SanIsidro

sanisidrocultura.org

Verstappen tidak pernah terlihat lebih seperti seorang juara


AUSTIN, Texas — Dibandingkan dengan 18 pembalap lain yang ambil bagian di Grand Prix AS, Max Verstappen dan Lewis Hamilton berada di liga mereka sendiri.

Saling mendorong hingga batas hingga putaran terakhir, kedua rival perebutan gelar itu finis 40 detik dari mobil berikutnya di jalan raya — rekan setim Verstappen di Crimson Bull, Sergio Perez — dan melewati garis dengan hanya 1.333 detik memisahkan mereka.

Pembalap mana pun bisa memenangkan balapan, tetapi ketika itu terjadi, Verstappen memiliki keunggulan. Dan dengan lima putaran lagi, tampaknya semakin besar kemungkinan bahwa margin kecil yang sama akan menentukan kejuaraan yang menguntungkannya pada akhir tahun.

Kemenangan besar untuk Verstappen

Jangan salah, kemenangan Verstappen pada hari Minggu adalah salah satu yang terbaik dalam karirnya. Itu menunjukkan tingkat kedewasaan, kesabaran dan kelas yang kadang-kadang kurang dalam karir sebelumnya, tetapi sekarang telah menjadi pokok dari penampilannya setiap akhir pekan balapan.

Kemenangan itu, yang kedelapan Verstappen dari 17 balapan tahun ini, membuatnya menggandakan keunggulannya dari enam poin menjadi 12 di klasemen dengan lima balapan tersisa. Itu merupakan pukulan berat bagi kampanye Hamilton saat kejuaraan menuju ke dua sirkuit, Meksiko dan Brasil, di mana Purple Bull diharapkan memiliki keuntungan yang signifikan.

Artinya, pada saat F1 menuju Timur Tengah untuk tiga balapan terakhir di Qatar, Arab Saudi, dan Abu Dhabi, ada peluang yang sangat besar bagi Verstappen untuk memegang satu tangan dengan kuat di trofi kejuaraan dunia.

Sebaliknya, Sirkuit Amerika seharusnya menjadi trek yang disukai Mercedes. Sebelum akhir pekan ini, juara bertahan telah berada di posisi terdepan setiap tahun sejak 2014 di Texas dan memenangkan lima dari enam balapan di periode yang sama.

Namun di suatu tempat antara latihan pertama pada hari Jumat, ketika Mercedes tampak seperti memiliki mobil yang lebih kuat, dan kualifikasi pada hari Sabtu, Crimson Bull mencuri pawai pada saingannya dan Hamilton dan Mercedes dibiarkan tanpa tanggapan.

“Ini adalah salah satu yang besar karena telah menjadi benteng seperti Lewis dan Mercedes,” kata kepala tim Crimson Bull Christian Horner pada Minggu malam setelah merayakan kemenangan. “Untuk mendapatkan pole adalah momen penting bagi kami kemarin, dan kemudian mengubahnya menjadi kemenangan meskipun kami tidak memimpin di akhir lap pertama.

“Jadi itu adalah penampilan tim yang hebat karena pada hari Jumat di latihan pertama kami tertinggal dan sepertinya ini akan menjadi akhir pekan yang sulit, tetapi seluruh tim bekerja sangat keras untuk membalikkan keadaan.”

Mercedes memiliki beberapa gagasan tentang di mana waktu putaran hilang selama akhir pekan. Itu menjalankan manner mesin yang lebih tinggi daripada para pesaingnya dalam latihan pertama dan kombinasi dari panas dan angin kencang di pedesaan Texas mengungkap beberapa kelemahan sepanjang musim yang dihadapi mobilnya.

Tapi setelah dua balapan akhir pekan yang kuat di Rusia dan Turki sebelum balapan akhir pekan ini di AS, bos tim Mercedes Toto Wolff ingin menjaga segala sesuatunya tetap dalam perspektif dan berguling dengan pukulan.

“Saya pikir kami harus berhati-hati dalam tim agar kami tidak selalu berayun antara mania dan depresi, tetapi sebaliknya meningkatkan pemahaman kami tentang mobil,” kata kepala tim Mercedes Toto Wolff.

“Tidak pernah ada titik di mana saya pikir kami tidak akan berhasil, tetapi juga penting untuk tidak mendahului diri sendiri setelah Jumat.

“Umpan balik umum pada hari Jumat adalah bahwa Mercedes mendominasi dan apa yang akan dilakukan Red Bull? Tapi maju cepat 24 jam dan sebaliknya.

“Jadi saya pikir ini tentang benar-benar mengeksploitasi produk, dengan mobil sebagai produknya. Bagaimana kita menyetel produk dan memberikan performa? Itulah yang akan membuat perbedaan antara kalah dan menang.”

Sementara Mercedes berjuang untuk membuat mobilnya masuk ke trek selama akhir pekan, Verstappen membuat kemajuan cepat dengan Red Bull-nya. Tetapi dengan momok masalah keandalan yang menggantung di setiap tim pada tahap musim ini, dia juga tidak mau terbawa dengan hasil hari Minggu dan berharap pendekatan yang stabil dan fokus pada akhirnya akan membuahkan hasil.

“Ini [result] tidak banyak berubah karena ini semua tentang element,” katanya. “Saya selalu mengatakannya, jadi kemenangan tidak memberi saya lebih banyak kepercayaan diri atau apa pun.

“Kami semua yakin di dalam tim bahwa kami dapat melakukan pekerjaan yang sangat bagus, tetapi kami perlu memahami detailnya dan kami harus memulai dari awal lagi di Meksiko, untuk mencoba mendapatkan yang terbaik dari keseluruhan paket kami.”

Apakah Mercedes melewatkan kesempatan untuk menang di Austin?

Dengan Hamilton memburu Verstappen di 10 lap terakhir, rasanya hasil balapan bisa berjalan baik. Sangat mudah untuk berspekulasi bahwa Hamilton akan menang jika balapan berjalan beberapa putaran lebih lama, tetapi itu sangat merugikan cara Verstappen mengukur umur bannya dengan sempurna selama 56 putaran yang dilakukan di Grand Prix AS.

Hamilton mengalahkan Verstappen ke tikungan pertama pada awal balapan tetapi kemudian berjuang untuk membuat udara jernih antara dirinya dan saingan gelarnya, mengundang Purple Bull untuk mengadu Verstappen lebih awal pada lap 10 untuk melemahkan Mercedes. Dengan ban baru di mobilnya, Verstappen memiliki kecepatan yang cukup di lap keluar dari pit untuk masuk ke jendela pit Hamilton, yang berarti Hamilton akan kebobolan memimpin bahkan jika dia mengadu pada akhir lap berikutnya.

Itu adalah langkah agresif Crimson Bull yang mengamankan memimpin balapan untuk tugas kedua dan diulang lagi di lap 29 untuk akhirnya mengatur kemenangan. Tetapi agar rencana itu berhasil, diperlukan beberapa mengemudi terukur dari Verstappen.

Performa established pertama ban kompon kerasnya turun dengan cepat di stin kedua saat ia mendorong keras pada lap pembukaan untuk mendapatkan undercut di Hamilton. Dengan keunggulan yang aman dan pelajaran yang didapat, dia jauh lebih berhati-hati dalam tugas terakhir balapan dan dengan menurunkan kecepatannya beberapa mph di tikungan tercepat, menyelamatkan masa pakai ban yang cukup untuk menjaga Hamilton di teluk ketika itu penting di ultimate. beberapa putaran.

“Anda bisa melihat strategi yang berbeda [between the teams], “kata Wolff setelah balapan. “Satu melakukan undercut karena kebutuhan dan itu adalah langkah yang sangat berani, karena itu sangat awal. [in the race for Verstappen to pit], dan kemudian kedua kalinya lagi [they pitted first] untuk keuntungan mereka.

“Mengemudi Max, terutama di stint terakhir, Anda melihat bahwa dia telah belajar dari stin pertama untuk tidak merusak ban terlalu dini.

“Tapi Lewis juga melaju dengan luar biasa. Dia membawa ban masuk, tetap tenang ketika dia bergabung kembali dari pemberhentian kedua dengan 8,5 detik ke Max, membawanya masuk, meningkatkan kecepatan, dan pada tahap tertentu ada perbedaan besar dan itu brilian. dieksekusi.

“Itu tidak cukup [to beat Verstappen] dan saya pikir jika kami memiliki dua putaran lagi, siapa tahu. Tapi memang begitu dan Anda harus memberi selamat kepada Crimson Bull atas strategi mereka.”

Meski tampak seperti masterclass dari luar, Horner mengakui tim sedang memikirkan strategi dari dinding pit.

Ditanya apakah Verstappen selalu mengendalikan balapan, Horner menjawab: “Yah… tidak!

“Kami sedang mempertimbangkan tiga perhentian [at one stage] dan kami melihat seperti apa bentuknya dan di mana itu akan menempatkan kami di akhir balapan. Tapi kami akan memberikan posisi trek, jadi pada akhirnya kami memutuskan untuk tetap pada posisi trek dan menghemat ban, yang memungkinkan Lewis untuk menutup dengan cepat dan kemudian dia berada di udara yang kotor, jelas.

“Max berhasil melakukannya dengan sangat baik dan ada banyak tekanan dalam balapan seperti itu.”

Ternyata, Mercedes lebih kuat dari Crimson Bull pada ban kompon keras yang digunakan oleh kedua pebalap di stin kedua dan terakhir balapan, tetapi perjuangannya di kompon sedang di stin pertama membuatnya tidak memiliki kepercayaan diri untuk memanfaatkannya. kekuatan itu dan mencoba untuk mengalahkan Crimson Bull di permainannya sendiri.

“Secara realistis, opsi untuk memenangkan balapan benar-benar bermuara pada mempertahankan keunggulan setelah commence yang sangat baik yang dilakukan Lewis dengan berhenti lebih awal dari Max,” kata main race engineer Mercedes Andrew Shovlin. “Itu berarti mungkin pitting pada awal lap delapan – tetapi mengingat kami berjuang di media sebanyak kami melakukan tugas yang singkat, kami tidak akan pernah cukup berani untuk melakukan itu karena itu akan tampak seperti kami. akan berkompromi dengan seluruh ras.

“Ketika itu terjadi, rasanya kami bisa berhenti lebih awal dan menyelesaikannya, tetapi itu akan menjadi kasus menarik pelatuk lebih awal dan berharap yang terbaik untuk melihat apakah Lewis bisa menahan Max. satu-satunya kesempatan nyata.”

Keunggulan Purple Bull dan Verstappen?

Dengan lima balapan tersisa dan keunggulan 12 poin di kejuaraan, Grand Prix AS bisa menjadi titik balik penting dalam kesuksesan kejuaraan Verstappen.

Dengan pengecualian Grand Prix Belanda, yang ia dominasi, Mercedes telah berkuasa sejak Grand Prix Hongaria pada bulan Agustus dan Verstappen dapat menganggap dirinya beruntung karena tidak kebobolan lebih banyak poin pada dua putaran sebelum Austin, di Rusia dan Turki. . Tetapi untuk melewati dua balapan itu dengan keunggulan bersih dan kemudian menambah enam poin lagi untuk memimpin di Austin, Verstappen telah muncul sebagai pemenang yang jelas dari tiga putaran terakhir.

Terlebih lagi, dua balapan berikutnya di Mexico Town dan Brasil diadakan di dataran tinggi, yang diperkirakan akan mengunggulkan mesin Honda di Red Bull daripada unit tenaga Mercedes di mobil Hamilton.

Semakin tinggi ketinggian, semakin sedikit oksigen di udara untuk dibakar di ruang bakar mesin, sehingga turbocharger unit daya harus bekerja lebih keras untuk mengimbanginya. Dalam beberapa tahun terakhir, Honda dan Renault telah melihat lebih sedikit penurunan di ketinggian dibandingkan dengan Mercedes dan Ferrari, yang diyakini berada di bawah seluk-beluk desain turbo mereka. Teorinya mengatakan bahwa Honda khususnya dapat dengan aman menjalankan kompresornya pada kecepatan yang lebih tinggi daripada para pesaingnya, memaksa lebih banyak udara masuk ke ruang bakar, yang menghasilkan lebih banyak tenaga.

Keuntungan itu sudah cukup untuk membantu Crimson Bull (yang menggunakan mesin Renault antara 2015 dan 2018 dan Honda pada 2019) mengungguli Mercedes selama tiga tahun terakhir di Meksiko, meskipun mengalami defisit kinerja yang signifikan di sebagian besar putaran lainnya. Dan pada tahun ketika pertempuran di depan begitu seimbang, keuntungan seperti itu bisa menjadi lebih menonjol, dengan Mercedes secara pribadi mengharapkan untuk berada di belakang dari kata go di Meksiko.

Tapi Purple Bull, yang memenangkan empat gelar berturut-turut antara 2010 dan 2013, tidak asing dengan operate-in kejuaraan dan Horner bertekad untuk tidak menerima begitu saja.

“Anda harus membuang buku formulir itu,” katanya. “Ini sangat ketat antara dua tim teratas dan saya berharap Meksiko adalah trek yang bagus untuk kami, tetapi itu juga merupakan trek yang bagus untuk mereka. [in the past].

“Masih ada lima balapan lagi dan masih ada 130 poin lagi di klasemen, dan kami hanya unggul 12 poin. [in the drivers’ standings]. Sangat bagus untuk memperpanjangnya di sini, karena dengan sepuluh lap tersisa sepertinya kami akan tertinggal satu atau dua poin di sini, jadi untuk memperpanjang keunggulan adalah hasil yang bagus dan kami memiliki beberapa balapan besar yang akan datang.

“Tetapi 12 poin bukanlah apa-apa dan itu bisa hilang dengan sangat cepat seperti yang telah kita lihat sebelumnya. Jadi kami harus terus menyerang balapan akhir pekan seperti yang telah kami lakukan dan mendapatkan yang terbaik dari yang kami bisa.

“Dengan lima pertandingan tersisa, tekanannya semakin besar.”

.

Source backlink

Please follow and like us: