SanIsidro

sanisidrocultura.org

Tony Boselli Jaguar kewalahan oleh pesan HOF ayah


JACKSONVILLE, Florida — Saat dia melihat wajah ayahnya dan mendengar suaranya, Tony Boselli menjatuhkan kepalanya ke tangannya.

“Saya tidak … saya tidak siap untuk pergi ke sana pada saat itu di depan semua orang,” katanya.

Draft decide pertama dalam sejarah Jacksonville Jaguar terus menundukkan kepalanya saat semua orang di ruangan itu menonton layar raksasa dan mendengarkan Tony Boselli Sr. berbicara tentang betapa tangguhnya putranya sebagai pemain, seberapa keras dia bekerja, dan betapa bangganya dia. pria yang telah menjadi dia.

Itu adalah kata-kata yang sering didengar “Tony Kecil” dari “Tony Besar”. Namun kali ini, sulit bagi Small Tony untuk mendengarkan, karena ayahnya telah meninggal sembilan bulan sebelumnya. Mendengar suara ayahnya pada saat ini, di sebuah ruangan yang penuh dengan keluarga, teman, dan kolega, sambil merayakan fakta bahwa dia akan dilantik ke dalam Corridor of Fame Sepak Bola Pro, terlalu berlebihan.

Jadi Tiny Tony memblokir sebagian besar darinya.

“Itu emosional,” kata Boselli. “Itu mengejutkan saya. Saya bahkan tidak tahu bagaimana harus bereaksi. … Saya memikirkan ayah saya dan tidak berada di sana, dan Anda seperti merenungkan, dan itu adalah saat-saat mengingat kembali kenangan indah, sedikit sedikit kesedihan bahwa dia tidak di sini untuk mengalaminya dengan saya, tapi itu adalah saat-saat yang baik.

“Itu adalah momen spesial karena itu berarti seseorang yang penting dalam hidup Anda, bahkan jika mereka tidak ada di sana, peduli dengan Anda, dan Anda dapat memikirkan kembali kenangan indah yang Anda miliki dan bagaimana individu itu, dalam hal ini ayah saya, membantu saya sampai di tempat saya berada.”

Penampilan Large Tony menutup video ucapan selamat 24 menit yang diputar di akhir perayaan 10 Februari di USC, almamater Boselli.

Tony kecil masih belum selesai menontonnya.

Keluarga adalah segalanya bagi Bosellis

Atletik adalah bagian besar dari rumah tangga Boselli di Boulder, Colorado. Ski air, ski salju, bola basket, sepak bola, softball, tubing … apa pun. Dan Massive Tony, meskipun bekerja berjam-jam mengelola restoran cepat saji, selalu menjadi bagian darinya.

Apa yang dia tanamkan pada ketiga anaknya — Very little Tony, Jennifer dan Michael — adalah daya saing yang menyusup ke semua yang mereka lakukan. Mengangkut saudara atau teman dengan kereta bawah tanah di belakang perahu keluarga? Anda harus melihat seberapa cepat Anda bisa menjatuhkan mereka. Sepak bola dua lawan dua di halaman belakang saat jeda pertandingan Denver Broncos? Kencangkan tali dagu (imajiner) Anda, karena akan menjadi kasar.

Dan anak-anak memakannya.

“Kami sangat kompetitif. Setiap orang dari kami,” kata Jennifer. “Jadi, bahkan jika itu adalah permainan bola basket di garasi, orang-orang bermain keras karena tidak ada yang mau kalah karena ada hak membual. … Begitulah yang terjadi di keluarga kami, dan semua orang setuju dengan itu. .”

Terkadang sesuatu menjadi — bisa dibilang — terlalu kompetitif. Seperti 11-on-11 Hari Thanksgiving menangani pertandingan sepak bola dengan keluarga besar. Significant Tony menyelesaikan satu dengan hidung patah dan satu lagi dengan ACL yang sobek.

“Dia adalah salah satu karakter yang sangat tangguh. Dia tangguh dalam semua olahraga dan semua yang dia lakukan.”

Tony Boselli Sr. pada Tony Boselli Jr.

Boselli senang bahwa ayahnya selalu meluangkan waktu untuknya dan saudara-saudaranya dan mengatakan bahwa dia akan selalu menghargai momen-momen itu, yang sepertinya selalu berkisar seputar olahraga.

“Dia pulang kerja setiap hari dan kami melakukan sesuatu di halaman belakang,” kata Boselli. “Dan favorit saya adalah sepak bola atau bola basket. Kami bermain satu lawan satu [basketball] sampai saya di sekolah menengah, dan kami akan pergi ke halaman belakang dan bermain menangkap. Itu tidak pernah situasi di mana saya akan bekerja pada latihan garis ofensif. Saya tidak ingin menjadi gelandang ofensif pada usia itu. Saya ingin menjadi quarterback atau gelandang.”

Namun, sebelum itu bisa terjadi, Boselli harus mulai memainkan sepakbola yang terorganisir. Usia least untuk bermain sepak bola Pop Warner di Boulder adalah 10, tetapi Tiny Tony yang berusia 9 tahun sangat ingin bermain sehingga Significant Tony berbohong.

“Saya ingin memakai pembalut. Jadi ayah saya, kami pergi ke tempat itu, pusat rekreasi, dan kami mendaftar dan [the person registering players] pergi, ‘Berapa umur anakmu?’ “Boselli ingat.”[Big Tony] pergi, ‘Dia 10.’ Membuat tanggal lahir dan segalanya agar saya bisa bermain sepak bola.”

“Saya ingin berbagi dengannya betapa bangganya saya dengan apa yang telah dia capai selama bertahun-tahun di sepak bola … [and] menjadi seorang pria.”

Tony Besar di Tony Kecil

Bagi Large Tony, keluarga adalah segalanya. Jika Very little Tony pergi ke suatu tempat, dia membawa adik-adiknya. Menghabiskan waktu bersama dan menciptakan tradisi yang berlanjut hingga hari ini adalah penting.

“Ketika kami pergi ke rumah pantai kami di California, dan kami biasa melakukan itu sebagai liburan sepanjang waktu, dia selalu memastikan setiap pagi kami semua bangun bersama sebagai sebuah keluarga dan berjalan turun dan mendapatkan donat dari toko donat yang sama. ,” kata Michael. “Dan kemudian pada malam hari setelah makan malam, kami selalu berjalan di trotoar dan semua makan es krim bersama. Masih sampai hari ini ketika kami semua pergi ke sana sebagai sebuah keluarga, tidak peduli apakah kami semua sebagai kelompok atau hanya keluarga individu, kami semua masih melakukan itu sebagai sebuah keluarga.”

Bahkan ketika anak-anak tumbuh dan menikah dan pindah — Minor Tony ke USC dan kemudian Jacksonville ketika Jaguar memilihnya secara keseluruhan pada tahun 1995 — liburan keluarga berlanjut.

Sampai Significant Tony terlalu sakit dengan kanker untuk pergi.

Membuat online video ucapan selamat Big Tony

Hati Angi Boselli hancur.

Bukan karena suaminya memberi tahu dia pada awal 2021 bahwa dia tidak masuk Hall of Fame setelah kelima kalinya sebagai finalis, tetapi karena ayahnya sakit dan tidak mungkin ada jika Boselli akhirnya berhasil.

“Oh, aku hancur,” kata Angi. “Saya tahu saya menangis. Dan seperti yang saya katakan, itu adalah instan, ‘Oh ya dia akan.’ “

Saat itulah Angi memutuskan dia harus mendapatkan ayah mertuanya di video clip untuk suaminya. Dia meminta teman-teman keluarga Eric dan Kay Murphy untuk membantu logistik menyiapkan syuting movie. Hanya ada satu masalah kecil: meyakinkan Significant Tony untuk melakukannya.

“Dia telah melakukan lebih dari sekadar bermain sepak bola untuk mencapai posisi ini. Dia benar-benar pria yang hebat.”

Tony Besar di Tony Kecil

“Bagian yang sulit adalah meyakinkan ayahnya bahwa kami melakukan ini untuk semua orang,” kata Angi. “Kami sedang membuat video, dan dia tidak akan menyetujuinya jika dia tahu bahwa kami mencoba untuk mendapatkan pemikiran terakhirnya atau bahwa kami berpikir bahwa dia mungkin tidak akan berhasil. Ayahnya adalah seorang pejuang. Dia benar-benar percaya bahwa semua pengobatan kankernya akan berhasil.

“Ketika dia membuat movie, itu dengan berpura-pura kami mendapatkan pelatih [Tom] Coughlin, sekelompok mantan pemain, sekelompok teman. Sebenarnya, kami memang melakukan itu, tapi [Big] Video clip Tony adalah yang pertama diambil. Dan sisanya semua datang secara organik.”

Video clip itu diambil di kondominium Jacksonville Seashore milik Huge Tony. Eric Murphy melakukan wawancara, dan anggota tim video/produksi Jaguar merekamnya. Mereka merekamnya pada akhir April 2021.

Pada tanggal 31 Mei, kanker yang telah merusak tubuh Massive Tony selama bertahun-tahun mengambil korban terakhirnya.

‘Angi, kamu harus mematikan ini. Ini sangat memalukan.’

Itu adalah momen pahit bagi Little Tony ketika tekel ofensif Corridor of Fame Anthony Munoz mengetuk pintu ke rumah Murphy untuk memberi tahu dia bahwa dia akan dilantik.

Angi dan beberapa pejabat tinggi Jaguar tahu Boselli telah masuk ke Hall of Fame, dan mereka membantu mengatur pesta di USC setelah pengumuman 10 Februari. Hampir 100 orang hadir. Ada jam koktail dan makan malam, dan ketika makanan penutup disajikan di meja, online video ucapan selamat mulai diputar di layar raksasa.

Boselli mengalami kesulitan dengan itu segera setelah dimulai. Dia merasa tidak nyaman dengan segala pujian dari mantan pelatih, rekan setim, anggota organisasi Jaguar, keluarga dan teman-temannya.

Dan kemudian bergulir melewati 10 menit. Kemudian 15.

“Dia menghampiri saya, dan dia seperti, ‘Angi, kamu harus mematikan ini. Ini sangat memalukan,'” kata Angi. “Dan saya berkata, ‘Sayang, Jaguar membuat ini untukmu, dan mereka semua menonton. Bersiaplah dan tonton videonya.’ Aku harus mengejarnya.”

Suaminya dengan marah duduk kembali di meja yang termasuk mantan quarterback Jaguar Mark Brunell dan istrinya, Stacy, mantan pelatih Jaguar Gus Bradley dan istrinya, Michaela, mantan gelandang ofensif Jaguar Jeff Novak dan istrinya, Kim, dan pemilik Jaguar Shad Khan .

Kemudian itu terjadi.

Bahkan enam bulan kemudian, Angi menjadi emosional ketika dia menggambarkan saat ayah mertuanya muncul di layar.

“Itu mungkin bagian yang paling manis,” katanya. “Tony sangat tabah. Sangat tabah. Dia tidak menangis. Dia melakukan pidato ayahnya, dan dia sedikit tersedak, tapi sejujurnya dia berhasil melewati pidato dengan sangat indah.

“Dia hanya manusia yang sangat kuat, jadi untuk melihatnya seperti hancur ketika dia melihatnya … uhhh.”

Suaminya bukan satu-satunya. Jennifer dan Michael juga merasakan pukulan keras saat melihat ayah mereka.

“Untuk mendengarnya lagi dan melihatnya, itu sulit, tapi itu luar biasa,” kata Michael. “Saya duduk di sana dan menatap dan hanya menangis dan memiliki senyum lebar di wajah saya. Saya mengambil kesempatan itu untuk menikmati melihatnya sekali lagi.”

Itu adalah sesuatu yang belum dilakukan oleh Very little Tony.

Tapi dia akan segera. Dia mengatakan dia akan duduk dan menonton bagian ayahnya dalam online video sebelum upacara pelantikan Pro Soccer Hall of Fame Sabtu di Tom Benson Corridor of Fame Stadium di Canton, Ohio.

“Saya mungkin bukan yang terbaik dalam menangani emosi semacam itu,” kata Boselli. “Saya selalu bercanda bahwa saya mungkin memiliki ruang tersembunyi yang terkunci di otak saya sehingga saya hanya memasukkan semua emosi yang tidak nyaman itu. Tapi saya akan melakukannya, tidak ada keraguan tentang itu.

“Pada titik ini, saya ingin menjadikannya sebagai hal yang saya tonton sebelum saya— [am inducted into the Hall of Fame]. Karena saya ingin kenangan itu, gambar ayah saya, dan kata-katanya tertanam dalam pikiran saya saat saya pergi ke Kanton, karena dia hanya akan ada di sana dalam roh.”

Resource connection

Please follow and like us: