SanIsidro

sanisidrocultura.org

Warmth yang dipimpin Butler melaju 39-14 kuarter ketiga menuju kemenangan G1


MIAMI — Boston Celtics keluar dari ruang ganti mereka pada babak pertama Selasa malam untuk menguasai Sport 1 remaining Wilayah Timur.

Tapi kemudian kuarter ketiga terjadi. Setelah Warmth menghancurkan Celtics, mengungguli mereka 39-14 dan menggunakan fisik mereka untuk mengirim Boston ke dalam spiral kematian miscues dan unforced error, Miami dalam perjalanan menuju kemenangan 118-107 untuk mengambil sport pembuka very best-of ini. -tujuh perselingkuhan.

“Lebih dari segalanya, itu hanya menunjukkan kepada kita apa yang kita mampu setiap kali kita khawatir tentang berhenti, masuk ke lantai terbuka, mencapai garis lemparan bebas, semua hal bagus itu,” kata Jimmy Butler, yang memimpin jalan menuju Miami. dengan penampilan spektakuler terbarunya di babak playoff ini, menyelesaikan pertandingan dengan 41 poin tertinggi — termasuk 17 di kuarter ketiga yang menentukan itu — sembilan rebound dan lima support dalam 41 menit.

“Itu hanya mengingatkan saya, kita bisa melakukannya. Saya melihatnya di selembar kertas ini. Saya menjalaninya. Jadi saya berharap kita melakukan itu setiap kuartal mulai sekarang.”

Itu adalah standar yang tinggi untuk dijalani. Miami memukul Boston untuk tunduk pada kuarter ketiga ke titik di mana Celtics tidak hanya memainkan 12 menit terburuk mereka di babak playoff ini — tetapi salah satu kuarter terburuk yang pernah dialami Boston, titik.

“[We] menjadi keluar-tangguh, out-fisik,” kata pelatih Celtics Ime Udoka. “Mereka tampak seperti mereka keluar di babak kedua dan ingin meningkatkan fisik dan agresi mereka di kedua ujungnya, dan mereka melakukan itu.”

Mereka tentu saja melakukannya.

Berikut adalah contoh statistik bencana yang dikeruk pada kuartal itu:

  • Celtics menembak 2-untuk-15 dari lapangan, kuartal penembakan terburuk mereka selama empat musim terakhir, musim reguler atau playoff.

  • Setelah Boston melakukan 15-untuk-28 pada tembakan yang diperebutkan di babak pertama, Celtics membuat 1-untuk-12 pada mereka di babak ketiga.

  • Waktu 7 menit, 7 detik yang dibutuhkan Boston untuk mencetak gol pertamanya di kuarter ketiga adalah kemarau terlama Celtics untuk memulai kuarter tanpa gol lapangan sepanjang musim.

  • Terakhir kali Boston membutuhkan setidaknya 7 menit untuk mencetak gol dalam seperempat adalah Game 3 semifinal Wilayah Timur 2002 melawan Detroit Pistons. Skor akhir pertandingan itu? Itu 66-64, mendukung Boston.

  • Jayson Tatum melakukan enam turnover pada kuarter ketiga saja, dan Boston melakukan delapan turnover sebagai tim — sebanyak yang terjadi pada gabungan tiga kuarter lainnya. Heat mencetak 12 dari 19 poin dari turnover Boston di kuarter ketiga.

Semua itu cukup untuk menambahkan fakta bahwa, meski kalah di kuarter pertama, kedua dan keempat, Miami berhasil unggul 1- dalam seri ini.

“Para pemain benar-benar kecewa saat turun minum,” kata pelatih Warmth Erik Spoelstra. “Saya hampir tidak perlu mengatakan apa-apa. Semua orang kecewa dengan upaya dan fokus pertahanan kami. Tapi lihat, ini adalah tim yang sangat bagus yang kami lawan. Jadi bukan hanya kami yang mengatakan itu, hei, kami harus melakukan itu. lebih baik. Mereka memberi banyak tekanan pada pertahanan kami, dan itulah yang Anda harapkan ketika Anda mencapai amount ini.”

Heat perlu melakukan pembalikan seperti itu setelah Celtics menguasai babak pertama dengan relatif mudah. Setelah pertandingan tujuh pertandingan yang melelahkan dengan juara bertahan Milwaukee Bucks — seri yang ditutup Boston dengan tegas di kandang sendiri pada Match 7 — Celtics tampaknya membawa momentum itu ke paruh pertama pertandingan ini. Celtics mempertaruhkan diri untuk memimpin 62-54 pada babak pertama, dipimpin oleh 21 poin dari Tatum. Mereka menembak 59% dari lapangan.

Di babak pertama, Tatum mencetak 16 poin — paling banyak yang ia miliki di babak mana pun dalam kariernya — saat Boston mengungguli Miami dengan skor 42-24.

Tapi sama seperti permainan Tatum adalah simbol dari babak pertama Boston yang kuat, kuarter ketiganya yang menghebohkan adalah simbol keruntuhan mutlak Celtics setelah turun minum. Tatum mencetak dua poin pada tembakan 1-untuk-7 di babak kedua, di samping enam turnover yang membawa bencana di kuarter ketiga. Miami mendapat tiga turnover choose-6 langsung yang berubah menjadi layup atau dunk yang membuka permainan sebagai bagian dari rekor 22-2 untuk memulai babak kedua yang memberi Heat keunggulan untuk selamanya.

“Saya pikir jelas saya tidak ingin membalikkan bola dan s— seperti itu,” kata Tatum, “tapi saya kira sepanjang permainan, banyak hal terjadi dan mereka terus berlari. Itulah yang mereka lakukan .

“Sepanjang babak playoff, kami telah melakukan pekerjaan yang baik dalam merespons run setelah meminta timeout, hal-hal seperti itu. Tapi untuk alasan apa pun kami tidak melakukannya hari ini. Saya akan menjadi orang pertama yang mengatakan saya akan mengambil kesalahan untuk itu. Saya harus memimpin lebih baik. Saya harus bermain lebih baik, terutama pada saat-saat itu. Saya hanya menantikan untuk merespons pertandingan berikutnya.”

Boston akan berharap untuk merespons di Sport 2 dengan Marcus Good di lineup. Smart memberikan pidato yang meriah kepada tim di bangku cadangan untuk mencoba membalikkan keadaan setelah kuarter ketiga yang buruk itu, tapi hanya itu yang bisa dia lakukan saat dia duduk dengan kaki kanan terkilir.

Boston tidak hanya kehilangan Smart, yang telah dipertanyakan sepanjang hari untuk bermain, tetapi juga tanpa Al Horford, yang merupakan peserta kejutan dalam protokol kesehatan dan keselamatan NBA beberapa jam sebelum tipoff dan tidak mungkin kembali sampai setidaknya Sport 3.

“Kita harus lebih disiplin lagi,” kata Jaylen Brown. “Jelas, kami tidak siap tanpa Al. Kami jelas tidak siap tanpa Al dan Clever. Itu bukan alasan. Kami harus menjadi lebih baik.

“Kami masih menguasai permainan di babak pertama. Kami kehilangan kendali di kuarter ketiga. Kami hanya harus lebih baik. Harus bermain lebih baik di kedua sisi bola, lebih disiplin. Kami terlalu banyak melakukan pelanggaran, dan kami membiarkan permainan itu lepas dari kami. Begitulah ceritanya.”

Statistik & Informasi ESPN berkontribusi pada laporan ini.

Supply backlink

Please follow and like us: