SanIsidro

sanisidrocultura.org

Mempertaruhkan klaimnya


Carlo Biado bereaksi terhadap tembakan yang dibuat selama pertandingan semifinal dengan Naoyuki Oi dari Jepang. —PHOTO COURTESY OF MATCHROOM POOL

Orang Filipina Carlo Biado menyelesaikan hari relinya saat ia menyapu 10 rak terakhir melawan musuh tangguh Singapura di last pada hari Sabtu (Minggu di Manila) untuk tidak hanya memenangkan US Open up Pool Championship tetapi juga menempatkan dirinya dalam percakapan untuk mendapatkan kursi di Corridor of Fame olahraga.

Biado menghapus defisit 8-3 untuk memotong Aloysius Yapp, 13-8, untuk gelar di Harrah’s Resort di Atlantic City, New Jersey, menjadi orang Filipina pertama sejak Efren “Bata” Reyes yang penuh teka-teki dalam 27 tahun untuk memenangkan acara bergengsi itu mudah-mudahan akan menyalakan kembali ledakan dalam olahraga di rumah.

Pembukaan kecil

Mantan caddy golfing berusia 37 tahun, yang keluar dari lubang 8-4 di semifinal melawan Naoyuki Oi dari Jepang sebelum menang, 11-8, mematahkan rantai panjang frustrasi yang melanda Filipina di acara tersebut, mengantongi $50.000 (kira-kira P2,5 juta) dompet juara yang ditawarkan di salah satu turnamen paling terkenal dalam olahraga.

“Saya sangat senang karena [winning] acara ini adalah salah satu impian saya,” kata Biado saat upacara penganugerahan sambil menahan air mata.

“Saya mendedikasikan ini untuk keluarga saya, juga untuk bayi saya. Terima kasih semuanya. Bahkan di masa pandemi ini, Anda masih di sini menonton di seluruh dunia,” tambah juara Bola 9 Dunia 2017.

Itu hampir tidak terwujud jika pemain Singapura itu lolos dengan kesalahan kritis pada bola 9 di rak ke-12, titik nyala yang mengawali penyelesaian gemilang Biado.

Setelah bola 9 bergaris kuning-putih menggelinding ke dalam cangkir di rak ke-21, Biado berteriak kegirangan dan mengepalkan tinjunya tiga kali sebelum naik ke atas meja untuk mengangkatnya dan merayakan kemenangannya selama berabad-abad.

“Kemenangan besar dan manis untuk Carlo dan Filipina di tengah pandemi. Biado hampir tidak punya waktu untuk berlatih selama lockdown. Dia hanya berlatih sendiri di meja biliar di rumahnya tahun lalu,” kata Sekretaris Jenderal Kongres Biliar dan Snooker Filipina Robert Mananquil.

Gelar dunia besar kedua Biado memotong serangkaian kekecewaan yang melanda Filipina di AS Terbuka sejak Reyes merebut gelar pada 1994. Sebenarnya ada dua Filipina di semifinal, hanya untuk veteran Dennis Orcollo menyerah pada Yapp, 11-6, di mana pria Singapura berusia 25 tahun itu menggagalkan beberapa aksi unjuk rasa oleh Orcollo.

Filipina keempat, jika pernah

Jose “Amang” Parica hampir mengklaim mahkota pada tahun 2003 dan 2005, Rodolfo Luat pada tahun 2006, Ronnie Alcano pada tahun 2007 dan 2008, Orcollo pada tahun 2012 dan 2014, dan Lee Van Corteza pada tahun 2013.

“Kemenangannya, setelah Efren pada tahun 1994, akan mendorong orang Filipina untuk mengeluarkan tongkat cue mereka lagi. Ini adalah dorongan untuk olahraga biliar di negara ini,” kata Mananquil.

Hanya tiga orang Filipina yang berhasil mencapai Billiard Congress of The us Hall of Fame—Reyes pada 2003, Francisco “Django” Bustamante pada 2010 dan Alex Pagulayan pada 2019—semuanya diabadikan dalam kategori pemain terhebat dunia.

Matchroom Pool, promotor pool 9-bola terkemuka di dunia, memposting di Tweet baru-baru ini bahwa Biado dapat dikunci untuk pertimbangan Corridor of Fame setelah bergabung dengan Reyes, idola masa kecilnya, sebagai juara AS Terbuka.

Dan itu akan terasa lebih menang daripada uang yang dipertaruhkan di turnamen. INQ

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Additionally untuk mendapatkan akses ke The Philippine Day-to-day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Supply backlink

Please follow and like us: