SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pique menyalip Ramos ke daftar top bek pencetak gol UCL


Pemain veteran Barcelona Gerard Pique menyamai rekor lama Liga Champions dengan mencetak satu-satunya gol dalam kemenangan 1-0 Rabu atas Dynamo Kiev, melepaskan umpan silang Jordi Alba untuk mengamankan poin pertama Barca dari kampanye penyisihan grup mereka.

Dalam mencetak gol, Pique menyamakan kedudukan dengan legenda Real Madrid Roberto Carlos sebagai bek dengan skor tertinggi dalam sejarah Liga Champions. Bek tengah berusia 34 tahun itu mencetak golnya yang ke-16 dalam kompetisi tersebut saat Barca mengalahkan Kiev, sehingga menyamai rekor yang dikumpulkan oleh mantan bek kiri Brasil itu.

Pencapaian Pique tidak diragukan lagi dibuat lebih manis dengan fakta bahwa ia juga bergerak di atas Sergio Ramos dalam daftar sepanjang masa, setelah berbagi tempat kedua dengan mantan rekan setimnya di Spanyol dan ElClasico musuh dengan masing-masing 15 gol (Streaming Barcelona vs. Real Madrid LANGSUNG 24 Oktober di ESPN+ di AS).

Dengan dua gol pertama datang untuk Manchester United selama kampanye mereka memenangkan Liga Champions 2007-08, Pique sejak itu mencetak 14 gol Eropa lebih lanjut untuk Barcelona – jumlah yang sama yang dicetak Ronaldinho untuk Catalans di kompetisi yang sama.

Gol-gol Pique menjadi jimat keberuntungan bagi Barca, yang tidak pernah kalah dalam 14 pertandingan Liga Champions di mana bek tengah itu mencetak gol. Dynamo Kiev, sementara itu, adalah pesona keberuntungan bagi Pique: tiga golnya di Liga Champions tercipta saat melawan tim Ukraina, termasuk yang pertama dalam karirnya (untuk Manchester United) dan dua yang terbaru bersama Barca.

Pique juga kini menjadi pencetak gol tertua Barca di Liga Champions (berusia 34 tahun 260 hari), melampaui rekor yang sebelumnya dipegang Sylvinho (34 tahun, 241 hari).

Pique sekarang berada di puncak daftar pencetak gol terbanyak sepanjang masa di Liga Champions. Dengan nama-nama besar dari beberapa era yang masuk dalam eselon atas, enam pencetak gol terbanyak berbagi 655 penampilan di kompetisi di antara mereka, dan tidak kurang dari 18 gelar.

– Cara menonton ElClasico di ESPN+ (AS)
– Panduan ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak (AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Roberto Carlos (16 gol dalam 128 penampilan)

Terkenal karena tendangan bebas dan serangan jarak jauhnya yang menakutkan, Roberto Carlos adalah pencetak gol reguler selama karirnya di Real Madrid, di mana ia memenangkan tiga Liga Champions.

Gerard Pique (16 gol dalam 124 penampilan)

Setelah pertama kali memenangkan Liga Champions sebagai pemain muda bersama Manchester United pada 2007-08, Pique telah menjadi bagian penting dari kompetisi untuk Barca, dengan siapa ia telah menambahkan tiga gelar lagi. Bek tengah ini juga tidak hanya mencetak sundulan standar dari bola mati, seperti yang dibuktikan oleh penyelesaian halus melawan Inter ini.

Ivan Helguera (15 gol dalam 84 penampilan)

Seorang pemain utilitas untuk Real Madrid selama bertahun-tahun, Helguera memenangkan Liga Champions dua kali dengan Los Blancos sebelum pindah ke Valencia. Golnya yang paling berkesan untuk Real mungkin adalah misil dari jarak 25 yard melawan Bayern Munich di babak penyisihan grup 1999-2000, meskipun sayangnya itu hanya hiburan dalam kekalahan 4-1.

Sergio Ramos (15 gol dalam 129 penampilan)

Satu-satunya bek di enam besar yang mencetak gol di final Liga Champions, Ramos sebenarnya telah mencetak dua gol dalam dua final terpisah selama masanya di Real Madrid. Gol-gol itu tercipta saat melawan rival sekota Atletico Madrid pada 2013-14 dan 2015-16 — yang pertama menjadi gol penyeimbang dramatis pada menit ke-93 yang membawa final ke perpanjangan waktu sebelum Real akhirnya mengklaim “La Decima” (mahkota Eropa ke-10 mereka). Ramos berharap dapat menambah jumlah golnya di Paris Saint-Germain, meskipun cedera sejauh ini menghalanginya melakukan debut untuk klub barunya.

Dani Alves (12 gol dalam 114 penampilan)

Alves memenangkan Liga Champions tiga kali bersama Barcelona, ​​​​mencetak jumlah gol yang mengesankan untuk bek kanan sebelum pergi, pertama ke Juventus dan kemudian Paris Saint-Germain. Bahkan di usia akhir 30-an, Alves masih tahu bagaimana mencapai target, seperti yang dibuktikan 10 golnya selama dua tahun di Sao Paulo.

Christian Panucci (11 gol dalam 76 penampilan)

Bek kanan internasional Italia yang terhormat mewakili AS Roma, AC Milan dan Real Madrid di Liga Champions dan memenangkan kompetisi dua kali dengan Rossoneri dan Los Blancos. Kemenangan pertama datang bersama Milan pada 1993-94 dan yang kedua diikuti sebagai bagian dari tim yang mengakhiri 1997-98.

.

Source link

Please follow and like us: