SanIsidro

sanisidrocultura.org

Djokovic mengatakan dia berada di ‘puncak’ meskipun ada cobaan berat dari Australia


DUBAI, Uni Emirat Arab — Bintang tenis Serbia Novak Djokovic mengatakan pada hari Minggu bahwa meskipun berminggu-minggu jauh dari kompetisi dan tekanan emosional atas penahanan dan deportasi baru-baru ini, dia merasa dia berada di “puncaknya” saat dia kembali ke tur.

Petenis pria major dunia itu mengeluarkan nada optimis dalam konferensi pers sehari sebelum dimulainya kejuaraan Tenis Bebas Bea Dubai, turnamen pertama Djokovic sejak dikeluarkan dari Australia dan absen dalam acara Grand Slam pertama tahun ini karena standing vaksinasinya.

“Tidak terlalu sulit bagi saya untuk mengambil raket dan pergi keluar dan berlatih olahraga dan hanya bermain,” katanya kepada wartawan. “Saya sudah mempersiapkan diri sebaik mungkin.”

Kehadiran Djokovic membawa pengawasan yang tidak biasa ke turnamen tahunan di dekat Bandara Internasional Dubai, dan pihak berwenang juga tampaknya mengambil langkah luar biasa mereka sendiri.

Penyelenggara memblokir sebagian besar fotografer dan videografer dari konferensi pers Djokovic tanpa penjelasan. Sebelumnya, petugas keamanan berjaga-jaga di tempat latihan Djokovic, menanyai wartawan yang mencoba melihat sekilas dia melakukan servis dan ayunan di lapangan. Pembatasan ini tidak berlaku, para penjaga mengakui, untuk pemain lain. Penyelenggara tidak segera tersedia untuk dimintai komentar.

Kisah visa perjalanan Djokovic yang dibatalkan pada malam Australia Terbuka menarik minat yang kuat di seluruh dunia, menyoroti bagaimana pejabat publik mendekati pembatasan dan pengecualian pandemi. Sengketa hukum yang dramatis juga memakan korban pribadi, kata Djokovic.

“Ada banyak emosi setelah saya kembali dari Australia,” katanya. “Aneh. Saya kecewa, saya sedih dengan semua yang terjadi dan cara saya meninggalkan negara ini.”

Komitmen keras Djokovic untuk tetap tidak divaksinasi terhadap virus corona untuk saat ini berarti dia dapat dilarang bersaing dalam serangkaian turnamen Grand Slam yang akan datang, termasuk AS Terbuka dan Prancis Terbuka, saat ia mengejar rekor gelar Grand Slam ke-21.

Pemain berusia 34 tahun itu telah menjelaskan bahwa ini adalah biaya yang bersedia dia tanggung.

“Turnamen apa pun yang dapat saya mainkan, saya akan mencoba untuk pergi ke negara itu dan memainkan turnamen itu,” katanya, mengakui kebebasan bergerak dan aksesnya ke turnamen akan bergantung pada pembatasan virus lokal. “Saya benar-benar tidak bisa memilih. Ini benar-benar tentang ke mana saya bisa pergi dan bermain.”

Otoritas Dubai tidak mewajibkan pengunjung yang divaksinasi COVID-19 untuk masuk.

Setelah berjam-jam melakukan pukulan backhand di baseline di Dubai, Djokovic menambahkan bahwa dia bersemangat untuk kembali ke turnamen yang telah dia menangi lima kali.

“Memiliki pengalaman positif sebelumnya di lapangan dan gelar jelas menghubungkan saya ke tempat ini bahkan lebih,” katanya, mencatat bahwa para pemain sejauh ini tampak hangat dan ramah, tidak seperti di Australia. “Kami akan memainkan turnamen ini dan melihat bagaimana kelanjutannya.”

Supply url

Please follow and like us: