SanIsidro

sanisidrocultura.org

Saatnya Atlanta Braves untuk bergerak maju


ATLANTA — Setiap tiga hari ke depan, sebuah stadion bisbol akan meredupkan lampunya, ribuan orang akan menyalakan lampu senter di ponsel mereka dan mereka akan terlibat dalam ritual yang sangat ahistoris, bermasalah secara fundamental, dan sama sekali tidak perlu. Tomahawk chop, yang dicap karet awal minggu ini oleh komisaris bisbol, akan disiarkan di layar di seluruh Amerika Serikat dan di seluruh dunia, dan itu akan berfungsi sebagai pengingat bahwa untuk semua kemajuan yang dibuat dalam memberantas simbolisme Indian Amerika yang tidak perlu, itu tetap tertanam dalam olahraga.

Pada hari Selasa, Main League Baseball menyampaikan penegasan chop yang lemah dan bermulut tepung, makanan pokok di pertandingan Atlanta Braves, yang mengandalkan celah logika seukuran ngarai dan melambangkan ekor yang mengibaskan anjing. Dan saat Truist Park menjadi tuan rumah Braves dan Houston Astros di Activity 3, 4 dan 5 Entire world Collection akhir pekan ini, kerumunan mayoritas kulit putih akan memadati stadion di tengah pinggiran kota, menekuk lengan mereka 90 derajat dari vertikal ke horizontal dan berteriak menentang mereka yang melihatnya apa adanya.

Yang, tentu saja, sesuatu yang ditakdirkan untuk pergi, seperti nama mantan Tim Sepak Bola Washington, emblem Ketua Wahoo, dan banyak contoh citra penduduk asli Amerika lainnya dalam olahraga. Hal itulah yang membuat posisi komisaris Rob Manfred begitu membingungkan. Untuk melihatnya mencoba menjelaskan mengapa MLB mendukung pemotongan itu berarti melihat pretzel antropomorfik memutar dirinya secara authentic time.

“Itu tergantung pada cara masyarakat memandang gerakan itu, dan di Atlanta mereka telah melakukan pekerjaan yang hebat dengan penduduk asli Amerika,” kata Manfred. “Saya pikir komunitas penduduk asli Amerika adalah kelompok yang paling penting untuk memutuskan apakah itu pantas atau tidak, dan mereka sangat mendukung.”

Manfred mengacu pada Eastern Band of Cherokee Indians, sebuah suku yang berbasis di Carolina Utara dengan siapa Braves mengatakan selama satu setengah tahun terakhir mereka telah “mengembangkan hubungan kerja budaya … yang telah menghasilkan tindakan yang berarti.” Tindakan itu termasuk Malam EBCI pada 17 Juli dan pembentukan Kelompok Kerja Penduduk Asli Amerika.

Itu juga termasuk tentang wajah lengkap oleh kepala Band Timur. Minggu ini, Richard Sneed mengatakan kepada Connected Press: “Saya tidak tersinggung oleh seseorang yang melambaikan tangan pada pertandingan olahraga.” Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa chop adalah “masalah kita yang paling kecil,” dibandingkan dengan kejahatan dan kemiskinan di masyarakat adat, seolah-olah menyingkirkan chop dan jelas lebih dalam, masalah yang lebih penting entah bagaimana saling eksklusif. Ini adalah Richard Sneed yang sama yang, ketika ditanya oleh Atlanta Journal-Constitution tentang pemotongan pada Oktober 2019, sebelum mengembangkan kemitraan yang lebih kuat dengan Braves, mengatakan: “Itu sangat stereotip, seperti Hollywood jadul.

“Ayo men. Ini tahun 2020. Ayo kita lanjutkan. Cari yang lain.”

Tak tergoyahkan, ya?

Bahkan jika kita menerima anggapan Manfred bahwa suku-suku lokal menyetujui pemotongan itu, gagasan bahwa hanya suku-suku dalam radius tiga jam dari Atlanta yang layak untuk didengarkan adalah munafik ketika permainan itu disiarkan ke penonton nasional. Dua tahun lalu, ketua lama Muscogee (Creek) Nation James R. Floyd mengatakan nyanyian itu “mengurangi penduduk asli Amerika menjadi karikatur.”

Suara Floyd penting, meskipun dia bukan bagian dari suku terdekat, karena suatu saat dia pasti pernah. Ada 574 suku asli yang diakui secara federal. Tidak ada yang ada di Georgia. Bagian yang sangat menjijikkan dari desakan Braves untuk mempertahankan posisi dan dukungan liga adalah perlakuan menjijikkan terhadap orang Indian Amerika di Georgia. Ribuan Creek tanah mereka di Ga dicuri selama awal 1830-an. Lima tahun kemudian, lebih dari 16.000 orang Cherokee dipindahkan secara paksa dari Ga dan dibuang ke Trail of Tears, sembilan negara bagian, berjalan sejauh 1.200 mil ke tanah baru mereka di Oklahoma. Ribuan meninggal.

Satu suku di Wisconsin, Forest County Potawatomi, memiliki kasino di wilayah Milwaukee yang lebih luas. Selama bertahun-tahun, suku tersebut memiliki papan nama di dinding kiri lapangan di American Spouse and children Area untuk memasarkan kasinonya — kecuali ketika Braves atau Cleveland Indians datang ke kota, seperti yang dilakukan Atlanta dalam seri divisi tahun ini. Iklan, yang menghiasi dinding untuk seri 11 rumah Brewers sebelum NLDS, tidak terlihat di mana pun.

“Masalah kata-kata dan simbol penduduk asli Amerika yang digunakan sebagai nama tim atau maskot adalah masalah yang telah ditentang oleh banyak suku selama bertahun-tahun,” kata Potawatomi dalam sebuah pernyataan kepada Milwaukee Journal-Sentinel pada 2018. “Sebagai bisnis yang dimiliki dan dioperasikan. oleh pemerintah suku, ini adalah keputusan yang kami buat untuk mendukung dan membangun advokasi itu.”

Jika bukan Cherokee maka itu adalah Creek, dan jika bukan Creek maka itu adalah Potawatomi, dan jika bukan Potawatomi maka itu adalah Kongres Nasional Indian Amerika, yang, dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, menyerukan Fox, the Entire world Penyiar serial, “untuk menahan diri agar tidak menunjukkan ‘tomahawk chop’ saat dipertunjukkan selama pertandingan Seri Dunia yang disiarkan secara nasional di Atlanta.”

Sebelum ada yang menganggap ini sebagai massa atau membatalkan budaya, mungkin lihat situs net keadilan sosial MLB sendiri, yang menyertakan panduan untuk “bercakap-cakap tentang ras.” Dua poin pertama:

Pimpin dengan empati.
Dengarkan dan akui tanggapan dan perasaan.

Enam bulan lalu, MLB mempraktikkan prinsip-prinsip itu ketika menarik All-Star Sport dari Atlanta atas ketidaksepakatan yang gencar dari Braves setelah reaksi terhadap undang-undang pemungutan suara yang lebih ketat di Ga. Itu melakukan hal yang sama dalam gerakan Black Life Issue di seluruh liga pada Hari Pembukaan 2020. Terlepas dari tujuan yang diinginkan Manfred untuk tetap “apolitis”, liga, dalam beberapa kasus, tidak takut menjadi politis.

Itu tidak pernah bersedia untuk melakukannya pada masalah ini di Atlanta. Dan pemotongan terus ada hanya karena dimulai pada tahun 1991 dan bertepatan dengan bagian yang mulia dari sejarah waralaba, dekade booming di mana Braves memenangkan kejuaraan dan mulai menjalankan 14 gelar divisi berturut-turut. Bagi para penganutnya, ini adalah pusaka pada masa itu, sesuatu yang mereka romantiskan. Percaya sesuatu itu regular tidak membuatnya standard. Umur panjang dan kebenaran tidak selalu berjalan paralel. Seringkali, sebaliknya: Keduanya adalah components yang terbukti benar untuk membiarkan masalah bermetastasis.

Dan itulah yang terjadi minggu ini. The Braves belum pernah ke Entire world Series sejak 1999. Dunia telah berubah. Masyarakat adat dapat menggunakan pengeras suara media sosial untuk memperkuat perspektif mereka. The Cleveland Guardians, ingat, adalah Cleveland Indians sampai sebulan yang lalu. Bertahun-tahun tekanan meningkat, Cleveland menyadari perlunya perubahan nama, dan dengan demikian memulai transformasi yang setiap orang akan terbiasa lebih cepat daripada nanti.

Kami tahu ini karena kami telah melihatnya. Selama beberapa dekade, Braves mempekerjakan maskot Indian Amerika bernama Main Noc-A-Homa. Dia mengenakan hiasan kepala dan menari di gundukan pelempar dan meringkuk di teepee dan merayakan dwelling run dengan sinyal asap dan menghembuskan api. Pada tahun 1985, ia juga melewatkan tiga acara untuk tim dan mengaku memukul banyak wanita di tempat kerja. Alih-alih menyusun kembali peran setelah karyawan tersebut dipecat, Braves mempensiunkan karakter tersebut.

Lebih dari 35 tahun yang lalu, Atlanta Braves menyadari ada yang salah dan memperbaikinya. Penolakan untuk melakukannya sekarang terasa aneh, seperti campuran keangkuhan dan kepengecutan. Pada tahun 1985, tim bersedia membimbing penggemar ke tempat yang tepat. Sekarang tidak, dan MLB tampaknya menolak untuk mengamanatkannya.

Ini adalah keniscayaan potongan itu pergi, sama seperti itu akan pergi di pertandingan Kansas City Chiefs, sama seperti itu akan pergi, akhirnya dan mungkin terakhir, di tempat itu dimulai, Universitas Negeri Florida, di mana suku Seminole menawarkan berkahnya untuk memotong di Stadion Doak Campbell.

Sampai itu terjadi, tim akan menjajakan argumen kosong yang sama dengan yang dilakukan Tim Sepak Bola Washington sebelum menjatuhkan nama sebelumnya, dan penggemar akan memperlakukan hak mereka untuk berpartisipasi dalam nyanyian atau menggunakan nama panggilan seolah-olah itu adalah sesuatu yang penting sambil menutup mata terhadap masalah aktual dalam masyarakat adat, di mana kemiskinan dan kekerasan terhadap perempuan dan pendidikan yang buruk membuat penduduk asli Amerika sangat rentan.

Hal yang paling membuat frustrasi tentang chop adalah betapa mudahnya untuk berhenti. Itu akan menjadi isyarat kecil. Itu tidak akan memperbaiki masalah generasi apa pun yang memengaruhi orang Indian Amerika. Tapi itu akan, untuk banyak, mengembalikan setidaknya sedikit martabat kepada orang-orang yang telah mengambil begitu banyak dari mereka.

Ketika itu akhirnya terjadi, kami tahu perjalanan yang akan dilakukan para penggemar Braves, karena kami telah melihatnya sebelumnya. Pertama, penolakan dan kemarahan. Mereka akan menawar, mereka akan merasa tertekan dan akhirnya mereka akan menerimanya, karena penggemar tidak pergi ke permainan hanya untuk memotong. Mereka pergi untuk menonton tim yang mereka cintai, chop atau no chop, dan siapa pun yang lebih suka memotong daripada Ronald Acuña Jr., Freddie Freeman, dan Ozzie Albies jelas memiliki selera yang buruk.

Itulah yang membuat taktik Manfred pada hari Selasa begitu memukau. Dia memiliki waktu 30 tahun untuk memikirkan hal yang tepat untuk dikatakan tentang chop, dan tesis utamanya adalah: Tim membuat pilihan mereka sendiri (meskipun sebenarnya tidak) dan orang Indian Amerika di wilayah tersebut sepenuhnya mendukung chop (meskipun mereka pasti tidak).

“Komunitas penduduk asli Amerika di wilayah itu sepenuhnya mendukung application Braves, termasuk chop,” kata Manfred. “Bagi saya, itu semacam akhir dari cerita.”

Sepenuhnya mendukung. Kedengarannya sama meyakinkannya dengan dukungan yang tak tergoyahkan.

Setidaknya Manfred mengatakan yang sebenarnya tentang satu hal. Akhir cerita akan datang. Suara yang Anda dengar minggu ini yang berasal dari Truist Park akan terdengar seperti tomahawk chop, tetapi pada kenyataannya itu akan menandai awal dari derik kematiannya. Potongan tidak lama untuk Atlanta, dan, dengan sedikit keberuntungan, tidak lama untuk dunia olahraga.

Ayolah teman-teman. Ini tahun 2021. Mari kita lanjutkan. Temukan sesuatu yang lain.

.

Resource link

Please follow and like us: