SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pesepakbola homosexual Australia Josh Cavallo ‘takut’ bermain di Qatar


Foto dari Twitter Josh Cavallo

Pesepakbola Australia Josh Cavallo, yang keluar sebagai homosexual bulan lalu, telah mengungkapkan dia akan takut untuk bermain di Piala Dunia mendatang di Qatar karena kriminalisasi negara terhadap homoseksualitas.

Pemain berusia 21 tahun, yang bermain untuk Adelaide United di A-League Australia, adalah satu-satunya pesepakbola gay yang diketahui bermain di liga papan atas pria.

Pengumumannya bulan lalu mendapat pujian dari seluruh dunia, termasuk dari penyerang legendaris Swedia Zlatan Ibrahimovic dan pembawa acara speak show AS Ellen DeGeneres.

Tapi gelandang – yang telah bermain untuk Australia di degree U-20 tetapi belum dipanggil untuk tim senior – mengindikasikan dia tidak yakin apa yang akan dia lakukan jika dia dipilih untuk bermain di Piala Dunia 2022.

“Aku membaca sesuatu seperti itu [they] memberikan hukuman mati bagi kaum gay di Qatar, jadi itu sesuatu yang sangat saya takuti [of] dan tidak akan benar-benar ingin pergi ke Qatar untuk itu,” katanya kepada podcast Guardian’s Right now in Target.

“Dan itu membuatku sedih. Pada akhirnya, Piala Dunia ada di Qatar dan salah satu pencapaian terbesar sebagai pesepakbola profesional adalah bermain untuk negara Anda dan mengetahui bahwa ini adalah negara yang tidak mendukung kaum homosexual dan membahayakan kita. kehidupan kita sendiri, yang membuat saya takut dan membuat saya mengevaluasi kembali — apakah hidup saya lebih penting daripada melakukan sesuatu yang benar-benar baik dalam karier saya?”

Sejak terpilih sebagai tuan rumah pada 2010, Qatar telah menghadapi kritik pedas atas perlakuannya terhadap orang-orang LGBT, serta catatannya tentang hak-hak perempuan dan masalah perburuhan.

Tahun lalu sebuah laporan dari Asosiasi Lesbian, Homosexual, Biseksual, Trans dan Interseks Internasional (ILGA) mengatakan sumber mengindikasikan hukuman mati berpotensi digunakan sebagai hukuman untuk seks homoseksual konsensual di Qatar.

Kepala eksekutif Piala Dunia FIFA Qatar 2022, Nasser al-Khater, mengatakan pada 2019 bahwa “setiap penggemar, dari jenis kelamin apa pun, orientasi (seksual), agama, ras (harus) yakin bahwa Qatar adalah salah satu negara teraman di dunia. dunia — dan mereka semua akan diterima di sini”.

Namun, dia menekankan bahwa “pertunjukan kasih sayang di depan umum tidak disukai, itu bukan bagian dari budaya kita – tetapi itu berlaku untuk semua orang”.

Piala Dunia terakhir diadakan di Rusia, di mana aktivisme queer sangat dibatasi di bawah undang-undang “propaganda gay” 2013 yang melarang promosi “hubungan seksual non-tradisional” kepada anak di bawah umur.

Terlepas dari popularitas sepakbola yang luar biasa di seluruh dunia, hanya beberapa pesepakbola pria yang pernah keluar sebagai homosexual, kebanyakan setelah pensiun untuk menghindari kemungkinan ejekan dari kalangan.

Pemain profesional pertama yang keluar saat masih bermain adalah Justin Fashanu dari Inggris pada tahun 1990, tetapi ia tidak pernah menemukan penerimaan dalam permainan dan gantung diri pada tahun 1998.

CERITA TERKAIT

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER In addition untuk mendapatkan akses ke The Philippine Every day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource url

Please follow and like us: