SanIsidro

sanisidrocultura.org

Rafael Nadal memecahkan rekor Grand Slam: Apakah debat KAMBING tenis putra berakhir?


Pada akhir pekan di mana NFL mulai mengucapkan selamat tinggal pada satu KAMBING, tenis putra dinobatkan sebagai yang terhebat — setidaknya untuk saat ini. Kemenangan Rafael Nadal di Australia Terbuka menempatkan dia di 21 gelar Grand Slam, satu di depan Roger Federer dan Novak Djokovic.

Ini setara dengan tenis menjadi yang pertama mencapai puncak Everest, atau mencapai Challenger Deep — Nadal sendirian, pada tingkat kesuksesan yang belum pernah dicapai orang lain dalam olahraga ini. Tapi ini adalah barometer kesuksesan yang menarik dan memecah belah: Debat KAMBING dalam tenis pria sangat subjektif dan melampaui detail gelar tunggal Grand Slam.

Kemenangannya lima established atas Daniil Medvedev ada di sana dengan kemenangan terbesar Nadal. Dia harus bangkit dari ketertinggalan dua established, dalam pertandingan di mana momentum berayun di antara keduanya, hanya untuk menemukan perlengkapan lain saat Medvedev mulai merasakan kerja keras dalam pertandingan tersebut. Forehand Nadal memang legendaris, tetapi ia telah membawa lebih banyak hal dalam permainannya. Meskipun rasa sakit dan nyerinya semakin meningkat, ia memaksa Medvedev berkeliling lapangan dengan pukulan drop shot dan pukulan forehand top rated-spin untuk meraih kemenangan 2-6, 6-7 (5), 6-4, 6-4, 7-5. Itu adalah tampilan yang menakjubkan dari daya tahan dan kecemerlangan taktis.

Pengejaran ke 21 sangat menarik.

Baik Federer (cedera lutut) dan Djokovic (deportasi) absen di Australia Terbuka ini, membuat Nadal memiliki kesempatan untuk lebih baik. Nadal yang telah kita lihat di Melbourne tidak sama dengan inkarnasi sebelumnya dari sang agung Spanyol dia sekarang dalam tahap berikutnya dalam evolusinya. Masing-masing dari Tiga Besar memiliki mantra dominasi — membentang di depan dua lainnya. Federer melakukan pukulan terakhirnya pada 21 di remaining Wimbledon 2019, tetapi kalah dari Djokovic.

Baru-baru ini, Djokovic muncul sebagai yang paling mungkin mencapai 21 terlebih dahulu, dengan AS Terbuka tahun lalu tampak seperti Djokovic yang kalah. Saat itu pada bulan Agustus, Nadal mengundurkan diri karena masalah kaki kronis (yang dialaminya sejak 2005), sementara Federer absen karena cedera lutut yang membuatnya absen sejak Wimbledon. Jadi Djokovic berlari bersih pada 21 di New York, hanya untuk kalah di remaining dari Medvedev.

Kemenangan bagi Medvedev itu adalah yang kedua kalinya dalam 19 final besar terakhir dimana seseorang di luar Tiga Besar berhasil merebut gelar Slam, di tengah hampir 20 tahun dominasi dalam olahraga tersebut. Sementara para pemain telah datang dan pergi, trio ini mempertahankan olahraga itu luar biasa.

Ketika Nadal menerobos pada tahun 2003, Federerlah yang dominan, karena legenda Swiss itu mengambil 12 dari kemungkinan 20 dari 2003 hingga 2007. Kemudian datang mantra luar biasa Nadal dari 2008 hingga 2010, saat ia memenangkan enam Slam — termasuk itu ultimate Wimbledon 2008 yang luar biasa melawan Federer — sementara Federer mencetak empat gol.

Djokovic memenangkan yang pertama selama beberapa tahun ini, Australia Terbuka 2008, dan keseimbangan kekuatan jatuh ke arahnya dari 2011 hingga 2016, saat ia memenangkan 11 Slam untuk Federer satu dan Nadal lima. Cedera Nadal semakin menyulitkan pada 2015 dan 2016, namun ia kembali memenangkan empat Prancis Terbuka dari 2017 hingga 2020 dan peringkat 20 di Roland Garros pada 2020.

Sementara Nadal sekarang duduk satu Slam di depan dua sparring partnernya, pendukung mereka akan melihat statistik yang berbeda untuk membuktikan GOAT-ness mereka. Federer memiliki kemenangan terbanyak di period Terbuka dengan 369, sedangkan Djokovic 323, dan Nadal 298. Sementara pendukung Djokovic akan memberi tanda bintang pada kemenangan Nadal ini di Melbourne karena ketidakhadiran paksa Djokovic.

Nadal telah mengecilkan pentingnya mencapai 21 di depan Federer dan Djokovic, bahkan ketika dia sering ditanya tentang pentingnya kemenangan di Australia. Alih-alih, Nadal yang baru berfilosofis ini, yang baru tujuh minggu lalu bertanya-tanya apakah dia harus pensiun, sangat ingin mengambil pandangan ribuan mil dari mantra dominasi ini. Alih-alih memberi isyarat pada dirinya sendiri, dia lebih suka berbicara tentang mereka bertiga, hampir seperti penembak tenis itu sendiri. Mereka telah mendorong satu sama lain di berbagai tahap — masing-masing dengan persaingan mereka sendiri satu sama lain — tapi sekarang lebih seperti mereka berada di luar sana sendirian, masing-masing berjuang sendiri dan menjaga cahaya tetap berkelap-kelip melalui awan masa pensiun.

“Saya tidak percaya bahwa kebahagiaan saya, kebahagiaan masa depan saya tergantung pada apakah saya mencapai satu Grand Slam lebih banyak dari yang lain atau jika yang lain mencapai lebih banyak Grand Slam dari saya,” kata Nadal setelah mengalahkan Denis Shapovalov di perempat closing. “Fakta bahwa kami setara pada usia 20, kami berbagi bagian yang luar biasa dari sejarah olahraga kami, dan bagi saya itu adalah kehormatan nyata untuk menjadi bagian dari itu, tanpa diragukan lagi.”

Dia menambahkan: “Mari kita nikmati situasi yang kita lakukan, kita masing-masing, kita melakukan hal-hal yang sangat istimewa dalam olahraga kita. Mari kita nikmati itu. Tidak peduli hal lain.”

Nah, hal lain sekarang telah terjadi pada Nadal saat dia mengambil No. 21, tetapi dia akan memperlakukan kemenangan Grand Slam ini secara terpisah. Setelah berjuang kembali dari cedera kaki 16 tahun dan absen enam bulan untuk melampaui harapan terbesarnya di Melbourne, ia lebih suka melihat kemenangan ini dengan latar belakang pemulihannya baru-baru ini, daripada sebagai bagian dari teka-teki 21 keping. Ini adalah kemenangan yang membingungkan bagi Nadal — di ultimate Grand Slam terlama kedua dalam sejarah — tetapi saat ia melemparkan dua pukulan selebrasi dan berlutut, penahan di masa sekarang inilah yang membuat Nadal terus melaju di Melbourne, tidak pernah sekalipun membicarakan peluangnya.

“Tentu saja, semua orang mengenal saya, dan saya akan selalu mencoba yang terbaik,” katanya jelang remaining. “Target saya sekarang adalah menang. Selalu dengan semangat kompetitif yang saya miliki… itu adalah DNA pribadi saya. Tapi entah kenapa, saya tidak tahu, jadilah diri saya apa adanya dan bisa memiliki kesempatan untuk berkompetisi di amount ini, ini adalah energi positif bagi saya untuk terus maju, karena pada akhirnya, dan sangat jujur, bagi saya jauh lebih penting untuk memiliki kesempatan bermain tenis daripada memenangkan 21.”

Dan mentalitas inilah yang membuat ketiganya berada di depan kelompok pengejaran. Mereka telah melalui tahap transisi dominasi dalam olahraga, tetapi sementara kesempatan untuk menonton ketiganya di kompetisi yang sama menjadi semakin langka, ketika mereka dalam performa terbaik, mereka jauh dan jauh dari yang terbaik di dunia.

Dan untuk saat ini, dengan Prancis Terbuka yang akan datang — tempat yang telah menjadi rumah kedua Nadal — jika kakinya bertahan, maka ada kemungkinan Nadal akan maju selangkah lagi ke No. 22 dan selanjutnya memperkuat kredensialnya sebagai putra. tenis GOAT untuk saat ini, di Grand Slam saja.

Source backlink

Please follow and like us: