SanIsidro

sanisidrocultura.org

Tiger Woods, daya tahan, dan perjalanan panjang kembali ke tee pertama di Masters


AUGUSTA, Ga. — Tiger Woods tiba untuk bekerja dengan kaki yang penuh dengan batang dan pelat serta sekrup, membawa rasa sakitnya seperti benda fisik, berbicara banyak tentang daya tahan. Rasa sakit itu adalah teman tetapnya sekarang. Dia mengatakan dia berencana bermain Masters tahun ini, dengan keyakinan dia bisa menang, dan ketika karir golfnya berakhir, itu karena dia bilang begitu. Kaki dan punggung yang sakit adalah harga yang dia bayar untuk agensi dan kendali itu.

Dia hanya tersenyum ketika ditanya apa yang diambil setiap putaran darinya, seolah-olah pengetahuan itu adalah sesuatu yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Dia terkenal dijaga — dua kapal pesiarnya diberi nama Privasi dan Kesendirian — dan paling bahagia saat dia tidak terlihat. Putrinya, Sam, baru-baru ini bercanda dalam pidato induksi Globe Golf Corridor of Fame bahwa dia pernah menghadiri acara Comedian-Con dengan berpakaian seperti Batman. Tapi sekarang dia tidak bisa bersembunyi lagi. Semua orang tahu apa yang diperlukan baginya untuk berada di sini.

“Terserah saya untuk menahan rasa sakit,” katanya.

Tindakan terakhir dalam karirnya telah dimulai, yang akhirnya mengungkapkan versi dirinya yang sebenarnya setelah bertahun-tahun. Orang banyak di sini di Augusta Countrywide dua hari terakhir tahu ini. Berjalan di lapangan, dia disambut oleh galeri yang menghujaninya dengan sesuatu yang baru. Adorasi, dia dikenal. Kekaguman dan kegembiraan dan ketakutan juga. Tapi ini adalah cinta, dan rasa hormat, dan dia merasakan keduanya.

“Sulit dipercaya sudah 25 tahun sejak saya [first] menang di sini,” katanya.

Phenom Tiger merasa seperti ciptaan ayahnya, Earl. Robotic kemenangan Tiger Slam terasa seperti ciptaan humas dan pakar pemasaran. Kejatuhan publiknya, urusan dan penangkapannya, terasa otentik tetapi merupakan cerminan dari impuls terburuknya. Pegolf yang bangkit dari operasi punggung bertahun-tahun untuk memenangkan Masters 2019 merasa seperti cerminan dari yang terbaik. Kemenangan Masters kelimanya adalah akhir dari perjalanan panjang baginya, pertama kali anak-anaknya benar-benar melihatnya sebagai Tiger F—ing Woods, dan sepertinya dia akhirnya mencapai semacam padang rumput mental.

Kemudian, 14 bulan yang lalu, dia bisa saja meninggal di dalam mobil sewaan. Rasa sakit mulai lagi. Ahli bedah menyatukannya kembali dan selama tiga bulan dia duduk di ranjang rumah sakit di rumahnya. Dia mengisyaratkan saat-saat kelam pada hari Selasa dalam konferensi media pra-turnamen tahunannya. Saat-saat itu hidup di antara kalimat-kalimat yang terpotong, terlihat dalam ingatannya dan imajinasi Anda, saat dia berbicara tentang kursi roda dan kruk. Siapa pun yang pernah menjalani terapi fisik hampir dapat membayangkan jeritan langkah pertama itu, satu menjadi dua sampai dia bisa bermain golfing.

“Saya sudah bekerja keras,” katanya. “Tim saya luar biasa. Saya beruntung memiliki ahli bedah hebat dan PTS dan fisioterapis hebat yang telah bekerja pada saya hampir setiap hari. Kami telah bekerja keras untuk mencapai titik ini, untuk mendapatkan kesempatan ini untuk berjalan di lapangan. , ujilah, dan lihat apakah saya bisa melakukan ini. Ini adalah tahun yang berat, tahun yang berat dan banyak hal yang harus saya tangani yang tidak saya harapkan pada siapa pun, tetapi inilah kami, minggu Learn.”

Minggu lalu dia terbang ke Augusta untuk melihat apakah dia bisa melewati lapangan. Dia membawa putranya, Charlie, untuk bermain dengannya. Tiger senang melihat lintasan melalui mata muda dan tersenyum ketika putranya salah membaca eco-friendly yang terkenal rumit.

“Di luar kiri?” Charlie bertanya sambil berdiri di atas satu putt.

Harimau tertawa.

“Lebih seperti 3 kaki di luar kiri,” jawabnya.

Cuaca hari itu sempurna minggu lalu. Burung-burung bernyanyi di pepohonan. Putranya telah tumbuh, dalam ukuran dan keterampilan, sejak mereka terakhir bermain di sini. Jadi dia harus mengukur waktu dengan cara itu juga, untuk merasakan betapa cepatnya waktu berlalu begitu saja. Setahun yang lalu, dia tidak tahu apakah ini adalah hari yang akan dia nikmati lagi. Keesokan paginya dia merasa baik dan tiba-tiba semua ini terasa mungkin. Sekarang turnamen hampir tiba. Jika Anda belum pernah ke Augusta National, ini adalah lapangan golf yang sangat berbukit. Pada hari Selasa, seorang reporter bertanya kepada Tiger bagaimana bukit-bukit itu akan mempengaruhi kaki kanannya yang terluka.

“Kebohongan apa yang lebih menyusahkan bagimu?” dia ditanya. “Apakah mereka menanjak, menurun, atau sisi bukit?”

Harimau berhenti.

“Semua,” katanya, dan ruangan itu tertawa.

Tubuhnya tidak akan pernah bergerak jauh lebih baik daripada bergerak sekarang. Rasa sakitnya akan berkurang, dan dia akan terus menjadi lebih kuat, tetapi masa depannya sekarang terletak di tangannya dan dalam pikirannya dan pada kemampuannya untuk bertahan. Dia banyak berpikir tentang Ben Hogan akhir-akhir ini. Pada tahun 1949, Hogan hampir mati ketika dia menghancurkan Cadillac-nya saat mengemudi melalui kabut dan es antara Dallas dan El Paso. Sebuah bus Greyhound melewati sebuah truk dan menabrak mobil Hogan secara langsung. Itu hampir membunuhnya. Dia mematahkan pergelangan kaki kirinya, tulang selangkanya, tulang rusuknya, panggulnya di dua tempat, bersama dengan banyak lecet, memar dan luka dalam.

Dia tinggal di ranjang rumah sakit selama dua bulan. Gumpalan darah hampir membunuhnya di sana. Dan Tiger tahu bahwa jika dia terluka pada tahun 1949, tanpa ahli bedah dan terapis modernnya, tidak mungkin dia akan kembali ke Augusta. Dokter tidak berpikir Hogan akan berjalan lagi — tapi dia melakukannya. Dia memenangkan enam jurusan lagi setelah kecelakaannya dan ketika orang-orang memikirkannya sekarang, mereka memikirkan ketangguhannya sebanyak ayunan sempurna dan kemenangan mudah dari masa pra-cederanya. Itu juga masa depan Tiger. Rekan-rekannya bukanlah orang-orang yang bermain turnamen ini tetapi legenda seperti Ben Hogan. Tiger tampak bahagia dan bersyukur pada hari Selasa, dan percaya diri, mata jernih, dan reflektif seperti biasanya.

“Saya tidak tahu berapa tahun lagi saya bisa melakukan ini,” katanya.

Source hyperlink

Please follow and like us: