SanIsidro

sanisidrocultura.org

Mantan expert kebugaran Orlando Pirates menginginkan Everton di Liga Champions


Manajer kinerja baru Everton FC Franck Plaine telah mengarahkan pandangannya untuk memimpin klub Liga Tremendous Wanita ke Liga Champions Wanita UEFA, dan untuk mengembalikan kejayaan mereka sebelumnya.

Salah satu tim papan atas wanita yang lebih mapan di Inggris, kesuksesan Everton sejak 2010 sangat kecil karena investasi ke tim lain melampaui milik mereka, dan mereka saat ini duduk di bagian bawah tabel WSL setelah delapan pertandingan.

Mantan direktur kebugaran Orlando Pirates, Plaine, yang baru tiba pada bulan November dari tugas bersama tim nasional pria Zambia dan Uganda, tidak gentar, meskipun tidak pernah bekerja dengan tim wanita sebelumnya.

Tapi, bila memungkinkan, Plaine mengatakan dia menonton turnamen elit wanita. Di sinilah tepatnya dia dan rekan-rekan barunya yang ambisius, dipimpin oleh pelatih kepala Jean-Luc Vasseur, ingin membawa Everton — Ke kompetisi teratas Eropa.

Plaine mengatakan kepada ESPN: “Kami ingin menjadi bagian dari Liga Champions, jadi kami harus mencapai tiga besar. [To finish in the] tiga besar di Inggris tidak begitu mudah, karena Anda memiliki klub besar. Arsenal, Chelsea, Manchester Town dan [Manchester] United — klub-klub besar, tapi ini adalah sesuatu yang kami inginkan.

“Klub ambisius untuk mencapai sesuatu di masa depan. Kami di sini untuk mencoba membawa klub ke amount yang lebih tinggi. Kami akan berusaha sangat keras dengan para pemain. Kami tidak melihatnya sebagai tekanan, tetapi hanya sesuatu yang Anda inginkan. lihat di benak Anda nanti — tujuan itu, kami menginginkannya.

“Kami ingin bersaing di seluruh Eropa dan ambil bagian dalam acara besar seperti Liga Champions. Jelas, itu akan menjadi tantangan, tapi mari kita lihat. Berada di podium dan bersaing memperebutkan piala adalah apa yang kami inginkan.”

Plaine, yang telah bersama Buccaneers selama tiga tahun hingga Maret 2021, mendapatkan prestasinya bekerja dengan talenta top rated dunia sepakbola di Clairefontaine Academy dan Paris Saint-Germain [PSG].

Tapi butuh bertahun-tahun magang dan menggedor pintu industri sebelum Plaine kelahiran Paris akhirnya masuk. Pada tahun 2009, ia mendapatkan pekerjaan di Clairefontaine Federasi Sepak Bola Prancis sebagai pelatih kebugaran dengan fokus khusus pada pelatihan rehabilitasi.

“[I worked at] tingkat pemuda khususnya, dengan Akademi INF Clairefontaine keduanya [with] laki-laki dan perempuan — kebanyakan laki-laki, saya tidak bisa berbohong. Sebagian besar, sebagian besar adalah dengan pusat medis. [I worked] sebagai pelatih rehabilitasi [and handled] bagaimana menghadapi pemain ketika dia terluka, bagaimana melamar [for] dia dengan cara yang baik untuk kembali berlatih dan kembali ke kompetisi,” kata Plaine.

“Juga, karena pusat medis ini ada di dalam Clairefontaine, Anda bisa mendatangkan pemain profesional, pemain internasional — [Hatem] Ben Arfa, [Abou] Diaby — pemain besar yang datang untuk rehabilitasi mereka.”

Plaine, yang memiliki tiga gelar Grasp, bekerja dengan lebih banyak pemain bintang di PSG saat ia menjabat sebagai pelatih kebugaran untuk tim cadangan, U19 dan U17 dari Juni 2013 hingga September 2014.

Dia melanjutkan untuk mengambil peran pengembangan pemuda di Qatar dan Malaysia yang dia peroleh melalui kontaknya di PSG. Pada tahun 2018, kesempatan untuk mengambil peran senior terbesarnya muncul dengan Orlando Pirates.

Dipekerjakan sebagai kepala kekuatan dan pengkondisian klub, Plaine bahkan pernah menjabat sebagai asisten pelatih Rhulani Mokwena pada 2019, sebelum penunjukan Josef Zinnbauer sebagai pelatih kepala permanen Buccaneers pada Desember tahun itu.

Di bawah Zinnbauer, Pirates memenangkan turnamen sistem gugur MTN8 pada tahun 2020. Setelah mereka masing-masing finis kedua dan ketiga di liga selama dua musim penuh Plaine di klub, dia pergi pada bulan Maret, tak lama sebelum akhir musim ketiganya.

Marshall Munetsi, gelandang internasional Zimbabwe yang sering digunakan dalam pertahanan oleh Pirates, berkembang di bawah asuhan Plaine dan akhirnya mendapatkan dirinya pindah ke Ligue 1 dengan Stade de Reims pada 2019.

Munetsi mengatakan tentang kekuatan Plaine, yang akan dimanfaatkan oleh Everton: “Sejak hari pertama Franck tiba di Orlando Pirates, dia penuh energi dan semangat untuk permainan.

“Dia banyak membantu saya untuk meningkatkan permainan, pola makan, dan mentalitas saya. Saya ingat membuat lelucon dengannya bahwa ketika saya akan bermain di Eropa, itu adalah Paris Saint-Germain, karena dia mencintai mereka.

“Debut penuhku [for Reims] melawan PSG dan kami menang dan dia adalah orang pertama yang muncul di benak saya, karena kami selalu membicarakannya dan saya dengan senang hati menunjukkan kepadanya bahwa dia memainkan peran besar dalam karier saya.

“Jika bukan karena dia, saya tidak akan mengembangkan permainan saya ke amount lain.”

Tidaklah mengherankan, kemudian, bahwa setelah tugas singkat menuju kinerja untuk tim nasional putra pertama Zambia dan kemudian Uganda, Everton datang mengetuk.

The Toffees baru-baru ini menunjuk Vasseur, mantan manajer pemenang Liga Champions Wanita dengan Olympique Lyon, sebagai bos wanita mereka. Dia dan Plaine sebelumnya bekerja di struktur pemuda PSG, meskipun waktu mereka di sana tidak tumpang tindih.

Ketika dia menghubungi rekan senegaranya dengan tujuan membawanya ke Merseyside, Plaine tidak perlu banyak meyakinkan.

Dia berkata: “Komunikasinya sederhana dan mudah. ​​Saya memahaminya [Vasseur’s] filosofi dan visi dan bagaimana dia ingin bekerja — tanggung jawab yang ingin dia berikan kepada pelatih kebugarannya.

“Satu-satunya hal yang benar-benar baru bagi saya adalah bekerja dengan tim wanita. Bekerja dengannya dan [assistant manager] Frédéric Piquionne adalah keputusan yang mudah. Itu cukup jelas dan sederhana.”

Meskipun dia dengan rendah hati menyebut dirinya sebagai “pelatih kebugaran”, Plaine bertanggung jawab atas departemen kinerja yang sangat terstruktur, yang – meskipun dia sangat menghargai profesionalisme di Orlando Pirates – dia akui merupakan langkah maju dari pengalaman masa lalunya.

Plaine menambahkan: “Di Everton, kami cukup beruntung dengan struktur yang bagus. Ini good, jadi Anda akan menemukan di departemen itu fisioterapis, dokter, Anda punya [a] ahli gizi, Anda memiliki pelatih rehabilitasi, seseorang yang fokus pada fitness center, Anda memiliki ahli fisiologi — pelacakan [and] pemantauan semua facts GPS.

“Mungkin, seorang psikolog akan segera bersama kami di departemen itu, mencoba mendapatkan yang terbaik dari para pemain — [we are responsible for the players] mengoptimalkan waktu kita di lapangan, tersedia dan in shape dan siap.

“Di Everton, departemen kinerja terlihat seperti itu dan kami mungkin tidak jauh dari apa yang dimiliki para pria. Peralatannya juga bagus – ini adalah tempat latihan yang sama dengan profesional pria. [team]. Kami cukup beruntung dengan segalanya.

“Dibandingkan dengan Afrika, apa yang kadang saya alami, saya rasakan di sini, kami tidak bisa mengeluh [about] apa pun.”

Menuju ke babak terakhir untuk 2021, Everton selanjutnya menghadapi West Ham pada 12 Desember, sebelum pertandingan penting melawan Manchester United asuhan Marc Skinner pada 15 Desember. Dengan hanya beberapa poin yang memisahkan tim di peringkat ke-4 hingga ke-10, The Toffees akan berharap kemenangan Plaine. ajaran terbayar dengan cepat.

.

Source connection

Please follow and like us: