SanIsidro

sanisidrocultura.org

Remaining Liga Champions Wanita: Barcelona, ​​Lyon berjuang untuk position sebagai pembangkit tenaga listrik Eropa


Ketika Barcelona melangkah ke lapangan di Groupama Arena tiga tahun lalu di Budapest untuk ultimate Liga Champions Wanita UEFA pertama mereka, mereka adalah tim yang tidak diunggulkan, yang diperkirakan bukan tandingan Olympique Lyonnais. Narasi ditetapkan: raksasa Eropa (Lyon) bentrok dengan anak baru di blok (Barcelona) yang harus belajar dari kesalahan mereka. Pertandingan dimainkan seolah-olah mengikuti skrip yang sama.

Gelandang bintang Lyon Dzsenifer Marozsán membuka skor hanya lima menit, menyenangkan penonton di kota kelahirannya, dan dari sana Barcelona mulai melipat ke dalam diri mereka sendiri dengan setiap gol berikutnya. The Catalans tidak membungkuk, tapi permainan presisi Lyon membuat mereka terlihat seperti amatir, berkali-kali malam itu, pertahanan Barcelona robek terbuka lebar.

Kemudian manajer Lluís Cortés kemudian menyarankan bahwa hanya mencapai last adalah hadiah Barcelona di akhir tantangan Liga Champions, sebuah komentar yang tampaknya membantu menjelaskan kinerja buruk Barcelona, ​​kekalahan 4-1 dari Lyon yang tidak pernah benar-benar diragukan.

Itu adalah kemudian. Perasaan di sekitar Barcelona sekarang tidak bisa lebih berbeda saat mereka memulai final Liga Champions hari Sabtu di tempat yang sangat berbeda. Juara tujuh kali Lyon tetap menjadi pembangkit tenaga listrik dan bukan tim yang bisa diremehkan, tetapi sejak kekalahan Barcelona pada 2019, tim Catalan telah menempa jalannya dan mengganggu keseimbangan kekuatan di Eropa. Jalan masing-masing tim ke last Turin akhir pekan ini sangat berbeda, tetapi keduanya akan merasa memiliki sesuatu untuk dibuktikan dalam mengamankan gelar Eropa.

Dua tahun setelah penghinaan Barcelona 2019 mungkin adalah yang paling penting bagi Blaugrana. Didorong oleh kekecewaan kekalahan dari Lyon itu, mereka memperkuat baik di dalam maupun di luar lapangan untuk akhirnya merebut kembali gelar Spanyol di musim 2019-20 yang terpotong setelah lima tahun tanpa trofi. Sebuah gelar berturut-turut diikuti saat Barcelona benar-benar mulai melenturkan otot mereka, dan kenaikan mereka ke puncak elit Eropa dikonfirmasi dengan gelar Liga Champions perdana mereka musim lalu.

Sementara itu, dua tahun terakhir bagi Lyon, yang begitu angkuh di Hungaria, diselingi oleh goyangan yang tidak seperti biasanya. Manajer Reynald Pedros pergi setelah berakhirnya musim 2018-19, penggantinya Jean-Luc Vasseur bertahan kurang dari dua musim meskipun memenangkan treble domestik dan satu lagi gelar Liga Champions dalam satu-satunya musim penuhnya bersama klub. Namun ada sesuatu yang hilang. Gelar liga diberikan setelah musim diselesaikan lebih awal karena pandemi, tetapi perlombaan terasa jauh dari selesai ketika Fédération Française de Football mengumumkan Les Fenottes juara.

Sementara Lyon telah menunjukkan dominasi luar biasa mereka sebagai tim di Budapest, Ada Hegerberg bersinar sedikit lebih terang dari rekan satu timnya — permata di mahkota Lyon, penampilannya menunjukkan penyerang di puncak permainannya. Pertandingan ditentukan oleh golnya, tetapi bahkan lebih dari itu, pemain Norwegia itu menjalani klinik selama 90 menit dan mengingatkan semua orang bahwa dia masih salah satu yang terbaik di dunia. Ketika Lyon kehilangan Hegerberg karena cedera ACL pada awal 2020, tidak ada yang bisa memperkirakan bahwa dia akan absen selama 20 bulan, tetapi ketidakhadirannya hanyalah bagian dari goyangan OL.

Tim masih menemukan cara untuk menang, tetapi sering kali terlihat putus-putus di bawah Vasseur, dan bahkan ketika ia digantikan oleh Sonia Bompastor, perlu waktu sebelum para pecinta sepak bola Eropa mulai terlihat seperti diri mereka yang dulu lagi baru-baru ini.

Kemenangan meyakinkan 4- Barcelona atas Chelsea di final Liga Champions tahun lalu mengukuhkan mereka sebagai ratu baru Eropa di benak orang-orang di sekitar olahraga, tetapi jalan menuju last musim ini kurang bergema dan membutuhkan navigasi yang cermat. Seringkali musim Liga Champions ini, Barcelona terpaksa mengandalkan momen brilian individu untuk membantu mereka melalui permainan sulit, terutama ketika mereka bangkit dari ketinggalan untuk memenangkan leg pertama perempat closing melawan Genuine Madrid.

Terakhir kali keluar dalam kompetisi, tandang ke Wolfsburg, Barcelona menunjukkan performa terburuk mereka sejak closing tahun 2019. Tim tidak mampu menghadapi pers She Wolves, dan dasi yang seharusnya tidak pernah dipertanyakan mulai mendapatkan sedikit tidak nyaman di Volkswagen Arena. Sayangnya, penyelesaian akhir yang buruk dari Wolfsburg sendiri membuat para penggemar gagal menyelesaikannya di tribun.

Kesalahan defensif tidak hanya terbatas pada satu sisi hasil imbang, dengan Lyon masih mencari tahu sendiri di bawah Bompastor pada awal musim. Anugerah yang menyelamatkan adalah kembalinya Hegerberg serta penampilan tegas dari bintang Amerika yang sedang naik daun Catarina Macario. Setelah menderita kekalahan penyisihan grup dari Bayern Munich, Lyon menerima kekalahan kedua mereka musim ini oleh Juventus di perempat remaining dan harus membalikkan keadaan di kandang pada minggu berikutnya. Melawan PSG di semifinal, rival sengit berjuang melawan satu sama lain, dua pertandingan 90 menit penuh dengan kesalahan sendiri dan kesalahan yang tidak biasa.

Jika last Liga Champions tiga tahun lalu adalah tentang kecemerlangan Lyon vs . kenaifan Barcelona, ​​kesalahan yang dibuat keduanya di kompetisi Eropa musim ini entah bagaimana menjadi petang di lapangan. Meskipun sejarah mereka sangat menguntungkan di Liga Champions, untuk pertama kalinya dalam waktu yang sangat lama, Lyon tidak menuju ke remaining sebagai favorit langsung. Demikian juga, sejarah lemah Barcelona melawan Lyon menghentikan mereka dari mengklaim tag favorit.

Final hari Sabtu kemungkinan akan dimenangkan oleh tim yang bisa menguasai bola lebih baik, dan memberikan kerusakan paling besar ketika peluang diberikan kepada mereka. Dibiarkan membuat kerusuhan di Budapest tanpa penanda yang bisa mendekatinya, Hegerberg akan mencari penampilan bintang lima lainnya untuk memperkuat kembalinya dia ke performa terbaiknya sebelum cedera, sama seperti bintang Barcelona, ​​Alexia Putellas, akan berusaha berlari. pertunjukan untuk sisinya. Untuk itu, kemampuan lini tengah Catalan — Putellas, bersama Aitana Bonmatí dan Patri Guijarro — untuk menahan bola dari Lyon akan menjadi kunci jika mereka akhirnya ingin mengalahkan raksasa Prancis itu.

Bahkan dengan dua manajer yang berbeda di ruang ganti pada hari Sabtu, bersama dengan beberapa wajah yang berbeda di kedua tim, pengalaman Barcelona sejak closing 2019 menonjol sebagai perbedaan terbesar datang ke pertandingan, dan itu tidak mungkin diputuskan oleh turun minum seperti yang satu itu. dulu. Baik Barcelona dan Lyon memasuki bentrokan ini sebagai pesaing yang sah, meskipun masing-masing melewati perjuangan mereka sendiri di sepanjang jalan.

Ini bukan trofi Liga Champions pertama bagi kedua tim — Barcelona memiliki satu berbanding tujuh milik Lyon — tetapi bagi Lyon, itu akan membuktikan bahwa mereka tetap menjadi kekuatan besar seperti sebelumnya, sementara bagi Barcelona itu akan semakin membuktikan kebangkitan mereka ke Liga Champions. atas sejak kekecewaan tiga tahun lalu adalah untuk jangka panjang.

Source link

Please follow and like us: