SanIsidro

sanisidrocultura.org

‘Mereka harus membawa saya keluar dari sini di kotak pinus’: Para pelatih yang mengatakan mereka tidak akan pergi … lalu pergi


Ini adalah pemandangan yang tidak disukai oleh penggemar olahraga. Jadi, mari kita atur:

Tim Anda mengalami musim yang sukses. Nama pelatih kepala melayang untuk posisi di tempat lain. Sedikit kepanikan muncul. Tapi kemudian pelatih itu mengatakan semua yang para penggemar — dan pemain, tentu saja — ingin dengar, bahwa dia tidak akan pergi ke mana pun dalam waktu dekat. Tarik napas lega itu.

Ini adalah adegan yang banyak orang tahu oh terlalu baik. Pelatih menggandakan posisi mereka saat ini — kemudian akhirnya berangkat ke padang rumput yang lebih hijau. Meskipun tidak selalu terjadi, bisa. Dan itu benar. Hasil dari tindakan seperti itu menyebabkan ledakan emosi — dari kemarahan, kesedihan, hingga kebingungan murni.

Sayangnya, ada banyak pelatih perguruan tinggi yang mengatakan satu hal dan melakukan yang sebaliknya. Berikut adalah beberapa “kesalahpahaman” penting, yang kemudian meninggalkan perguruan tinggi, direktur atletik, pemain, dan rekrutan dalam mode berebut.

Brian Kelly: “Kecuali ibu peri itu datang dengan cek $250 juta itu”

Mantan pelatih sepak bola Notre Dame meninggalkan program minggu ini sebagai pelatih kepala pemenang dalam sejarah program dengan 113 kemenangan dalam 12 musim (termasuk kemenangan yang dikosongkan).

Pada 22 November, Kelly membahas kemungkinan meninggalkan Notre Dame untuk pekerjaan lain, mengatakan kepada wartawan: “Tidak. Maksud saya, [Pittsburgh Steelers coach] Mike Tomlin memiliki garis terbaik, bukan? Kecuali ibu peri itu datang dengan cek $250 juta itu, istri saya ingin melihatnya terlebih dahulu. Aku harus menjalankannya olehnya.”

Tapi delapan hari kemudian, LSU mengumumkan telah menandatangani Kelly, 60, untuk kontrak 10 tahun senilai $95 juta. Itu adalah langkah menakjubkan yang menurut Kelly bahkan tidak dilihatnya sebagai kemungkinan.

“Tidak ada rencana saat saya memasuki musim 2021 bahwa saya mencari peluang lain,” kata Kelly, Rabu.

Mungkin tidak ada rencana baginya untuk pergi, tetapi sekarang Fighting Irish sedang mengejar rencana baru tanpa Kelly, yang telah memimpin sejak 2010.


Nick Saban: “Saya rasa saya harus mengatakannya. Saya tidak akan menjadi pelatih Alabama”

Mungkinkah itu salah satu yang terbesar dalam sejarah sepak bola?

Hampir tidak mungkin memikirkan sepak bola Alabama tanpa memikirkan Nick Saban. Namun sebelum menjadi pelatih Crimson Tide pada 2007, Saban berada di NFL sebagai pelatih Miami Dolphins.

“Saya kira saya harus mengatakannya. Saya tidak akan menjadi pelatih Alabama,” kata Saban pada Desember 2006. Pernyataan itu sebagai tanggapan atas rumor bahwa Alabama melakukan berbagai upaya untuk membuatnya kembali ke lapangan sepak bola perguruan tinggi. .

Pada Hari Natal 2004, Saban menyetujui kontrak lima tahun senilai setidaknya $22,5 juta dengan Miami. Dia siap membantu membangun kembali Dolphins, meskipun dia hanya bermain 15-17 dalam dua musim.

Namun ketika Januari 2007 bergulir, Tide memiliki pelatih kepala baru. Perjanjian itu selama delapan tahun dan dijamin $32 juta — dan Saban masih bersama Alabama sampai hari ini.

Seandainya dia tinggal bersama Dolphins dan di NFL, dunia sepak bola perguruan tinggi bisa terlihat sangat berbeda sekarang. Bersama Alabama, ia telah memenangkan enam kejuaraan nasional (2009, 2011, 2012, 2015, 2017, 2020) dan dianggap sebagai salah satu pelatih sepak bola perguruan tinggi terbaik sepanjang masa.


Roy Williams: “Saya bisa memberikan s — tentang North Carolina sekarang”

Kebanyakan orang berpikir Carolina biru dan putih ketika pelatih Basketball Hall of Fame Roy Williams disebutkan. Tapi sebelum Williams memimpin North Carolina ke tiga kejuaraan NCAA, dia adalah pelatih kepala di Kansas selama 15 tahun.

Williams memimpin Jayhawks ke 14 turnamen NCAA, termasuk permainan gelar pada tahun 1991 dan 2003.

North Carolina telah merayu Williams pada tahun 2000, tetapi dia menolak Tar Heels. Spekulasi tumbuh lagi tiga tahun kemudian.

Setelah kekalahan KU dalam pertandingan perebutan gelar pada 8 April 2003, seorang reporter bertanya kepada Williams apakah dia akan bergabung dengan UNC, almamaternya.

“Saya bisa memberikan s — tentang North Carolina sekarang,” kata Williams dalam wawancara CBS langsung. “Saya punya 13 anak di ruang ganti yang saya cintai.”

Tapi kurang dari seminggu kemudian, Williams kembali ke Chapel Hill. Sulit untuk mengatakan tidak kepada pelatih legendaris Dean Smith dua kali.

“Pelatih Smith dan Pelatih Williams memiliki hubungan khusus, dan kekecewaan karena mengetahui apa yang terjadi mungkin membebaninya dalam beberapa tahun terakhir,” kata pelatih Chattanooga Jeff Lebo, mantan pemain North Carolina, saat itu.

Setelah 18 musim bersama UNC, Williams pensiun dari bola basket pada April 2021.


John Calipari: “Saya bahagia di tempat saya sekarang dan masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan”

Setelah delapan musim bola basket yang sukses di UMass, Calipari pergi ke NBA dan kemudian ke New Jersey, sekarang Brooklyn, Nets. Waktunya di NBA sangat singkat; dia bersama Nets dari 1996-1999 dan mencatatkan rekor 72-112. Dia kemudian menghabiskan waktu singkat sebagai asisten dengan Philadelphia 76ers. Setelah itu, datang panggilan untuk kembali ke permainan kampus. Masuk ke Universitas Memphis.

“Saya datang ke Universitas Memphis untuk membangun kembali program bola basket yang unggul, dan niat saya adalah untuk tinggal di sini sampai kami menyelesaikan pekerjaan,” kata Calipari dalam sebuah pernyataan pada April 2003. “Saya melihat tugas di Universitas Memphis sama seperti yang kami lakukan di UMass. Saya tinggal di sana untuk jangka panjang.”

Calipari membuat Tigers kekuatan dari 2000-2009, bahkan mencapai permainan gelar nasional pada tahun 2008. Karena cara memenangkan program, Calipari mengatakan itu diharapkan namanya akan dilempar untuk mengambil peran baru — satu dari mereka yang berada di University of Pittsburgh.

“Saya ingin penggemar Tiger mengerti bahwa saya bahagia di tempat saya sekarang dan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” kata Calipari.

Hanya empat hari setelah Memphis digulingkan dari turnamen NCAA oleh Missouri pada Maret 2009, tetapi Calipari setuju untuk menjadi pelatih kepala di University of Kentucky dengan kontrak delapan tahun senilai $31,65 juta. Langkah itu jelas membuat marah orang-orang di Memphis.

“Kenapa dia menunggu begitu lama?” mantan asisten Calipari, Bruiser Flint, yang saat itu menjadi pelatih di Drexel, mengatakan saat itu. “Dia bilang dia tidak harus mengambil pekerjaan itu. Dia berusia 50 tahun. Dia merasa nyaman di Memphis. Itu adalah tempat yang bagus untuknya. Tapi pada akhirnya, itu Kentucky.”

Sejak bergabung dengan Kentucky, Calipari telah membawa Wildcats ke empat Final Four (2011, 2012, 2014 dan 2015), memenangkan kejuaraan NCAA pada tahun 2012.


Steve Sarkisian: “Saya menyukai pekerjaan saya. Saya harap saya bisa melatih di sini lebih lama daripada yang dilakukan Don James”

Kepergian Sarkisian dari tim sepak bola University of Washington tidak sedramatis para pelatih yang disebutkan di atas, tetapi hal itu membuat beberapa orang bertanya-tanya.

Sarkisian menjadi pelatih Washington pertama yang secara sukarela pergi ke posisi lain sejak Darrell Royal pada tahun 1956, ketika ia berangkat ke Texas.

“USC adalah tempat yang bagus, jangan salah paham. Saya memiliki waktu yang menyenangkan di sana, tapi kawan, kami melakukan sesuatu yang istimewa di sini,” Sarkisian, mantan asisten Trojan di bawah Pete Carroll, mengatakan kepada “The Dan Patrick Show.”

“Saya mencintai pekerjaan saya. Saya berharap saya bisa melatih di sini lebih lama daripada yang dilakukan Don James,” kata Sarkisian dalam wawancara. “Saya harap saya memenangkan lebih banyak kejuaraan nasional daripada yang dilakukan Don James. Itulah tujuannya, tetapi banyak hal terjadi di dunia ini untuk saya, bukan untuk saya. Itulah kenyataan hidup.”

Pada Desember 2013, ketika Sarkisian pergi untuk menjadi pelatih kepala di California Selatan, dia berada di tengah-tengah kontrak yang berlangsung hingga 2015 dan membayarnya sekitar $2,25 juta per tahun sebelum melonjak menjadi $2,85 juta di musim terakhir.

Sarkisian telah menjadi asisten Trojan selama tujuh musim (2001 hingga 2003 dan 2005 hingga 2008).

Sarkisian mengambil alih program Huskies pada 2009 setelah 0-12 pada musim sebelumnya, dan dia memimpin mereka ke rekor 34-29 dalam lima musim, termasuk tiga kampanye tujuh kemenangan berturut-turut.

USC akhirnya memecat Sarkisian pada Oktober 2015 setelah mengambil cuti tanpa batas waktu karena tampil di fungsi tim di bawah pengaruh.

Sarkisian menghabiskan waktu bersama Saban di Alabama pada 2016, sebelum bekerja di NFL bersama Atlanta Falcons pada 2017 dan 2018. Setelah musim yang sukses pada 2019 dan 2020 sebagai koordinator ofensif dengan Crimson Tide, Sarkisian menjadi pelatih kepala University of Texas sebelum musim 2021.


Tommy Tuberville: “Mereka harus membawa saya keluar dari sini dalam kotak pinus”

Pada tahun 1998, Tommy Tuberville berkata agar dia meninggalkan Ole Miss, “Mereka harus membawa saya keluar dari sini dalam kotak pinus.” Tuberville memulai kariernya sebagai pelatih kepala sepak bola perguruan tinggi dengan Rebels pada tahun 1995, hanya dengan 25-20.

Dua hari kemudian, dia menandatangani kontrak lima tahun senilai $4,5 juta untuk menjadi pelatih kepala baru Auburn. Tuberville tidak pernah memenangkan kejuaraan dengan Macan, tapi dia membimbing mereka ke delapan tempat berlabuh mangkuk.

Tuberville memiliki baut lain yang terkenal berani beberapa dekade kemudian. Menurut laporan, pada bulan Desember 2012, tiga musim sebagai pelatih kepala Texas Tech, Tuberville meninggalkan makan malam dengan rekrutan dan tidak pernah kembali.

Akhirnya, stafnya mengetahui bahwa dia telah mengambil pekerjaan baru untuk menjadi pelatih kepala di Cincinnati.

“Selalu ada langkah berikutnya,” kata Tuberville. “Saya akan mendapat pertanyaan: Mengapa Anda datang ke Cincinnati?”

Tuberville mengutip semangat yang diadakan untuk tim bola basket Bearcats akhir pekan itu dan hubungan dengan direktur atletik Whit Babcock, yang bekerja dengannya selama tiga tahun di Auburn.

Dalam wawancara Mei 2019, Tuberville, yang kini menjadi Senator AS, mengatakan bahwa insiden makan malam itu tidak pernah terjadi.

“Aku pergi [the restaurant], tapi aku pergi ketika semua orang pergi. Saya benar-benar membayar tagihannya,” jelasnya kepada AL.com. “Cincinnati telah menelepon, dan saya sedang memikirkannya. Tidak ada yang diselesaikan. saya merekrut [for Texas Tech]. Saat itu Jumat malam, dan saya mengajak mereka makan bersama beberapa pelatih lain dan beberapa pemain. Mereka meninggalkan. Dan aku pergi. Apa yang harus Anda lakukan — tinggal di sana sepanjang malam? Tentu saja, semuanya meledak di luar proporsi.”

.

Source link

Please follow and like us: