SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pelatih Ateneo Tab Baldwin mengatakan kejuaraan UP ‘terasa seperti takdir’


Pelatih Ateneo Tab Baldwin menghibur para pemainnya setelah kekalahan di Closing UAAP. FOTO UAAP

MANILA, Filipina — Pelatih Ateneo Tab Baldwin dengan cepat menerima bahwa semua hal baik harus berakhir.

Ateneo, pemenang tiga musim terakhir, dikalahkan oleh kemenangan tiga pertandingan epik JD Cagulangan dalam perpanjangan waktu saat Universitas Filipina mengakhiri kekeringan gelar selama 36 tahun dengan kemenangan 72-69 di Recreation 3 bola basket putra UAAP Musim 82 Final pada hari Jumat di Shopping mall of Asia Arena.

“Itu adalah permainan epik. Saya sangat bangga dengan tim kami, tetapi saya mengakui bahwa semangat juang UP adalah… rasanya seperti takdir. Anda tahu tembakan yang mereka kenakan, itu bukan tembakan yang dilakukan tim standard di pertandingan usual, apalagi di pertandingan kejuaraan,” kata Baldwin setelah timnya puas dengan finis runner-up.

“Anda harus memberikan banyak pujian kepada para pemain dan pelatih mereka dan saya berharap mereka menikmati kejuaraan ini. Mereka bekerja sangat keras untuk itu, mereka menjalani musim yang hebat. Mereka memiliki seri terakhir yang luar biasa dan Anda tahu, kami tidak cukup baik ketika kami harus cukup baik, ”tambahnya.

Baldwin mengatakan “perbedaan tipis” antara Ateneo dan UP, yang berjuang mati-matian dalam tiga Game Closing mereka, dan kalah dari tembakan tiga angka Cagulangan dengan ,5 tersisa di perpanjangan waktu adalah pil pahit yang harus ditelan Ateneo. pelatih dan anak buahnya.

“Untuk Ateneo, pil pahit, tapi kami akan menerimanya dan kami akan menjilat luka kami dan mengucapkan selamat tinggal kepada sekelompok senior yang luar biasa dan memiliki beberapa minggu libur,” katanya sebagai Raffy Verano, Tyler Tio dan Gian Mamuyac mengakhiri karir UAAP mereka dengan complete runner-up.

“Kami akan kembali ke lapangan untuk mempersiapkan musim depan.”

Baldwin mengaku sangat sulit bermain di lingkungan gelembung, di mana mereka memainkan jadwal yang padat.

“Itu adalah wilayah yang asing bagi penyelenggara, juga bagi tim. Saya juga tahu bahwa setiap tim pada dasarnya berada di kapal yang sama. Kami semua harus menghadapi kesulitan yang sama satu sama lain. Saya pikir kami tidak mendapatkan yang terbaik dari tim bola basket kami, ”katanya.

“Saya pikir kami mengalami penurunan kualitas bola basket seiring berjalannya musim karena Anda tidak mendapatkan sesi latihan apa pun selama musim ini. Anda selalu dalam pemulihan dalam persiapan untuk pertandingan berikutnya.”

Tapi Baldwin menekankan dia tidak ingin mengambil momen ini untuk UP dan pelatih Goldwin Monteverde, yang juga mengakhiri 39 kemenangan beruntun mereka di pertandingan terakhir eliminasi dan tiga musim pemerintahan mereka.

“Ini adalah ultimate yang hebat dan UP adalah juara yang layak,” katanya. “Saya berharap mereka baik-baik saja untuk perayaan mereka, tetap aman dan Anda tahu, itu semua adalah penggemar dan pendukung mereka. Ini adalah momen yang luar biasa dalam sejarah bola basket UP, dan saya pikir kita semua harus mengakui itu untuk mereka.”

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER As well as untuk mendapatkan akses ke The Philippine Every day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Source connection

Please follow and like us: