SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pensiunnya Ash Barty tidak mengejutkan bagi mereka yang mengenalnya dengan baik


Ashleigh Barty baru saja memenangkan Prancis Terbuka 2019 dan berdiri di lapangan menunggu timnya bergabung dengannya.

Itu adalah gelar besar pertamanya, dan realisasi dari impian setiap pemain tenis muda. Pelatih lamanya Craig Tyzzer bergegas untuk berada di sisinya, mempersiapkan pidato inspirasional saat dia berjalan ke arahnya.

Tapi sebelum dia sempat berbagi pemikiran dan kebanggaannya terhadap murid bintangnya, Barty, yang saat itu berusia 23 tahun, mengejutkannya dengan sebuah pertanyaan.

“Bisakah saya pensiun sekarang?”

Tyzer tercengang. Tapi minggu ini, ketika pemain Australia yang sekarang berusia 25 tahun mengumumkan dia akan meninggalkan olahraga, dia tidak. Meskipun Barty memegang peringkat No 1 dunia dan kurang dari dua bulan dihapus dari gertakan 44 tahun kekeringan gelar rumah di Australia Terbuka.

Berita pensiunnya Barty mengejutkan dunia olahraga, tetapi tidak bagi mereka yang mengenalnya dengan baik.

“Ash melakukan pekerjaannya sendiri,” kata Tyzzer pada hari Kamis dalam konferensi pers bersama dengan Barty. “Dan ketika kita mulai [working] bersama-sama, dia ingin melakukannya dengan cara yang dia inginkan. Saya pikir ini waktu yang tepat. Dia memenangkan Aussie Open up untuk semua orang, bukan hanya untuknya, saya pikir itu untuk semua orang. Saya tidak berpikir ada yang tersisa di tangki untuknya.”

Dalam olahraga di mana ada begitu banyak bakat dan kepribadian yang luar biasa – banyak yang dikenal karena fokus tunggal dan dorongan konstan mereka – itu membuat apa yang Barty pilih untuk dilakukan, sementara di puncak permainannya, semakin langka.


Pada hari Minggu, dunia tenis menyaksikan Rafael Nadal yang berusia 35 tahun meninggalkan semua yang dia miliki di lapangan di last BNP Paribas Terbuka melawan Taylor Fritz. Ingin mempertahankan rekor sempurna sepanjang musimnya dan meraih gelar keempatnya pada tahun itu, Nadal mengejar bola demi bola – sambil berjuang untuk bernapas dan mengalami ketidaknyamanan di dadanya karena apa yang kemudian didiagnosis sebagai fraktur stres di tulang rusuknya. Itulah yang kami harapkan dari ikon.

Nadal mungkin tak tertandingi dalam kegigihannya yang tak kenal lelah, tetapi dia bukan orang yang luar biasa dalam olahraga ini dalam hal pencariannya untuk menjadi hebat meskipun ada banyak rintangan.

Saingan lamanya Roger Federer, sekarang 40, baru-baru ini menjalani serangkaian operasi lutut yang menantang dengan harapan bisa bermain di Wimbledon terakhir, dan pensiun dari olahraga dengan caranya sendiri.

Empat tahun lalu, Serena Williams, sekarang 40, kembali ke lapangan tenis hanya enam bulan setelah melahirkan yang mengancam jiwa dengan putrinya Olympia, mencari rekor gelar 24 besar dan mengukuhkan warisannya sebagai yang terbaik yang pernah ada.

Adiknya Venus Williams, 41, terus bermain di tur meskipun memiliki gangguan autoimun yang melemahkan. Andy Murray, 34, telah berjuang untuk kembali ke level tertinggi permainan selama beberapa tahun terakhir dan telah menjalani beberapa operasi di pinggulnya.

Pembicaraan pensiun untuk semua celebrity ini telah ada di mana-mana selama beberapa tahun terakhir, tetapi kecintaan mereka yang tak tergoyahkan pada permainan tidak membiarkan mereka pergi dulu meskipun kehadiran Father Time selalu membayangi. Pengamat hampir mengharapkan pemain seperti itu diseret atau dibawa keluar lapangan ketika waktu mereka dalam olahraga benar-benar habis.

“Ini bukan tentang kesuksesan. Ini tentang memenuhi impian Ash dan dia melakukan itu.”

Craig Tyzzer

Tapi itu bukan siapa Barty, atau apa yang dia inginkan.

“Ini berbicara banyak tentang siapa dia,” kata Tyzzer. “Berapa banyak Grand Slam yang cukup? Kami kagum, kami telah melihat Rafa di Prancis, dan apa yang telah dia lakukan dan untuk mengetahui betapa sulitnya memenangkan satu Grand Slam, melakukan apa yang telah dia lakukan itu luar biasa, tapi itu tidak pernah tentang kesuksesan. Ini tentang memenuhi impian Ash dan dia melakukan itu.”

Dan sekarang Barty mengatakan, dia memiliki tujuan dan hal lain yang ingin dia lakukan.

“Menyenangkan karena banyak hal yang ingin dicapai Ash Barty dan mimpi yang ingin saya kejar,” kata Barty dalam konferensi pers dengan wartawan, Kamis. “Tapi saya pikir tujuan saya tidak akan berubah, saya hanya bisa berkontribusi dengan cara yang berbeda.”

Barty telah memiliki waktu selama bertahun-tahun untuk melihat dirinya sebagai Ash Barty, orangnya, dan bukan hanya Ash Barty, bintang tenisnya. Dia tahu ada lebih banyak hal dalam dirinya daripada menang dan kalah di lapangan, dan dia bersiap untuk momen ini dengan cara yang mungkin dilakukan oleh beberapa rekannya.

Seperti Federer, Barty adalah juara Wimbledon junior dan harapannya sangat tinggi sejak usia dini. Tapi tidak seperti banyak sensasi remaja yang kami ketahui, Barty secara terbuka membenci tur. Seorang “orang rumahan” yang mengaku dirinya sendiri, dia merindukan Australia dan keluarganya dan tidak suka harus pergi selama berbulan-bulan. Setelah AS Terbuka pada tahun 2014, atlet berusia 18 tahun itu pulang ke rumah untuk memulai apa yang menjadi jeda 18 bulan dari olahraga tersebut.

Dia untuk sementara menukar raketnya dengan pemukul kriket dan dia bermain di Liga Significant Bash Wanita Australia. Menjadi bagian dari tim membantunya menemukan kembali kegembiraannya berkompetisi. Pada 2016, dia telah kembali ke lapangan tenis, dan dia mulai naik pangkat dengan mantap.

Pada tahun 2018 dia memenangkan gelar ganda utama pertamanya di AS Terbuka (bersama Amerika Coco Vandeweghe) dan dia menjadi juara Prancis Terbuka pada tahun berikutnya. Dia mengambil alih peringkat No. 1 dunia pada bulan berikutnya untuk pertama kalinya – sesuatu yang dia miliki selama 121 minggu secara whole, dan 114 minggu terakhir. Tidak ada wanita yang memenangkan lebih banyak gelar daripada yang dia miliki sejak awal musim 2017.

Ada kemunduran di sepanjang perjalanannya — pandemi menggagalkan sebagian besar musim 2020-nya dan cedera pinggul pada 2021 — tetapi ia mencapai impian seumur hidupnya untuk menang di Wimbledon pada 2021.

Dalam online video Instagram-nya yang mengumumkan pengunduran dirinya, Barty mengatakan dia masih merasa belum “cukup puas” setelah Wimbledon, jadi dia terus bermain.

Tapi Tyzzer tahu akan sulit untuk terus membuatnya tetap termotivasi.

Dia menemukan cara untuk mempertahankan fokusnya di pramusim dan saat mempersiapkan kompetisi musim panas Australia 2022, tetapi mereka semua tahu bahwa akhir sudah dekat. Memenangkan gelar Australia Terbuka hanya semakin memperkuat bahwa waktunya tepat untuk melanjutkan ke babak berikutnya.

Dia mengharapkan satu kesempatan terakhir untuk bermain saat Australia menjamu Slovakia di kualifikasi untuk Piala Billie Jean King bulan depan, tetapi acara itu akhirnya dibatalkan setelah Australia mengambil tempat Rusia di remaining dan tidak lagi diperlukan untuk lolos.

Tetapi terlepas dari perubahan drastis dalam rencana, Barty yang ramah tampaknya telah menerima bagaimana karirnya berakhir.

“Menjadi cair dan fleksibel telah menjadi bagian besar dari karir kami,” kata Barty, Kamis. “Menerima itu adalah hal yang tidak bisa kami kendalikan. Tapi, ya, maksud saya, senang memiliki Australia Terbuka sebagai pertandingan terakhir saya. Ternyata menjadi momen yang luar biasa, tentu kenangan yang tidak akan pernah saya lupakan.”

Untuk pemain seperti Nadal, Federer, Murray dan Williams bersaudara tampaknya ada keinginan yang tak terpuaskan untuk lebih. Tapi Barty melihatnya secara berbeda. Dia tidak pernah mencari sorotan, juga tidak tampak cukup nyaman sendirian, selalu mengatakan “Kami” atau “Kami” dan jarang “Saya” dan memuji timnya atas kesuksesannya.

Selain itu, seperti yang dikatakan Barty dalam movie pensiunnya, hasil di lapangan tidak pernah mendikte kebahagiaannya.

Sentimen itu sangat jelas setelah kekalahan mengecewakan dari Sofia Kenin di semifinal Australia Terbuka 2020. Dengan beban harapan negara di pundaknya, Barty mungkin kesal atau frustrasi ketika berbicara kepada media sore itu.

Sebagai gantinya, dia dengan bangga menggendong keponakannya yang berusia 12 minggu ke konferensi persnya, dan menjawab pertanyaan dengan bayi di pangkuannya dan kain sendawa di bahunya. Dia menunjuk keponakannya dan tersenyum puas.

“Inilah arti hidup,” kata Barty. “Ini menakjubkan.”



Resource backlink

Please follow and like us: