SanIsidro

sanisidrocultura.org

Jajak pendapat MVP NBA: Mengapa Joker bisa mendapatkan sekuel


Musim lalu, Nikola Jokic dari Denver Nuggets mengungguli pemain besar Philadelphia 76ers Joel Embiid di minggu-minggu terakhir musim reguler NBA untuk memenangkan penghargaan Most Beneficial Player, saat cedera pada Embiid dan penyerang Los Angeles Lakers LeBron James membuka jalan bagi Jokic untuk menjadi heart pertama yang memenangkan penghargaan tersebut sejak Shaquille O’Neal pada tahun 2000.

Saat musim reguler 2021-22 berakhir, tampaknya Jokic memiliki kesempatan untuk mengulang.

Setelah Jokic selesai tepat di belakang Embiid di edisi sebelumnya pada pertengahan Februari, All-Star empat kali mengklaim 62 dari 100 suara tempat pertama di iterasi ketiga dan terakhir dari jajak pendapat MVP ESPN, memberikan Jokic jelas – meskipun sempit — unggul atas penyerang Embiid dan Milwaukee Bucks dan MVP again-to-back terbaru Giannis Antetokounmpo.

Untuk mengukur di mana balapan berlangsung dengan kurang dari dua minggu tersisa di musim reguler, ESPN meminta 100 anggota media untuk berpartisipasi dalam jajak pendapat informal yang meniru pemungutan suara penghargaan pascamusim. Untuk membuat pemungutan suara serealistis mungkin, setidaknya ada dua pemilih dari masing-masing dari 28 pasar liga, serta berbagai reporter nasional dan internasional. Pengumpulan suara dilakukan sejak Kamis hingga Sabtu.

Seperti pemungutan suara resmi NBA di akhir musim, pemilih diminta untuk menyerahkan surat suara lima pemain, dan hasilnya ditabulasi menggunakan sistem penilaian liga: 10 poin untuk setiap suara tempat pertama, diikuti oleh tujuh poin untuk tempat kedua, lima poin untuk ketiga, tiga poin untuk keempat dan satu poin untuk kelima.

Jokic selesai di depan pak dengan 62 suara tempat pertama dan full 860 poin, diikuti oleh Embiid, yang memiliki 29 suara tempat pertama dan 719 full poin, dan Antetokounmpo, yang memiliki sembilan suara tempat pertama dan 593 whole poin. . Mereka adalah satu-satunya pemain yang disebutkan dalam 100 surat suara dan satu-satunya yang menerima suara tempat pertama.

Jokic, Embiid dan Antetokounmpo dengan jelas memisahkan diri dari lapangan sehingga mereka mengklaim 291 dari 300 suara untuk tempat pertama, kedua dan ketiga dalam jajak pendapat. (Antetokounmpo memiliki enam suara tempat keempat, dan Jokic memiliki tiga suara tempat kelima.) Tidak ada pemain lain yang disebutkan bahkan setengah dari suara.

Mengikuti tiga pilihan dengan suara bulat adalah guard Memphis Grizzlies Ja Morant, yang menyelesaikan dengan whole 103 poin dan menerima salah satu dari dua suara tempat kedua yang dicatat untuk seseorang selain Jokic, Embiid atau Antetokounmpo. (Guard Phoenix Suns Devin Booker menerima yang lain.) Penyerang Boston Celtics Jayson Tatum menempati posisi kelima dengan 93 poin, guard Dallas Mavericks Luka Doncic berada di urutan keenam dengan 87 poin dan Booker ketujuh dengan 82. Morant, Tatum dan Booker adalah satu-satunya pemain yang menerima posisi ketiga -menempatkan suara di luar tiga finishers teratas.

Setelah memimpin jajak pendapat edisi pertama musim ini, guard Golden Point out Warriors Stephen Curry menempati urutan kedelapan dengan 34 poin, diikuti oleh forward Brooklyn Nets Kevin Durant (13) dan guard Suns Chris Paul (tujuh).

James, pemimpin skor NBA saat ini yang tidak menerima satu suara pun di salah satu dari dua jajak pendapat pertama, mendapat satu tempat keempat dan dua suara tempat kelima untuk menyelesaikan 11 dengan lima poin, diikuti oleh penjaga Chicago Bulls DeMar DeRozan dan Atlanta Hawks menjaga Trae Younger.

Di luar James, fokus tetap berada di puncak surat suara, di mana Jokic sekali lagi mendapatkan sedikit keuntungan menuju minggu-minggu terakhir musim setelah dia dan Embiid berada dalam situasi yang hampir mati enam minggu lalu.

Pada dasarnya, perbedaan kali ini adalah Jokic mengambil 16 suara tempat pertama yang dilakukan Embiid dalam jajak pendapat sebelumnya dan mendapatkan kembali lima suara yang dia tinggalkan dalam putaran pemungutan suara itu.

Di sana adalah masih ada lebih banyak ketidakpastian yang tersisa dalam balapan ini daripada yang biasanya ada saat ini sepanjang tahun. Banyak pemilih menekankan betapa sulitnya bagi mereka untuk memilih jalan mana yang harus ditempuh, baik di antara posisi tiga besar dan tempat keempat dan kelima.

Dan sementara pemimpin dalam versi terakhir dari jajak pendapat jerami ini telah memenangkan penghargaan MVP liga selama empat tahun terakhir ini dilakukan, ada alasan untuk percaya bahwa Jokic masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk secara resmi menjahit penghargaan berturut-turut.

Pemungutan suara tahun ini paling mirip dengan pemilihan tahun 2017, tahun pertama diadakannya jajak pendapat. Dalam pemungutan suara terakhir tahun itu, guard Houston Rockets saat itu, James Harden, memiliki keunggulan tipis yang sama atas guard Oklahoma City Thunder saat itu, Russell Westbrook dengan beberapa minggu tersisa, hanya untuk Westbrook yang meraih MVP dengan menjadi pemain pertama sejak Oscar Robertson di 1961-62 rata-rata triple-double untuk satu musim.

Karena betapa kompaknya balapan di kedua konferensi, di mana Jokic dan Embiid finis di klasemen kemungkinan akan berperan.

Nuggets Jokic duduk di tempat keenam di Wilayah Barat, unggul dua video game dari Minnesota Timberwolves di match ketujuh dan setengah di belakang Utah Jazz di urutan kelima. Ketiga pemilih yang menempatkan Jokic di urutan kelima menyoroti posisi timnya di klasemen sebagai faktor pendukung.

Di Wilayah Timur, 76ers dari Embiid dan Bucks dari Antetokounmpo termasuk di antara empat tim yang berada di dekat puncak, dengan keduanya tertinggal satu pertandingan di belakang unggulan pertama Miami Heat.

Jokic memiliki rata-rata 26,3 poin, 13,6 rebound, dan 8, help for every game, masing-masing berada di peringkat 12, kedua dan kedelapan, dan merupakan satu-satunya pemain di 12 besar di ketiga kategori. Embiid mencetak rata-rata 29,9 poin, 11,4 rebound dan 4,2 guide, saat ia berusaha menjadi heart pertama yang memimpin NBA dalam hal mencetak gol sejak O’Neal pada 2000. Antetokounmpo rata-rata mencetak 29,7 poin, 11,6 rebound, dan 5,8 aid.

Ketiganya telah unggul saat menghadapi tantangan. Jokic telah bermain sepanjang musim dengan dua pemain maksimal lainnya — Jamal Murray dan Michael Porter Jr. — tidak bermain sama sekali atau melewatkan waktu yang signifikan. Embiid harus memimpin 76ers melalui roller coaster yang merupakan kisah perdagangan Ben Simmons, sementara Antetokounmpo telah menavigasi Milwaukee melalui serangkaian cedera pada kontributor utama, terutama middle Brook Lopez.

Ketidakpastian di bagian atas surat suara juga kemungkinan akan menetes ke bawah daftar: Grizzlies mengumumkan Kamis bahwa Morant akan melewatkan sebagian besar dua minggu terakhir musim reguler dengan nyeri lutut.

Tatum dan Doncic, sementara itu, telah menjadi dua pemain terpanas di dua tim terpanas di liga selama beberapa bulan terakhir, sementara Booker telah mendapat banyak dukungan untuk bagaimana dia memimpin Suns dengan Paul absen selama lebih dari sebulan karena cedera ibu jari sebelum kembali akhir pekan lalu. Ketiganya bisa dengan mudah melampaui Morant di babak terakhir.

Semuanya membuat akhir musim reguler yang hingar bingar, dengan banyak hal untuk dimainkan — baik di level tim maupun individu.

Source connection

Please follow and like us: