SanIsidro

sanisidrocultura.org

Para Kardinal St. Louis yang seksi menemukan langkah mereka pada waktu yang tepat


St. Louis Cardinals seharusnya tidak berada di sini, memimpin perlombaan untuk wild card kedua dan terakhir di Liga Nasional dan tentu saja tidak dengan selisih yang tiba-tiba nyaman. Sekitar tiga minggu yang lalu, saya berada di radio lokal di St. Louis dan pembawa acara menceritakan bahwa itu adalah musim yang agak kacau bagi para Kardinal.

Tim itu berkeliaran di sekitar ,500, nyaris di pinggiran perlombaan wild-card, Milwaukee Brewers melarikan diri dengan memimpin NL Central dan tidak ada alasan untuk mengharapkan perubahan haluan. Pelanggarannya biasa-biasa saja, rotasinya biasa-biasa saja, Jack Flaherty baru saja masuk daftar cedera dan, yang terburuk, ada kurangnya antusiasme tentang tim selain musim kebangkitan Adam Wainwright.

Pikiran Anda, itulah sudut pandang lokal, dari kota yang terobsesi dengan tim bisbolnya dan mengharapkan musim playoff setiap tahun. Biasanya, itulah masalahnya. The Cardinals tidak pernah mengalami musim yang kalah sejak 2007, dan meskipun mereka mengalami musim kering pascamusim dari 2016 hingga 2018, mereka telah berada di babak playoff 14 kali dalam 21 kampanye sebelumnya. Selama siaran radio, kami berbicara tentang shortstop agen bebas mana yang paling cocok untuk tahun 2022, bukan bagaimana Playing cards entah bagaimana bisa mencapai babak playoff.

Nah, inilah peringatan untuk Brewers dan Los Angeles Dodgers dan San Francisco Giants dan Atlanta Braves (jika mereka menahan Philadelphia Phillies untuk memenangkan NL East): Hati-hati dengan Cardinals. St Louis sedang panas-panasnya, menunggangi 10 kemenangan beruntun setelah menang 2-1 Selasa atas Brewers. Ini adalah kemenangan beruntun 10 pertandingan pertama Cardinals sejak 2001 — musim rookie Albert Pujols — dan hanya Baltimore Orioles (1999) dan Miami Marlins (tidak pernah) yang bertahan selama itu tanpa satu pun.

Hanya dua minggu yang lalu, Cardinals 69-68 setelah kalah empat kali berturut-turut dari Brewers dan Dodgers. Mereka berada 3,5 activity di belakang Cincinnati Reds dan San Diego Padres dalam perlombaan wild-card, terikat dengan New York Mets, dan dengan Phillies juga di depan St. Louis. Menurut FanGraphs, peluang playoff Cardinals adalah 2,8% (dan benar-benar mencapai titik terendah pada 8 Agustus di 1,3%).

Inilah mengapa mereka memainkan 162 pertandingan. The Cardinals telah unggul 12-1 sejak itu dan sekarang memimpin empat pertandingan atas The Reds dan Padres, menunggu hasil San Diego melawan San Francisco. Peluang playoff St. Louis sekarang mendekati 90%, dan musim Cardinals sekarang menyerupai beberapa musim lainnya dari masa lalu yang tidak terlalu jauh: tim 2006 yang merebut NL Central dengan rekor 83-78 tetapi kemudian menang Seri Dunia dan tim 2011 yang mendapatkan 8,5 dari wild card dengan 21 pertandingan tersisa tetapi kemudian ditutup dengan 16-5, meraih tempat playoff pada hari terakhir dan melanjutkan untuk mengklaim trofi Seri Dunia.

2011 adalah tahun yang Wainwright lewatkan dengan operasi Tommy John. Siapa yang mengira bahwa satu dekade kemudian, setelah berusia 40 tahun pada bulan Agustus, Wainwright akan mengalami salah satu musim terbaik dalam karirnya? Dia 16-7 dengan 2,89 Period dan menempati urutan kedua di jurusan dengan 196⅓ inning bernada. Seperti yang ditulis Tyler Kepner dari New York Situations baru-baru ini, di era permulaan bola api ini ketika kecepatan tinggi — dan jalan-jalan pendek — adalah norma, Wainwright adalah kendi, berkembang meskipun fastball yang rata-rata di bawah 90 mph.

Oleh karena itu, lari gila menuju finis ini dimulai dengan awal Wainwright melawan Dodgers pada 8 September. Dia melempar 8⅓ inning, meraih kemenangan dalam keputusan 5-4 setelah Giovanny Gallegos mendapatkan dua out terakhir. Hari berikutnya adalah kemenangan sekali lagi atas Dodgers Tyler O’Neill memukul dwelling operate lampu hijau di established kelima, dan empat penghilang digabungkan untuk lima babak lega tanpa gol, satu pukulan, dengan Gallegos merekam penyelamatan lainnya.

Bullpen telah menjadi kunci besar selama rentang 13 pertandingan ini, dengan 2,31 Period sementara rata-rata 3,6 inning per game. Hal-hal yang mendapatkan sedikit berbulu di inning kesembilan pada hari Selasa ketika Brewers mengisi pangkalan dengan dua out melawan Gallegos – dengan bantuan dari keputusan yang tidak konvensional dan kontroversial dari manajer Cardinals Mike Shildt. Dengan dua out dan runners di posisi pertama dan ketiga, Shildt memilih untuk secara sengaja berjalan dengan Christian Yelich, menempatkan kemenangan dalam posisi mencetak gol, dan sebagai gantinya melempar untuk mencubit pemukul Pablo Reyes. Sekarang satu memenangkan permainan, bukan hanya mengikatnya. Melalui ESPN Stats & Facts, peluang menang Cardinals adalah 80% sebelum perjalanan ke Yelich dan 72% dengan foundation dimuat. Shildt mengurangi peluang timnya untuk memenangkan pertandingan tetapi jelas lebih menyukai pertarungan kanan-kanan Gallegos melawan Reyes — dan Gallegos memukulnya dengan slider 2-2.

Lihat bagaimana para Kardinal menutup Brewers. Starter Jake Woodford mengalahkan Brandon Woodruff untuk lima inning tanpa gol. Alex Reyes, yang lebih dekat untuk sebagian besar musim, mengipasi sisi di keenam setelah berjalan memimpin, memompa gasoline 97 mph. Genesis Cabrera melempar 1-2-3 ketujuh dengan dua K, termasuk pukulan 99 mph tiga kali melewati Luis Urias. Veteran Luis Garcia telah datang entah dari mana untuk memposting 2,83 Era selama 28⅔ inning dia memukul 98 mph beberapa kali di kedelapan. Itulah system mereka untuk sukses: Lima dan menyelam dari setiap starter kecuali Wainwright dan menyerahkannya ke bullpen.

Serangan The Cardinals sebenarnya tidak merusaknya selama peregangan ini, mencapai .251/.303/.442. O’Neill, pemain sayap kiri dengan fisik Terminator dan pertahanan Sarung Tangan Emas, telah menjadi pemukul terpanas, mendaftarkan 1,009 OPS, lima residence operate, dan 13 RBI. Nolan Arenado telah menambahkan empat home operate, dan Dylan Carlson telah memberikan beberapa pukulan penting. Namun, ini adalah tim yang harus menang dengan pitching dan pertahanan mereka memimpin jurusan dengan moreover-83 pertahanan bertahan yang diselamatkan. Bisakah kombinasi itu bekerja di bulan Oktober? Tentu saja, Cardinals tidak cocok di atas kertas melawan Dodgers atau Giants jika mereka berhasil mencapai permainan wild-card, apalagi serangkaian yang lebih panjang.

Namun, dengan asumsi Wainwright berbaris untuk mengajukan kontes itu — jadwalnya yang berikutnya adalah Kamis dan mungkin 29 September, yang membuatnya banyak istirahat untuk permainan wild-card — Cardinals memiliki peluang, bahkan jika mereka harus menghadapi Max Scherzer. Dan setelah itu? Segalanya bisa terjadi. Penggemar Cardinals mungkin ingat bahwa Tony La Russa mengendarai veteran Chris Carpenter dan bullpen kembali di playoff 2011, menggunakan kait cepat dan mengaduk-aduk obat penghilang rasa sakit. Cardinals tahun ini memiliki Wainwright dalam peran orang tua dan bullpen yang memuncak pada waktu yang tepat.

Satu hal yang pasti: Musim Kardinal 2021 tidak lagi terlihat begitu tidak menarik.

.

Source link

Please follow and like us: