SanIsidro

sanisidrocultura.org

Tidak ada hujan di parade kemenangan Bubba Wallace


Bubba Wallace sekarang menjadi pemenang balapan Seri Piala NASCAR. Berurusan dengan itu.

Dia melakukannya Senin sore di Talladega Superspeedway, tempat yang bagus untuk semua arena pacuan kuda. Dia melakukannya dalam acara yang dipersingkat hujan, omong kosong dari semua strategi balapan. Dia melakukannya dengan mengemudi untuk tim baru yang dimiliki bersama oleh pemain bola basket terhebat yang pernah hidup, meskipun didukung oleh raksasa teknis Toyota dan Joe Gibbs Racing.

Wallace merayakan kemenangan dengan menangis, dengan melompat-lompat seperti anak kecil dan dengan melontarkan kata-kata kasar yang keras di siaran langsung televisi nasional. Dan tidak ada seorang pembenci yang membebani pikirannya, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha.

“Ini untuk semua anak di luar sana yang ingin memiliki kesempatan, apa pun yang ingin mereka capai dan menjadi yang terbaik dalam apa yang ingin mereka lakukan,” kata Wallace sambil berdiri di pit street yang diguyur hujan beberapa saat setelah NASCAR menggelar balapan. dengan 71 lap tersisa dan kegelapan membayangi. “Kamu akan melewati banyak banteng—. Tapi kamu harus selalu tetap setia pada jalanmu dan tidak membiarkan omong kosong menguasaimu. Tetap kuat, tetap rendah hati, tetap lapar. Ada banyak kali saya ingin menyerah. Tapi Anda mengelilingi diri Anda dengan orang yang tepat dan saat-saat seperti inilah yang Anda hargai.”

Untuk setiap tweet ucapan selamat yang diposting Senin sore dan sepanjang malam, ada jumlah yang sama dari tanggapan berani dari couch. Yang terakhir mencoba untuk mengabaikan apa yang baru saja terjadi dengan mengangkat semua yang disebutkan di atas sebagai kerugian, mencoba untuk mempersingkat momen. Mereka juga memberikan bonus tambahan yang sangat mudah diprediksi untuk memperdebatkan apa itu jerat atau bukan, menggali teori konspirasi yang ditulis media sosial dan apa pun gambar gua electronic lainnya yang bisa mereka tulis.

Masalahnya, William Darrell Wallace Jr. tidak peduli apa yang Anda pikirkan. Dia tidak tertarik dengan pendapat licik Anda tentang sejarah olahraga motor yang dia dan timnya buat di akhir lemparan Talladega Senin sore yang tertunda cuaca dan disingkat cuaca. Tidak peduli seberapa banyak Anda males-tweet dan memposting dan berteriak, Anda mungkin juga mengarahkan pengeras suara ponsel cerdas Anda ke lemari kosong.

Wallace tidak mendengarkannya. Dia pasti tidak membacanya. Tidak, kecuali dia mencari tawa larut malam karena dia masih memeluk piala balapan yang dia miliki sekarang.

Wallace biasa membaca semuanya, tidak dengan tawa dan mengangkat bahu, tetapi dengan ketidakpercayaan dan patah hati. Namun, itu beberapa waktu lalu. Sebelum dia menjadi pria dewasa dia sekarang, baru bertunangan dan hanya empat hari sebelum ulang tahunnya yang ke-28. Sebelum dia, di tempat dia menang Senin, tanpa disadari terseret melalui kontroversi Juli 2020 yang memalukan yang melibatkan apa yang berulang kali disebut FBI sebagai jerat, ditemukan di kios garasinya. Sebelum dia dibiarkan terdampar oleh penanganan situasi yang buruk dari NASCAR.

Sebelum dia menjadi pemenang balapan di stage tertinggi balap mobil stok.

Terlepas dari sejarah, apa yang dia lakukan pada hari Senin sangat mengesankan dengan ukuran apa pun. Dia menghindari bencana Yang Besar. Dia memacu rodanya selama apa yang menjadi lap bendera hijau terakhir balapan. Dia menang hanya dalam musim Piala penuh waktu keempatnya, mengemudi untuk Tim 23XI, tim yang dimulai oleh penantang gelar saat ini, Denny Hamlin, bersama dengan Michael Jordan, dan tim yang tidak memiliki kru atau bengkel balap kurang dari tahun lalu. Kemenangan Wallace juga menutup akhir pekan balapan NASCAR pertama yang membuat pemenang pertama menyapu ketiga acara nasional.

Tapi Anda tidak bisa mengesampingkan sejarah. Anda tidak dapat melupakan bahwa Wallace menjadi pembalap kulit hitam pertama yang menang di stage tertinggi NASCAR sejak Desember 1963, dalam rentang 2.040 balapan, dan yang kedua. Anda juga tidak dapat mengabaikan fakta bahwa dalam 73 tahun balap Seri Piala, lebih dari 2.673 balapan, hanya 198 pembalap yang mengambil bendera kotak-kotak. Pada hari Senin, Bubba Wallace menjadi pemenang balapan ke-198 itu.

Itu satu lagi kemenangan balapan Seri Piala daripada overall karier gabungan setiap media sosial Cro-Magnon yang pernah mencoba mengejar Wallace.

“Ini bukan waktunya untuk orang-orang itu. Ini waktunya Bubba. Ini waktunya bagi para pemimpi yang suka balap NASCAR. Ini waktunya kita.” Pria yang berbicara di telepon adalah Warrick Scott, kurang dari satu jam setelah kemenangan Wallace di Talladega. Kakeknya adalah Wendell Scott, pria yang memenangkan balapan itu di ’63 dan sampai Wallace datang, dia adalah satu-satunya pembalap kulit hitam penuh waktu dalam sejarah Seri Piala NASCAR.

Hari ini, Warrick bekerja bersama ayahnya, Frank, menjalankan Wendell Scott Basis dalam upaya menciptakan peluang yang lebih baik bagi kaum muda yang berisiko. Organisasi ini didukung oleh semangat dan janji akan kehidupan yang lebih baik. Keluarga Scott, yang telah dekat dengan Wallace sejak ia masih remaja membobol NASCAR, selalu mencari contoh dunia nyata yang dapat mereka gunakan untuk membuktikan kepada para pemuda berisiko bahwa berharap dan bermimpi bukanlah sesuatu yang terbatas pada dongeng. . Itu sebenarnya bisa terjadi.

Pada Senin sore, Bubba Wallace memberi mereka contoh terbaik mereka.

“Bagi kami, itu bukan pertanyaan, apakah Bubba akan menang, tapi di mana dia akan menang lebih dulu?” Warrick Scott berkata dari rumahnya, di mana suara perayaan keluarganya masih bisa terdengar di latar belakang. “Talladega adalah arena pacuan kuda di mana kakek saya hampir meninggal [in a wreck] pada tahun 1973, tempat yang benar-benar membuat Papa keluar dari permainan. Talladega adalah tempat di mana Bubba telah menanggung begitu banyak. Dan Talladega, tempat itu, Anda tidak menang di sana secara kebetulan. Anda harus mengendarainya di Talladega. Anda harus menendang pantat. Dan siapa pun yang melihat putaran terakhir sebelum hujan datang tahu bahwa Bubba Wallace ada di atas kemudi itu. Dia adalah sang maestro.”

Warrick Scott menyaksikan putaran itu bersama putra-putranya, cicit Wendell Scott, Warrick Jr., 11, dan Wendell, 5. Dia berlari melewati jalur carpool sekolah Senin sore dan kemudian berlari pulang sehingga mereka semua bisa melihat finis bersama. Saat mereka menyaksikan Wallace merayakan kemenangan, mereka melompat-lompat di sarang mereka, dan kemudian telepon mulai berdering. Itu Frank. Kemudian semua orang dalam keluarga. Kemudian sepertinya itu semua orang di dunia.

“Setiap percakapan selalu sama,” kata Warrick. “Dan akan seperti ini untuk sementara waktu sekarang. Kegembiraan. Inspirasi. Anak-anak Afrika-Amerika, dari anak laki-laki saya hingga Yayasan hingga anak-anak yang tidak akan pernah saya temui, dan Bubba tidak akan pernah bertemu, pembalap kulit hitam muda, mereka semua akan sedikit percaya lebih banyak malam ini. Dan itu sangat indah untuk olahraga yang benar-benar dicintai kakek saya, dan Bubba benar-benar menyukainya.”

Warrick Scott tidak bisa berhenti tertawa. Tawa geli yang terjadi saat wajahmu tidak tahu harus berbuat apa.

“Ini hanya kegembiraan. Tidak ada kebencian di sini. Dan bahkan jika ada, kami tidak dapat mendengarnya. Kami terlalu sibuk merayakannya.”

.

Source connection

Please follow and like us: