SanIsidro

sanisidrocultura.org

Ulasan Akhir Pekan: Pino menjadi hal besar LaLiga berikutnya, Man Utd gagal, Inter Milan tergagap


Aksi akhir pekan ini melihat tamasya empat gol oleh bintang Villarreal yang sedang naik daun, lebih banyak kesengsaraan Manchester United dan tim Bundesliga bangkit kembali setelah perjuangan awal musim. Itu juga menimbulkan pertanyaan apakah ada tim Serie A yang benar-benar ingin memenangkannya Scudetto.

Oh, dan kemudian ada final Piala Carabao yang epik di Wembley.

Inilah Rob Dawson, Sam Marsden, Bill Connelly, Ryan O’Hanlon, Mike Wise dan James Tyler dengan apa yang perlu Anda ketahui dari seluruh Eropa.

Pergi ke: Poin pembicaraan | Gol teratas | Tim bermasalah | MVP akhir pekan


Empat poin pembicaraan

Rangnick menyesali peluang langka United

“Tugas kami sebagai pelatih dan pelatih kepala adalah membantu tim menciptakan peluang yang cukup,” kata pelatih sementara Manchester United Ralf Rangnick setelah bermain imbang 0-0 dengan Watford, Sabtu. “Jika kami hanya memiliki dua atau tiga peluang dalam permainan, kami dapat bertanya pada diri sendiri apa yang dapat kami lakukan untuk menciptakan lebih banyak, tetapi jumlah peluang bersih yang kami miliki hari ini harus cukup untuk memenangkan pertandingan seperti ini.”

Rasanya seperti komentar yang runcing dan sulit untuk berdebat dengan logikanya. Gol telah menjadi masalah sejak pelatih asal Jerman itu mengambil alih pada Desember — United telah mencetak dua gol atau lebih hanya dalam lima dari 17 pertandingannya sebagai pelatih — tetapi setelah dibuat frustrasi oleh Watford, ia jelas-jelas menyalahkan para pemainnya. Dalam empat pertandingan melawan Watford, Southampton, Burnley dan Middlesbrough, United memiliki kombinasi 86 tembakan tetapi hanya mencetak tiga gol, yang menyebabkan enam poin di Liga Premier dan tersingkir lebih awal dari Piala FA.

Wawancara pasca-pertandingan Rangnick pada hari Sabtu menunjukkan bahwa dia merasa tidak ada yang salah dengan rencana permainan dan kurangnya gol karena penyerangnya melewatkan terlalu banyak peluang. Ini adalah masalah yang signifikan menjelang pertandingan melawan Manchester City, Tottenham dan Liverpool ketika peluang cenderung menjadi premium. –Rob Dawson

Pino mencetak empat gol pertama sejak Messi

Pemain sayap remaja Villarreal, Yeremi Pino, menjadi pemain pertama yang mencetak empat gol dalam satu pertandingan LaLiga sejak Lionel Messi dua tahun lalu. Pemain internasional Spanyol menyelesaikan hat-trick sempurna di babak pertama – kaki kiri, kaki kanan, sundulan – dan menambahkan gol keempatnya setelah turun minum dalam kemenangan 5-1 atas Espanyol. Dia tidak terlihat terlalu terkesan ketika pelatih Unai Emery membunuh peluangnya untuk mencetak gol kelima dengan mengeluarkannya pada menit ke-75.

Hasil tangkapan Pino hanyalah salah satu dari sejumlah alur cerita yang dihasilkan oleh perebutan empat besar akhir pekan ini. Hanya lima poin yang memisahkan Real Betis di urutan ketiga dan Real Sociedad di urutan ketujuh, dengan Barcelona, ​​Atletico Madrid dan Villarreal berada di antara mereka — dalam urutan itu.

Betis dan Barca saat ini menempati dua tempat terakhir di Liga Champions dan tim asuhan Xavi Hernandez terlihat difavoritkan untuk bertahan di sana setelah mengalahkan Athletic Bilbao 4-0 di Camp Nou. Gol kelima Pierre-Emerick Aubameyang dalam tiga pertandingan, tendangan dari Ousmane Dembele, sekali lagi disiulkan oleh penggemarnya sendiri karena situasi kontraknya, dan upaya mendiang Luuk de Jong dan Memphis Depay memastikan poin. Pedro sangat luar biasa.

Atletico juga menunjukkan tanda-tanda membaik. Dua gol dari Renan Lodi membuat mereka terus mengejar Betis dan Barca, sementara Real Sociedad juga menang melawan Osasuna, menjadikannya akhir pekan yang buruk bagi Betis, yang kalah dari Sevilla. — Sam Marsden

bermain

1:06

Yeremi Pino yang berusia 19 tahun mencetak empat gol dalam 53 menit dan menjadi pemain LaLiga termuda yang mencetak hattrick di babak pertama.

Akankah Tottenham yang asli tolong berdiri?

Tottenham Hotspur di bawah Antonio Conte cukup bagus — tidak terkalahkan dalam sembilan pertandingan pertamanya di klub — sampai tiga kekalahan beruntun membuat banyak sorotan di London utara. Namun minggu ini tampaknya Spurs melakukan yang luar biasa: mengalahkan Man City di Manchester untuk menyelesaikan liga ganda atas mereka, sebelum kalah 1-0 di Burnley pada pertengahan pekan dan kemudian membuka tutup kekalahan 4-0 dari Leeds pada Sabtu pagi.

Tim ini tidak bisa memutuskan apakah itu akan menjadi luar biasa atau menyedihkan, yang menjelaskan mengapa mereka berada di tempat ketujuh dengan hanya beberapa bulan tersisa di musim ini. Yang mengatakan, mereka memiliki permainan di tangan di hampir semua orang di atas mereka dan tampilan hari Sabtu menunjukkan mengapa hasil yang solid akan membuat mereka kembali ke empat besar.

Spurs tanpa kompromi dan bersemangat melawan Leeds, mengambil banyak ruang dan permainan transisi lambat dari tim Marcelo Bielsa yang ditawarkan dan berlomba untuk memimpin tiga gol di setengah jam pertama. Harry Kane, Son Heung-Min dan Dejan Kulusevski adalah tiga penyerang yang kuat, permainan bek sayap Ryan Sessegnon dan Matt Doherty (yang mencetak gol pertamanya di Liga Inggris sejak Maret 2020, saat Wolves melawan Spurs) membuktikan bahwa sistem Conte akhirnya mengklik dan pertahanannya cukup kuat untuk memungkinkan hanya segelintir peluang bersih setelah pertandingan dimenangkan.

Satu-satunya pertanyaan adalah: tim Spurs mana yang akan tampil di Piala FA minggu ini (vs Middlesbrough) dan di kandang melawan Everton akhir pekan depan? –James Tyler

Leipzig kembali menjadi yang terbaik di Bundesliga

Setelah kemenangan besar Kamis atas Real Sociedad di Liga Europa, manajer RB Leipzig Domenico Tedesco mencoba mengistirahatkan beberapa penyerang kunci; dia memulai pertandingan hari Minggu di Bochum dengan Christopher Nkunku, Dani Olmo dan Andre Silva di bangku cadangan. Tapi setelah 60 menit pertama yang lemah lembut, di mana RBL hanya berhasil satu tembakan ke enam Bochum, ketiganya masuk, dan dalam satu-satunya tembakannya dalam pertandingan itu, Nkunku mengambil umpan dari Benjamin Henrichs dan memasukkannya ke sudut kiri untuk memberikan nya tim menang 1-0 dan tiga poin besar.

Ini adalah kerja keras yang tak terlupakan melawan tim papan tengah. Lebih penting lagi, bagaimanapun, itu juga kemenangan kesembilan RBL dalam 13 pertandingan di semua kompetisi di bawah Tedesco, yang dipekerjakan pada bulan Desember untuk menggantikan Jesse Marsch. Dan untuk saat ini, itu memindahkan mereka kembali ke tempat Liga Champions. Mereka berdiri di urutan keempat di Bundesliga, empat poin di belakang tempat ketiga Bayer Leverkusen dan di depan Freiburg dan Hoffenheim dengan selisih gol.

Mereka berada di urutan ke-11 ketika Tedesco mengambil alih, dan hanya Bayern Munich yang berhasil mengumpulkan lebih banyak poin liga sejak itu. Gol Nkunku sangat penting karena, sepanas dan seberbakat tim mungkin, RBL masih tidak mampu kehilangan poin yang tidak perlu dengan lima tim tersisa dalam enam poin dari keempat. Ini besar, dan kunjungan Sabtu depan dari Freiburg bahkan lebih besar. — Bill Connelly

– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lebih banyak lagi
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan


Gol yang harus dilihat

Paulista menjaringkan kecantikan untuk Valencia

Gol jarak jauh, howitzer, belter, screamer, oh-my-word-what-do-dia-hanya-lakukan seharusnya sudah mati. Gol yang diharapkan membunuhnya. Semua orang menembak dari dalam area penalti sekarang; upaya rata-rata melintasi Liga Lima Besar merayap semakin dekat ke garis akhir dengan setiap musim yang lewat.

Ya, tentu, baik, apa pun, tetapi bisakah algoritme Anda menjelaskan kaki kanan Gabriel Paulista?

bermain

0:43

Gabriel Paulista membidik dari jarak jauh dan membuat Valencia unggul 1-0 lebih awal atas Mallorca.

Ada sesuatu yang sangat memuaskan tentang ini — tidak ada angin kencang, semacam ayunan yang tampak canggung, dan kemudian bola jatuh begitu saja dari langit seperti batu bata, hampir mengenai tiang dan mistar gawang pada saat yang bersamaan. Anda biasa melihat gol seperti ini setiap akhir pekan; sekarang, masing-masing adalah keajaiban kecil, pertemuan fisika dan geometri yang hampir mustahil. Oh, dan konteksnya: Gabriel telah absen selama empat bulan, tidak bermain lagi sejak sebelum Halloween. Kemudian, empat menit setelah pertandingan pertamanya kembali, dia mencoba itu. — Ryan O’Hanlon

Benzema, Vinicius menenun beberapa keajaiban

Karim Benzema adalah penyelamat Real Madrid sekali lagi pada hari Sabtu saat ia menghubungkan dengan brilian dengan Vinicius Junior untuk mencetak gol kemenangan menit ke-83 melawan rival lokal Rayo Vallecano. Mengambil bola di tepi kotak, Benzema memainkan umpan rumit ke Vinicius, yang mengembalikan bola dengan brilian untuk memungkinkan penyerang Prancis itu mencetak satu-satunya gol dalam pertandingan dari jarak enam yard.

Benzema sekarang memiliki 19 gol di LaLiga, enam lebih banyak dari siapa pun, dan dia adalah alasan besar mengapa Madrid unggul enam poin di puncak klasemen. Sevilla, yang memenangkan derby lokal mereka melawan Real Betis pada hari Minggu, tetap menjadi penantang terdekat mereka. — Marsden

bermain

2:09

Karim Benzema memperbesar keunggulan Real Madrid di puncak LaLiga setelah gol penentu kemenangannya melawan Rayo Vallecano.

Arsenal terlambat, pemenang terlambat melawan Wolves

Ini mungkin bukan pesaing Puskas untuk gol terbaik tahun ini, tetapi ada sesuatu yang istimewa tentang gol kemenangan Arsenal pada menit ke-95 melawan Wolves pada hari Jumat. Bukan interaksi antara Pepe, Martin Odegaard dan Alexandre Lacazette yang menciptakan peluang, juga bukan fakta bahwa kiper Wolves Jose Sa mungkin memasukkan bola ke gawangnya sendiri … tidak. Keheningan sepersekian detik melanda Emirates, dengan ribuan penggemar secara bersamaan menahan napas sebelum bola mengenai bagian belakang gawang. Sihir. — Mike Wise


Dua tim yang harus dikhawatirkan

Perjalanan Leeds masih panjang

Marcelo Bielsa membayar harga untuk bentuk putus asa Leeds United pada hari Minggu ketika pelatih Argentina dibebaskan dari tugasnya di Elland Road dan klub hanya bisa berharap perubahan manajer menginspirasi perubahan nasib. Leeds hanya dua poin di atas tempat degradasi di tabel Liga Premier dan dua tim langsung di bawah mereka – Everton dan Burnley – keduanya memiliki dua pertandingan di tangan. Mereka kalah dalam empat pertandingan terakhir berturut-turut saat kebobolan 17 gol termasuk 10 dalam dua pertandingan terakhir mereka melawan Liverpool dan Tottenham.

Mereka memiliki rekor pertahanan terburuk di liga dan siapa pun yang menggantikan Biesla — favorit pelatih Amerika Jesse Marsch — harus menemukan cara untuk mulai menjaga clean sheet dengan cepat. Pertandingan melawan Norwich, Watford dan Brentford, semuanya di enam terbawah, akan menjadi kunci dalam pertandingan jika mereka ingin memberi diri mereka kesempatan untuk bertahan hidup karena mereka juga harus bermain melawan Chelsea, Manchester City dan Arsenal. Norwich dan Watford mulai terlihat gagal, tetapi Burnley menunjukkan performa yang bagus dan Everton seharusnya memiliki kualitas yang cukup dalam skuat mereka agar Frank Lampard bisa membawa mereka ke tempat yang aman. Leeds menghadapi tiga bulan ke depan yang sangat cemas. — dawson

bermain

0:55

Mark Ogden bereaksi terhadap pemecatan Marcelo Bielsa oleh Leeds United dan mengatakan manajer baru perlu membawa pandangan yang lebih defensif.

Inter tergelincir saat perlombaan Serie A semakin ketat

Internazionale goyah di waktu yang salah. Hasil imbang tanpa gol hari Jumat di Genoa membuat mereka tidak pernah menang dalam empat pertandingan Serie A dan mereka sekarang berada di urutan ketiga di belakang Napoli dan AC Milan, yang keduanya memiliki dua poin lebih banyak dari mereka. Anda harus kembali ke 22 Januari, dan kemenangan kandang 2-1 atas Venezia, untuk menemukan terakhir kali Inter mencatatkan tiga poin dalam satu pertandingan liga.

Kabar baiknya adalah waktu ada di pihak mereka. Mereka memiliki satu pertandingan di tangan atas rival gelar mereka dan masih memiliki 12 pertandingan liga tersisa untuk menemukan kembali performa mereka. Namun, permainan semakin padat dan cepat, bagi tim Simone Inzaghi yang goyah. Mereka memiliki leg pertama semifinal Coppa Italia melawan Milan minggu ini dan kemudian, pada 8 Maret, mereka menghadapi tugas yang tidak menyenangkan untuk membalikkan defisit 2-0 di Liga Champions melawan Liverpool di Anfield. — Marsden


MVP akhir pekan

GK Caoimhin Kelleher

Saya tidak tahu bagaimana ini mungkin, tetapi memang demikian. Lihatlah foto profil Caoimhin Kelleher di FBref. Entah bagaimana, dia memenangkan lebih banyak adu penalti untuk klub yang memenangkan lebih banyak trofi utama daripada siapa pun di Inggris. Statistik surealis itu tampaknya menjadi capper yang pas untuk salah satu pertandingan paling surealis dalam ingatan baru-baru ini di final Piala Carabao yang epik hari Minggu. Nihil-nihil terbaik yang pernah Anda lihat? Bagaimana bisa ada yang lebih baik? Tidak ada tim yang bisa bertahan dan tidak ada tim yang bisa mencetak gol. Peluang berlimpah, dan pemain terbaik di dunia tersandung tali sepatu mereka pada saat yang menentukan di dalam kotak — atau dibingungkan oleh dua penampilan kiper elit.

Mengingat awal dari Alisson, pemain berusia 23 tahun itu membuat empat penyelamatan senilai hampir satu xG penuh menurut model Stats Perform. Kemudian, Anda tahu, dia tidak menyelamatkan satu penalti tetapi dia memukul Kepa masa lalunya sebelum nomor lawannya mengirimnya ke bulan. Di tengah histeria setelah pertandingan, Kelleher berkata, “Saya lupa saya mencetak gol kemenangan.” Untungnya, tidak ada orang lain yang mau. — O’Hanlon



Source link

Please follow and like us: