan untuk menyelesaikan masalah secara diam-diam di meja negosiasi. Tetapi dengan mediasi di luar gambaran, POC akan memimpin dalam upaya menyelesaikan kontroversi.

PSC, kata sumber, akan memfokuskan kembali energinya untuk meneliti laporan likuidasi bersama dengan Komisi Audit.

PSC telah menyewa sebuah badan independen, Pusat Penyelesaian Sengketa Filipina untuk menyelesaikan perseteruan lama mereka yang dipicu ketika Olimpiade Tokyo dilaporkan gagal membayar gaji pelatihnya dari Ukraina, Vitaly Petrov, tepat waktu meskipun diduga mengklaim dalam laporannya bahwa dia melakukannya jadi.

Terlepas dari janji proses perdamaian yang tidak memihak, Obiena memohon untuk selamanya, menuduh federasi ibunya memanipulasi fakta dan menuju mediasi dengan “itikad buruk”. Sebelum secara resmi mengakhiri harapan mediasi, Obiena mengatakan bahwa dia hanya menunda partisipasinya dalam mengantisipasi persaingan dalam pertemuan internasional.

“Kami tidak bisa berbuat apa-apa. Kami harus menghormati keputusan EJ. Saya yakin turnamennya akan berlangsung meriah pada 28 Januari dan akan sulit untuk mengganggu jadwalnya yang sibuk,” kata Tolentino, yang mengumpulkan komite etik POC untuk memeriksa keluhan yang diajukan Obiena atas “pelecehan.”

GA harus melanjutkan proses, kecuali pelapor mencabut pengaduannya,” kata Tolentino.

Setelah GA mendukung resolusi dewan eksekutif, Juico akan dilarang menghadiri semua fungsi POC. Patafa, bagaimanapun, masih dapat melakukan bisnis sehari-hari dengan POC meskipun ada larangan Juico. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Everyday Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource backlink

Please follow and like us: