SanIsidro

sanisidrocultura.org

Tuchel, Conte memulai angsuran terbaru dari Pertempuran di Jembatan

[ad_1]

LONDON — Chelsea dan Tottenham Hotspur mengisyaratkan niat mereka untuk menjadi yang terbaik di London pada musim Liga Premier 2022-23, tetapi keduanya tidak mampu meraih tiga poin penuh dari Stamford Bridge pada hari Minggu, dengan hasil imbang 2-2. Gol dari Pierre-Emile Hojbjerg dan Harry Kane menghapus keunggulan Blues yang diraih oleh Kalidou Koulibaly dan Reece James, dan manajer Antonio Conte dan Thomas Tuchel harus dipisahkan pada lebih dari satu kesempatan saat derby London besar pertama musim ini berlangsung secara dramatis .

– Laporan: Gol telat Kane menyelamatkan hasil imbang Spurs di Chelsea | Tabel Liga Leading | Jadwal mendatang

James Olley dari ESPN memiliki reaksi terhadap dasi 2-2 yang tegang.

LOMPAT KE: Penilaian pemain | Pemain terbaik/terburuk | Sorotan dan momen penting | Kutipan pasca-pertandingan | Statistik utama | Jadwal mendatang


Reaksi Cepat

Pertempuran Jembatan baru

Mungkin panasnya sampai ke mereka. Ketidaksepakatan atas keputusan wasit dan beberapa perayaan gol yang meriah tentu saja terjadi. Tapi apa pun akar masalahnya, Tuchel dan Conte — yang sebelumnya hanya membicarakan hal-hal baik tentang satu sama lain — memicu persaingan di sini yang terasa sama ganasnya dengan beberapa pemain hebat Liga Inggris sepanjang masa, dua kali harus berpisah. , sekali setelah gol penyama kedudukan pertama Tottenham (saat mendapat kartu kuning) dan sekali lagi saat pertandingan penuh (ketika keduanya diusir keluar lapangan).

Kadang-kadang itu mirip dengan “Fight of the Bridge” yang terkenal pada Mei 2016, ketika kemenangan Chelsea atas rival London mereka menghilangkan harapan Spurs untuk memenangkan gelar 2015-16, meskipun pada kesempatan itu tidak kurang dari sembilan pemain Spurs dipesan dan kali ini protagonis utama adalah dua manajer.

Mungkin Conte mencoba memimpin dari depan dalam membantu Spurs menutup apa yang dia gambarkan pada Januari sebagai kesenjangan “sangat besar” antara Tottenham dan tim papan atas, termasuk Chelsea. Mereka tidak berada di dekat yang terbaik tetapi tetap dalam permainan untuk merebut satu poin berkat sundulan Kane pada menit ke-96. Apa yang mengancam menjadi sore yang menghukum sekarang bisa menjadi batu loncatan untuk menutup celah itu. Bagaimanapun, dinamika Tuchel-Conte telah berubah selamanya.

Kante unggul … tetapi menderita pukulan cedera lagi

Itu sekitar 95 derajat di kick-off – gelombang panas hampir nasional memaksa pengenalan minuman istirahat akhir pekan ini – namun Anda tidak akan tahu itu melihat N’Golo Kante. Setelah Spurs membuat awal yang menjanjikan, gelandang Prancis berusia 31 tahun itu membantu Chelsea mengendalikan permainan ini dengan menahan Spurs, menjepit mereka kembali ke babak mereka sendiri untuk waktu yang lama. Namun, Kante harus ditarik keluar lima menit menjelang akhir pertandingan karena cedera hamstring, kemunduran terakhir bagi seorang pemain yang dirusak oleh sejumlah masalah termasuk masalah lutut dan otot serta tertular COVID-19.

– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Dia tetap sangat penting bagi Chelsea untuk memberikan penampilan kolektif terbaik mereka di pertandingan besar. Selain itu, mungkin ada efek knock-on yang penting bagi Conor Gallagher, yang telah dikaitkan dengan kepindahan dari klub karena Crystal Palace, di mana ia berkembang dengan standing pinjaman musim lalu, memimpin daftar panjang pelamar. Tuchel akan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk membiarkan Gallagher pergi jika Kante dikesampingkan untuk jangka waktu yang signifikan.

Rekrutan Tuchel berhasil, tetapi dibutuhkan lebih banyak lagi

Marc Cucurella menutup penampilan individu yang bagus dengan sepak pojok bagi Koulibaly untuk membuka skor dengan tendangan voli yang bagus, meskipun satu tendangan voli yang diberikan Spurs memberinya kebebasan dari London Barat untuk tampil. Keduanya melakukan debut kandang mereka di Liga Premier dan mereka bermain di kandang sendiri dalam pertandingan berkualitas tinggi seperti ini.

Tuchel telah diberi pengaruh yang lebih besar atas transfer di bawah kepemilikan baru yang dipimpin oleh Todd-Boehly/Clearlake dan penilaiannya dibenarkan dalam satu hal oleh penampilan dinamis Mason Mount, Raheem Sterling dan Kai Havertz. Tiga posisi bergantian dalam menyerang dan menekan bola dengan luar biasa — keduanya tidak akan mungkin terjadi dengan Romelu Lukaku masih di klub. Namun, kebutuhan untuk penyerang klinis tetap jelas: Sterling berkobar ketika ditempatkan dengan baik tepat setelah satu jam sebelum Havertz melewatkan beberapa momen peluang yang indah sebelum James membuat Chelsea unggul 2-1.

Tuchel tertarik untuk mengontrak Pierre-Emerick Aubameyang dari Barcelona, ​​​​dan mudah untuk melihat alasannya di sini.


Peringkat pemain

Chelsea: Edouard Mendy 6, Reece James 8, Kalidou Koulibaly 7, Thiago Silva 7, Ruben Loftus-Cheek 6, N’Golo Kante 8, Jorginho 7, Marc Cucurella 7 Mason Mount 7, Kai Havertz 6, Raheem Sterling 7.
Subs: Cesar Azpilicueta 6, Conor Gallagher 6, Christian Pulisic 6, Armando Broja 6.

Tottenham: Hugo Lloris 6, Cristian Romero 7, Eric Dier 7, Ben Davies 6 Emerson Royal 6, Pierre-Emile Hojbjerg 7, Rodrigo Bentancur 6, Ryan Sessegnon 5 Dejan Kulusevski 5, Harry Kane 6, Son Heung-Min 6.
Subs: Richarlison 6, Yves Bissouma 6, Ivan Perisic 6, Lucas Moura 6.


Penampil terbaik dan terburuk

TERBAIK: Reece James, Chelsea

Melakukan pekerjaan yang baik membuat Son tetap tenang dan mencetak gol kedua Chelsea dengan jenis permainan bek sayap menyerang yang membuatnya sangat penting untuk sistem 3-4-3 yang disukai Tuchel.

TERBURUK: Dejan Kulusevski, Tottenham

Dia telah tampil luar biasa sejak direkrut dari Juventus pada Januari, tetapi dia tidak bisa masuk ke dalam permainan sama sekali dan berjuang untuk membendung sayap kiri Chelsea.


Sorotan dan momen penting

Setiap momen dalam pertandingan ini menjadi sorotan, tetapi intensitas, sifat klasik instan dari pertandingan Chelsea-Spurs yang klasik ini menjadi paling jelas pada gol penyama kedudukan pertama Tottenham, ketika Conte melakukan selebrasi di tepi kotak penalti Tuchel di depan bangku cadangan The Blues.

Sembilan menit kemudian, Chelsea kembali memimpin, dan Tuchel menikmati momen itu, merayakannya dengan berlari naik turun di pinggir lapangan.

Kembang api tidak berakhir hanya karena peluit penuh waktu dibunyikan. Conte dan Tuchel memastikan bara api itu terus menyala, semoga sampai kedua belah pihak bertemu lagi pada 25 Februari.


Setelah pertandingan: Apa yang dikatakan para pemain dan pelatih

“Saya pikir itu tidak begitu penting. Yang paling penting adalah sepak bola. Itu intensif.” – Conte tentang pertengkarannya dengan Tuchel setelah peluit waktu penuh.

“Ketika Anda berjabat tangan, Anda saling menatap mata. Antonio memiliki pendapat yang berbeda.” – Tuchel tentang apa yang memulai pertengkarannya dengan Conte.


Statistik Kunci (disediakan oleh Statistik & Informasi ESPN)


Berikutnya

Chelsea: The Blues selanjutnya akan beraksi pada hari Minggu, 21 Agustus di Elland Highway, saat Tuchel & Co. menghadapi Leeds United asuhan Jesse Marsch. Enam hari kemudian, pada 27 Agustus, Chelsea kembali ke Stamford Bridge untuk menyambut Leicester Metropolis di London.

Tottenham: Spurs menjamu Wolverhampton Wanderers di Tottenham Hotspur Stadium pada Sabtu, 20 Agustus, sebelum bertandang ke markas Metropolis untuk kencan dengan Nottingham Forest pada Minggu, 28 Agustus.



Supply connection