SanIsidro

sanisidrocultura.org

Serikat pekerja WNBA mengutuk penggulingan Roe v. Wade



Asosiasi Pemain WNBA bereaksi terhadap keputusan Mahkamah Agung Amerika Serikat untuk membatalkan hak konstitusional seorang wanita untuk aborsi dengan berfokus pada hak suara dan mendesak orang untuk “memilih seperti hidup kita bergantung padanya. Karena mereka melakukannya.”

Dalam sebuah pernyataan, WNBPA mengatakan, “Keputusan ini menunjukkan cabang pemerintahan yang sangat tidak berhubungan dengan negara dan rasa martabat manusia.”

“Kita harus menyadari bahwa ketika kita memberikan suara, itu adalah untuk memilih pejabat dan menghubungkan titik-titik dengan kebijakan dan undang-undang yang sejalan dengan nilai-nilai kita,” kata WNBPA.

Mahkamah Agung pada hari Jumat memberikan suara 5-4 untuk membatalkan Roe v. Wade, sebuah keputusan yang diperkirakan akan mengarah pada larangan aborsi di sekitar setengah negara bagian. Putusan itu muncul lebih dari sebulan setelah bocornya draf pendapat Hakim Samuel Alito yang menunjukkan pengadilan siap untuk mengambil langkah penting ini, dan didukung oleh mayoritas konservatif pengadilan.

Alito, yang menulis opini terakhir, menulis bahwa keputusan awal tahun 1972 tentang Roe dan keputusan tahun 1992 yang menegaskannya kembali (Planned Parenthood vs. Casey) adalah “salah pada hari-hari keputusan itu diputuskan dan harus dibatalkan.”

Alito menulis bahwa kewenangan untuk mengatur aborsi ada pada cabang politik pemerintah dan bukan pengadilan. Keputusan menyerahkannya kepada negara bagian.

“Oleh karena itu, kami berpendapat bahwa Konstitusi tidak memberikan hak untuk aborsi. Roe dan Casey harus dikesampingkan, dan kewenangan untuk mengatur aborsi harus dikembalikan kepada rakyat dan wakil-wakil mereka yang terpilih,” tulis Alito.

Hakim Neil Gorsuch, Brett Kavanaugh, Amy Coney Barrett dan Clarence Thomas bergabung dengan mayoritas. Ketua Hakim John Roberts memilih untuk menegakkan undang-undang Mississippi yang melarang aborsi setelah 15 minggu dan mendorong kasus tersebut ke Mahkamah Agung, tetapi tidak memilih untuk membatalkan Roe.

Putusan itu diperkirakan akan mengarah pada larangan aborsi di sekitar setengah negara bagian, beberapa segera dimulai.

Tiga dari hakim pengadilan liberal menulis dalam perbedaan pendapat bersama bahwa keputusan itu akan membawa “kesedihan” bagi jutaan wanita Amerika yang akan kehilangan “perlindungan konstitusional yang mendasar.” Pernyataan WNBPA mengatakan bahwa larangan aborsi “dapat menyebabkan tingkat kematian ibu yang lebih tinggi sambil menghilangkan hak atas kebebasan reproduksi untuk semua orang.”

Pada bulan September, sejumlah atlet wanita terkemuka, termasuk bintang sepak bola Megan Rapinoe dan pemain bola basket Diana Taurasi dan Sue Chicken, bergabung dengan 500 atlet dan kelompok yang menandatangani briefing teman di hadapan hakim. Rombongan itu terdiri dari 26 atlet Olimpiade, 73 atlet profesional, dan berbagai asosiasi atlet. Mereka berpendapat bahwa hak aborsi telah membantu pertumbuhan olahraga perempuan dan menyatakan keprihatinan bahwa atlet masa depan akan menderita tanpa perlindungan tersebut.

Putusan yang banyak ditunggu-tunggu itu, yang disambut oleh kaum konservatif pro-kehidupan, dikecam oleh sejumlah atlet terkemuka di media sosial.

Legenda tenis Billie Jean King menulis: “Keputusan ini tidak akan mengakhiri aborsi … ini adalah hari yang menyedihkan di Amerika Serikat.”

Tulis penjaga Portland Trail Blazers Josh Hart: “Kepada para wanita di negara ini … saya minta maaf.”

Informasi dari The Connected Push termasuk dalam laporan ini.

Supply link

Please follow and like us: