SanIsidro

sanisidrocultura.org

Perubahan susunan pemain Berhalter tidak dapat mengatasi get started lambat lainnya akankah USMNT belajar setelah kalah dari Panama?


PANAMA Town, Panama — Sebuah tim dapat mengulangi kesalahannya berkali-kali sebelum dihukum. Jadi itu terbukti untuk tim nasional pria Amerika Serikat dalam kekalahan kualifikasi Piala Dunia 1- dari Panama pada hari Minggu.

Dalam empat pertandingan pertamanya, AS berhasil menghindari kekalahan. Tetapi meskipun mengumpulkan delapan poin dari pertandingan itu, ada beberapa tanda peringatan. Awal yang lambat adalah salah satunya. Kurangnya eksekusi di lini tengah adalah hal lain. Dan ada persepsi kurangnya intensitas yang disebutkan lebih dari satu pemain. Ini pelajaran bahwa setelah lima kualifikasi — tiga di antaranya di jalan — AS seharusnya sudah tahu bagaimana menanganinya sekarang. Sebaliknya, itu salah satu yang masih dipelajari.

– Panduan ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak (AS)
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

“Kami profesional. Kami berharap memiliki degree permainan tertentu dan kami tidak memilikinya malam ini,” kata kiper AS Matt Turner. “Saya pikir semuanya bermuara pada intensitas dan bukan kualitas pada bola atau apa pun.”

Semua ini membuat AS rentan terhadap tim Panama yang sejauh ini selama kampanye kualifikasi ini terbukti menjadi tim yang sulit ditembus. Dan Canaleros akhirnya menerobos, berkat gol bola mati yang dikreditkan ke Anibal Godoy tetapi itu juga tampak seperti itu dari penyerang AS Gyasi Zardes.

“Jelas kami tidak memiliki barang-barang terbaik kami,” kata manajer AS Gregg Berhalter. “Itu adalah harapan bahwa kami keluar dari sana dengan satu poin. Dan, Anda tahu, kecewa karena kehilangan gol seperti yang kami lakukan, dan kalah dalam pertandingan. Anda tahu ini adalah permainan khas CONCACAF – sangat fisik, sangat agresif. . Saya pikir kami gagal di sejumlah place, jadi ini tentang sekarang, ini tentang rebound, fokus pada pertandingan pada hari Rabu di Columbus.”

Ada pelajaran untuk Berhalter juga. Memang, jendela tiga pertandingan yang merupakan pokok dari kampanye kualifikasi Piala Dunia ini menuntut sejumlah rotasi skuad. Tapi pada malam ini, perubahan Berhalter hampir menyeluruh, mempertahankan hanya tiga pemain lapangan dari lineup awal yang mengambil lapangan tiga hari lalu melawan Jamaika. Beberapa dari perubahan itu terpaksa karena Weston McKennie dan Antonee Robinson masing-masing ditinggalkan di rumah karena cedera quad dan pembatasan karantina Inggris.

Yang lain lebih sulit untuk dipahami. Keluar adalah Ricardo Pepi, dia dari tiga gol dalam dua penampilan internasional pertamanya, digantikan oleh Zardes. Begitu pula yang dianggap sebagai andalan Tyler Adams dan Brenden Aaronson, dengan Acosta mengisi peran Adams di lini tengah dan Timothy Weah menggantikan Aaronson. Mark McKenzie masuk untuk menggantikan Miles Robinson.

Beberapa gerakan berhasil, tetapi ini tentang eksekusi dan juga personel. McKenzie stabil bersama Walker Zimmerman. Tetapi trio lini tengah Acosta, Yunus Musah dan Sebastian Lletget (yang tampaknya enggan untuk bermain ke depan) yang dilakukan Berhalter sama sekali tidak efektif, melepaskan kendali lebih awal dan hanya mendapatkannya kembali di babak kedua dengan masuknya Adams dan Aaronson di babak pertama. .

Pertanyaannya, kemudian, sebelum peluit pembukaan dan sesudahnya, apakah Berhalter berlebihan? Dia mengutip kembalinya Adams baru-baru ini ke jajaran klub RB Leipzig sebagai salah satu alasan dia tidak memulai. Ada perjalanan dan kondisi lembab.

“Sekarang, itu jelas bukan pilihan terbaik,” katanya tentang perubahan susunan pemain. “Tapi saya pikir kita harus menunggu sampai Kamis [against Costa Rica]. Karena jika kita memainkan pemain yang sama dari pertandingan terakhir, pertama-tama, dua dari mereka bahkan tidak ada di sini, jadi itu tidak mungkin. Tetapi jika kami akan memainkan pemain yang sama di … permainan ini, saya tidak yakin kami akan menempatkan diri kami dalam cara terbaik untuk menang lagi pada hari Rabu. Sekali lagi, kondisi yang kita hadapi di sini dengan perjalanan dengan cuaca membuatnya rumit. Dan kami harus membuat, saya kira, keputusan yang agak berisiko.”

Itu tidak membuahkan hasil. Berhalter mengatakan bagian dari pemikirannya adalah untuk mendapatkan mobilitas dan kaki segar ke dalam lineup, tetapi jarang energi yang diduga itu muncul dengan sendirinya. AS hanya memenangkan 45,2% dari duelnya. AS juga berjuang untuk mengeksekusi dasar-dasar pada bola, terutama di lini tengah. Itu hampir seolah-olah lini tengah tidak menyadari bahwa permainan itu akan menjadi lebih dari pertarungan jalanan daripada berjalan-jalan relatif melawan Jamaika tiga hari lalu. Musah bersalah karena menggiring bola ke dalam masalah. Acosta memiliki beberapa sentuhan buruk yang menghasilkan turnover. Kedua jenis kesalahan tersebut memicu serangan balik Panama yang berhasil membuat penonton masuk ke dalam permainan.

“Kualitasnya tidak cukup tinggi di bola terakhir ketika kami berhasil memasukkannya [attacking] posisi,” kata Berhalter. “Saya pikir kemampuan pemain kami untuk berbalik dan bermain ke depan kurang hari ini. Dan secara keseluruhan, sekali lagi, kami tampil di bawah ekspektasi yang kami miliki untuk diri kami sendiri.”

Ada juga masalah pers AS. Itu benar-benar tidak sinkron di babak pertama, memungkinkan Panama bermain di luar setengahnya sendiri dengan cukup mudah.

“Di babak pertama, mungkin sedikit kekurangan energi dan daya saing,” kata Adams.

Berhalter menambahkan: “Kami tidak memiliki pop itu kami tidak memiliki kaki yang kami butuhkan. Dan kami menderita karenanya.”

Berhalter juga mengklarifikasi pernyataannya, bersikeras bahwa itu bukan niatnya untuk bermain imbang, tetapi lebih untuk melihat “bagaimana jalannya pertandingan.”

“Kami membuat beberapa penyesuaian, dan kami berharap mendapatkan momentum,” katanya. “Tetapi ketika permainan terus berjalan lebih lama pada titik tertentu, Anda seperti, ‘Oke, kami keluar dari sini satu poin, kami akan baik-baik saja, berdasarkan segalanya,’ dan sayangnya kami tidak melakukan itu. Tapi untuk lebih jelasnya, pola pikir sebelum pertandingan bukanlah bermain untuk mendapatkan satu poin. Kami ingin memenangkan pertandingan. Kami memasang barisan di lapangan yang kami pikir bisa memenangkan pertandingan, dan kami tidak melakukannya. .”

Ketika sebuah tim kehilangan pemain seperti Christian Pulisic, Giovanni Reyna, dan — setidaknya pada malam ini — McKennie, pasti ada penurunan. Tapi Berhalter sedang mencari tahu seberapa jelas perbedaan kinerja itu bagi beberapa pemain saat AS bertanding. Dia membesarkan tim muda, tetapi AS dengan cepat mencapai titik di mana itu tidak lagi dapat digunakan sebagai alasan. Berhalter memiliki tim yang dimilikinya, dan dia perlu memastikan bahwa dia menempatkan lini tengah di lapangan yang dapat mengeksekusi, bahkan dalam kondisi sulit.

Orang akan berharap bahwa dengan kembalinya dianggap sebagai lineup awal Adams dan McKennie AS akan memiliki bobot lebih di posisi tengah. Itu kemudian akan memiliki efek knock-on di tempat lain di lapangan, membebaskan serangan AS. Itu akan membutuhkan semua hari Rabu melawan tim Kosta Rika yang penuh pengalaman.

Dengan kekalahan ini, tekanan ada di AS sekali lagi. Ini akan membutuhkan kemenangan pada hari Rabu untuk meringankannya.

.

Resource website link

Please follow and like us: