SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pratinjau El Clasico: Semua yang perlu Anda ketahui tentang Barcelona vs. Real Madrid


Minggu membawa edisi resmi ke-247 dari El Clasico, persaingan abadi antara raksasa LaLiga Barcelona dan Real Madrid (10:15 ET; streaming LANGSUNG di ESPN+). Meskipun masih terlalu dini untuk melihat satu pertandingan dalam konteks perebutan gelar secara keseluruhan — masing-masing pihak memiliki 30 pertandingan liga setelah akhir pekan ini — tidak pernah terlalu dini bagi keduanya untuk mendaratkan pukulan kritis satu sama lain dan membangun sedikit sedikit kegembiraan di tengah awal musim yang sulit.

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Akankah Barcelona mendapatkan kemenangan yang meningkatkan moral di kandang, atau akankah Real Madrid menambah kesengsaraan lebih lanjut untuk Ronald Koeman & Co., yang masih memproses keluarnya Lionel Messi di luar musim? Sam Marsden (Barcelona) dan Alex Kirkland (Real Madrid) dari ESPN memecah permainan dari perspektif taktis, melihat penampilan mereka, para pemain kunci, pertempuran kunci di sekitar lapangan dan hal-hal tak berwujud yang dapat membuat perbedaan.

Langsung ke: Panduan formulir | Berita tim/cedera | Prediksi XI | Pertarungan taktis | Pemain yang harus ditonton | Faktor-X | Prediksi


PANDUAN FORMULIR

Marsden: Barcelona telah memenangkan pertandingan back-to-back untuk pertama kalinya musim ini menuju ke Clasico, tapi itu tidak mengangkat suasana di Camp Nou. Ada sikap apatis di sekitar stadion, yang hanya setengah penuh, pada hari Rabu ketika Barca menindaklanjuti kemenangan 3-1 melawan Valencia dengan mengalahkan Dynamo Kiev 1-0 untuk mencatatkan poin pertama mereka di Liga Champions musim ini. Beberapa pendukung bahkan bersiul kepada para pemain saat mereka menutup pertandingan melawan Kiev.

Ketegangan di sekitar klub, yang memuncak saat satu kemenangan dalam enam pertandingan sebelum jeda internasional, telah sedikit mereda menyusul keputusan presiden Joan Laporta untuk secara terbuka mendukung pelatih Koeman, tetapi klub Catalan selalu hanya berjarak satu kekalahan dari krisis lain. .

– Cara menonton El Clasico di ESPN+ (AS)

Kirkland: Suasana di sekitar Real Madrid berubah dengan kemenangan 5-0 mereka di Liga Champions di Shakhtar Donetsk pada hari Selasa. Itu komprehensif, meskipun melawan oposisi yang buruk, dan dorongan kepercayaan diri yang besar menjelang bentrokan blockbuster hari Minggu. Sebelum itu, kita telah melihat beberapa euforia prematur yang dihasilkan oleh kemenangan awal yang besar — mengalahkan Celta Vigo 5-2 dan Real Mallorca 6-1 — yang dengan cepat menguap dengan tiga pertandingan berturut-turut tanpa kemenangan sebelum jeda internasional. Hasil imbang 0-0 dengan Villarreal dapat diterima, kekalahan kandang 2-1 dari Sheriff Tiraspol benar-benar tidak dapat diterima, dan cara tim merosot ke kekalahan datar 2-1 di tim Barcelona lainnya, Espanyol, bahkan lebih memprihatinkan.

Sudah tas yang sangat campuran, dengan alasan untuk optimisme dan pesimisme lainnya, tergantung pada preferensi Anda.

BERITA TIM: SIAPA YANG COCOK, SIAPA YANG TERLUKA

Marsden: Kembalinya Ansu Fati ke kebugaran dalam beberapa pekan terakhir telah mengurangi beban Memphis Depay dalam serangan. Setelah 10 bulan absen karena cedera lutut, ia mencetak gol saat kembali dari bangku cadangan melawan Levante pada bulan September dan sekali lagi dalam kemenangan Valencia minggu lalu, yang merupakan awal pertamanya sejak November lalu. Dia kembali ke bangku cadangan melawan Kiev, tetapi akan siap untuk Madrid.

Di tempat lain, Sergio Aguero masuk sebagai pemain pengganti dalam dua pertandingan terakhir dan sang striker bisa memberikan pengaruh dari bangku cadangan akhir pekan ini. Namun, sepertinya permainan akan datang terlalu cepat untuk Pedri dan Ronald Araujo. Pedri mengalami masalah paha, sedangkan Araujo mengalami cedera hamstring saat bermain untuk Uruguay pekan lalu. Jordi Alba juga diragukan tampil setelah mengalami cedera kaki pada Rabu. Martin Braithwaite dan Ousmane Dembele juga masih absen.

Kirkland: Pengembalian besar minggu ini vs Shakhtar adalah dari Ferland Mendy, yang membuat penampilan pertamanya sejak Mei. Itu berarti Carlo Ancelotti akhirnya bisa menurunkan bek kiri yang berpengalaman dan berdedikasi setelah bergantian antara Nacho, David Alaba dan pemain muda Miguel Gutierrez sejauh musim ini. Toni Kroos sudah kembali dari cedera pangkal paha, dengan tiga pertandingan di bawah ikat pinggangnya sekarang. Dia adalah pemain yang tidak selalu Anda hargai ketika dia berada di dalam tim, tetapi sangat dirindukan ketika dia keluar.

Keraguan paling signifikan adalah bek kanan Dani Carvajal, yang cedera betis baru-baru ini adalah yang terbaru dalam daftar panjangnya, dan dia baru saja kembali berlatih penuh. Isco dan Luka Jovic absen karena masalah jangka pendek, sementara Gareth Bale dan Dani Ceballos tidak akan kembali sampai bulan depan. Eden Hazard juga diragukan cedera, tapi bukankah dia selalu?

BAGAIMANA SETIAP TIM HARUS BERGARIS

Marsden: Kecuali jika dia memutuskan untuk beralih kembali ke formasi 3-5-2, yang terkadang menuai banyak kritik karena menyimpang dari filosofi klub, Koeman kemungkinan akan memilih tim yang sama yang mengalahkan Valencia 3-1 Minggu lalu. Itu berarti Sergi Roberto di bek kanan, dengan Sergino Dest melanjutkan peran sayap kanan bersama Ansu dan Memphis di lini serang.

Anggota tim lainnya mengisi dirinya sendiri: Marc-Andre ter Stegen, Gerard Pique, Eric Garcia, Alba, Sergio Busquets, Frenkie de Jong dan Gavi. Barca akan berusaha menguasai bola dan bermain di setengah lapangan Madrid, tetapi mereka harus melindungi diri mereka sendiri di belakang melawan kecepatan Vinicius saat istirahat.

Kirkland: Ancelotti adalah kategoris minggu ini. “Tim ini harus bermain [in a] 4-3-3,” katanya pada hari Senin. “Tidak ada cara lain.” Dia melanjutkan untuk menjelaskan bahwa percobaan 4-4-2 musim ini tidak meyakinkannya: para pemain tidak nyaman, dan tidak ada waktu untuk mengubah itu pada tahap musim ini.

Sebagian besar dari XI memilih sendiri: Thibaut Courtois di gawang; Alaba dan Eder Militao di bek tengah, dengan Mendy dan Nacho di bek sayap; lini tengah klasik Casemiro, Kroos dan Luka Modric; dan dua pemain terbaik tim tahun ini, Vinicius Junior dan Karim Benzema. Satu-satunya keraguan adalah apakah Ancelotti memilih Fede Valverde di sebelah kanan atau Rodrygo Goes. Valverde, opsi yang lebih konservatif, berada di bangku cadangan melawan Shakhtar, sementara Rodrygo tampil mengesankan dan mencetak gol.

Ancelotti menyarankan bahwa dia bermain sangat baik sehingga dia akan sulit untuk ditinggalkan. Jika pelatih merasa Barca ada di sana untuk dikalahkan, dia akan memilih pemain Brasil itu.

PERTEMPURAN TAKTIS

Marsden: Ancaman besar Barca akan datang dari sisi kiri. Alba dalam performa bagus melawan Kiev pada pertengahan pekan, menyiapkan gol, sementara Ansu, yang diposisikan di depannya, telah mulai bekerja setelah hampir satu tahun absen. Memphis, sementara itu, juga cenderung melayang ke kiri, di mana ia terhubung dengan baik dengan Ansu.

Dengan cederanya Carvajal, Barca mungkin melihat kelemahan di sisi kanan Madrid, terutama jika Ancelotti lebih memilih Rodrygo daripada Valverde, yang akan membuat Nacho lebih terbuka.

Kirkland: Ini semua tentang lini tengah. Jika Casemiro, Kroos dan Modric mendapatkan yang terbaik dari Busquets, de Jong dan Gavi, Madrid mendapatkan kemenangan. Mereka harus melindungi lini belakang Madrid yang berpotensi rapuh — Alaba luar biasa, tetapi Militao selalu terlihat mampu melakukan kesalahan di bawah tekanan — sambil memberi Benzema dan Vinicius platform untuk tampil di ujung yang lain. Lini tengah Madrid sangat berpengalaman, tetapi belum berubah menjadi “penuaan”, apalagi wilayah “melewatinya”, karena Modric terus menentang berlalunya waktu pada usia 36 tahun.

Casemiro menyukai permainan seperti ini — berharap dia terjebak di Gavi, ingin memancing reaksi dari anak muda yang pemarah itu — dan Kroos terlambat tampil dengan performa besar.

PEMAIN UNTUK DIPERHATIKAN

Marsden: Semua mata tertuju pada Ansu dalam beberapa pekan terakhir, tetapi Barca membutuhkan kinerja pertandingan besar dari penandatanganan musim panas Memphis. Pemain depan Belanda memulai musim dengan baik setelah tiba dengan status bebas transfer dari Lyon, tetapi penampilannya telah menurun sejak itu. Dia mencetak empat gol dalam 11 penampilan, tetapi belum mencetak gol dari permainan terbuka sejak 29 Agustus, dengan dua gol terakhirnya keduanya berasal dari titik penalti. Namun, meski jumlahnya tidak sesuai dengan penyerang Barca, penampilannya tidak terlalu buruk. Dia adalah pemain yang tidak berhenti berusaha dan mampu menjadi yang terbaik di zamannya.

Barca akan berusaha untuk mendapatkan bola kepadanya di sepertiga akhir dan, dari sana, dia akan berlari di lini belakang Madrid. Tanda-tanda awal menunjukkan bahwa dia dan Ansu memiliki pemahaman yang baik juga.

Kirkland: Benzema. Memang benar bahwa kampanye Ballon d’Or PR akhir-akhir ini luar biasa, tetapi ini bukan hanya omong kosong. Kasusnya solid: Benzema sekarang adalah pemain terbaik di LaLiga, dan salah satu yang terbaik di dunia. Dia mencetak gol liga musim ini sebanyak seluruh lini depan Barca (gabungan Memphis, Ansu, De Jong, Aguero dan Braithwaite), dan dia juga pemberi assist terbanyak di LaLiga. Dia seorang pemimpin, dan pusat di mana serangan Madrid berputar. Dia mampu mencetak semua jenis gol, dengan lebih banyak variasi permainannya daripada sebelumnya.

Memuncak pada usia 33, seorang pemain yang dulunya tampak menghindar dari sorotan sekarang tampaknya menikmatinya.

KARTU LIAR/X-FACTOR

bermain

1:20

Karim Benzema menjelaskan mengapa dia percaya El Clasico adalah pertandingan terbaik di klub sepakbola.

Marsden: Jika Koeman bertahan dengan sisi yang mirip dengan yang dipilih dalam dua pertandingan terakhir, elemen kejutan bisa diberikan oleh Dest. Dia memiliki kecepatan, trik, dan kepercayaan diri, dan setidaknya akan memberi Mendy sesuatu untuk dipikirkan. Bek kanan mungkin merupakan posisi jangka panjangnya tetapi dia memberikan keseimbangan di sayap saat ini untuk Barca, yang hanya membutuhkannya untuk menemukan produk akhir. Dia melewatkan dua peluang melawan Kiev tetapi, seperti yang diketahui oleh para penggemar tim nasional pria Amerika Serikat, dia lebih dari mampu memberikannya ketika itu penting.

Kirkland: Vinicius. Dia bukan senjata rahasia — transformasinya musim ini membuat semua orang membicarakannya — tapi dia benar-benar liar. Anda tidak tahu apa yang akan dia lakukan selanjutnya; dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan selanjutnya. Namun aspek permainannya yang membuatnya menjadi sosok yang menyenangkan di masa lalu, penyelesaian akhir yang luar biasa tidak konsisten, telah jauh lebih baik.

Dua gol hari Selasa di Shakhtar adalah contohnya. Gol keduanya menempatkan dia dalam situasi yang persis seperti yang sebelumnya dia frustrasi, tetapi kali ini, lari cepat melalui pertahanan diikuti oleh penyelesaian yang tepat, bukan tembakan yang salah. Langkah selanjutnya adalah memberikan secara konsisten selama satu musim.

RAMALAN

Marsden: Tidak ada tim yang sebagus lima tahun lalu, tetapi Madrid memiliki keunggulan dalam hal ini Clasico. Barca tidak hanya kesulitan musim ini, tetapi mereka belum pernah mengalahkan Madrid atau Atletico Madrid di LaLiga sejak Koeman mengambil alih. Barca 1-2 Madrid.

Kirkland: El Clasico adalah pertandingan besar yang jarang mengecewakan, dengan hanya dua hasil imbang 0-0 abad ini. Harus ada tujuan yang satu ini di kedua ujungnya. Saya akan memilih 2-2 yang menghibur.

.

Source link

Please follow and like us: