SanIsidro

sanisidrocultura.org

Kemenangan liar Arsenal vs. Person United menunjukkan mengapa finis empat besar sangat penting bagi masa depan kedua klub


LONDON — Manajer Arsenal Mikel Arteta pekan ini menggambarkan kualifikasi Liga Champions sebagai “pengubah permainan” dan kemenangan 3-1 yang kacau pada Sabtu atas Manchester United menggarisbawahi mengapa klub-klub yang bersaing memperebutkan tempat keempat di Liga Leading sangat membutuhkannya.

Ini mungkin tuduhan terbesar dari kekurangan dan inkonsistensi di The Gunners dan Tottenham Hotspur bahwa United masih memiliki peluang untuk finis empat besar sebelum kick-off meskipun Ralf Rangnick nyaris tidak menyembunyikan kekecewaannya pada skala pembangunan kembali di Previous Trafford. di depan manajer masuk Erik 10 Hag.

Bos sementara United telah menggambarkan pekerjaan menghidupkan kembali nasib United sebagai “operasi jantung terbuka” tetapi untuk beberapa menit pertama di sini, mereka hampir tidak memiliki denyut nadi. Arsenal unggul lebih dulu dalam tiga menit ketika David de Gea menyelamatkan dari Bukayo Saka hanya untuk Nuno Tavares yang melakukan rebound.

– O’Hanlon: Bisakah Ten Hag mengubah Gentleman United? (E+)
– Streaming ESPN FC Setiap Hari di ESPN+ (khusus AS)
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Sejujurnya, United merespons dengan baik – jauh lebih baik daripada penyerahan diri di tengah pekan yang lemah lembut di Liverpool – dan nyaris pada beberapa kesempatan, tetapi jika keputusan untuk menurunkan Harry Maguire dimaksudkan untuk memicu peningkatan pertahanan United, itu pasti gagal.

Saka menggandakan keunggulan Arsenal dari titik penalti pada menit 32 setelah Arsenal awalnya memiliki gol kedua yang dianulir karena offside, hanya untuk VAR dengan benar mengidentifikasi pelanggaran di dalam kotak oleh Alex Telles dalam persiapan.

Cristiano Ronaldo merespons dua menit kemudian dengan golnya yang ke-100 di Liga Leading melalui penyelesaian kaki kiri yang cerdas – meskipun intervensi dibantu oleh pertahanan Arsenal yang lebih buruk, kali ini dari Gabriel – dan momen itu tampaknya membuat tim tuan rumah gelisah. Kiper Aaron Ramsdale membobol gawang ke tribun. Cedric Soares mengiris satu lagi di belakang untuk sepak pojok untuk melolong ejekan dari penonton Stadion Emirates.

United adalah tim yang lebih baik — dengan Ronaldo gagal menyamakan kedudukan melalui panggilan offside yang ketat — dan seharusnya menyamakan kedudukan ketika Bruno Fernandes memiliki kesempatan untuk mengonversi penalti pada menit ke-57. Namun sang gelandang membentur bagian luar tiang gawang dengan tendangan penaltinya, dan 13 menit kemudian dia memberikan bola untuk memberi Granit Xhaka kesempatan untuk melepaskan tembakan dari jarak 25 garden yang menyelesaikan pertandingan. Tendangan Xhaka itu juga lolos dari pemeriksaan VAR karena Eddie Nketiah tampaknya menghalangi pandangan De Gea.

Kejatuhan dari anugerah sejak kedua tim ini membentuk duopoli di puncak Liga Leading di kedua sisi pergantian abad telah didokumentasikan dengan baik, tetapi di mana pun Anda melihat di sini, ada pengingat yang mengejutkan tentang kesenjangan yang menganga yang sekarang ada untuk Liverpool dan Manchester Metropolis pada khususnya. Penempatan posisi Nuno Tavares, pertahanan Telles, Nemanja Matic entah bagaimana masih menjadi bagian dari lini tengah United dalam permainan sebesar ini — begitu banyak aspek dari permainan ini yang tidak dapat dikenali dari pergumulan pembangkit tenaga listrik di masa lalu. Tidak ada tim yang dapat diandalkan untuk konsistensi apa pun jika mereka terus bertahan seperti ini, namun, kemenangan beruntun — menyusul tiga kekalahan beruntun — mengangkat Arsenal ke posisi keempat menjelang perjalanan Tottenham ke Brentford di kemudian hari.

“Keyakinan saya adalah bahwa kami akan mencobanya, kami bisa memenangkan pertandingan sepak bola tetapi marginnya akan sangat kecil dan kami harus sangat menyadarinya,” kata Arteta usai pertandingan. “Menang dan kalah di liga ini dan di mana kami berada hari ini ditentukan oleh margin kecil dan kami harus mengambil pertandingan di mana kami ingin menang dalam 95 menit.”

Pertandingan menghidupkan penalti yang gagal dilakukan Fernandes. Rangnick mengungkapkan setelah itu bahwa Ronaldo “merasa dia tidak bisa menerimanya” dan tanggung jawab itu diserahkan kepada rekan setimnya di Portugal. Tapi Fernandes begitu boros dalam permainan terbuka sehingga hal terburuk yang bisa dia lakukan adalah mengubah penaltinya menjadi umpan, menggulirkan bola ke tiang kanan Ramsdale.

United telah membuat beberapa komitmen pemain dalam keadaan fluks mereka saat ini, dengan 10 Hag masuk dan Rangnick hampir putus asa untuk pindah dari skuad ini dan ke atas sehingga pemusnahan dapat dimulai, namun mereka memutuskan untuk memberi Fernandes kontrak yang lebih baik meskipun kesepakatan sebelumnya berakhir pada tahun 2025.

Jika dia ingin menjadi titik fokus tim baru United, pemain berusia 27 tahun itu harus menemukan lebih banyak efisiensi dalam permainannya daripada ini. Dia menghabiskan lebih banyak waktu untuk mencaci-maki wasit Craig Pawson daripada berbicara dengan rekan satu timnya dan mungkin beruntung tidak diusir keluar lapangan karena melakukan tekel terhadap Tavares. Bandingkan kontribusinya dengan kontribusi Saka, yang melanjutkan penebusan penaltinya dengan tendangan penalti yang diambil dengan tenang, atau kapten lawan Martin Odegaard, yang mengakhiri sore itu dengan penghargaan Person of the Match dari penyiar domestik untuk penampilan berpengaruh lainnya.

Masalah United berjalan jauh lebih dalam daripada Fernandes, tentu saja, dan mereka menunjukkan cukup serangan untuk merasa agak sulit diselesaikan dengan Rangnick mempertanyakan beberapa keputusan VAR.

“Ada masalah handball lain di babak pertama [involving Cedric] ketika Jadon Sancho terlibat,” dia memulai. “Gol kedua Cristiano bukan offside. Anda bahkan bisa melihatnya dalam perspektif whole itu, mereka persis dalam satu baris. Gol ketiga mereka jelas offside — saya berbicara dengan David de Gea setelah pertandingan dan dia bilang dia tidak bisa melihat bola karena Nketiah berada di antara Granit dan dirinya sendiri. Mereka memeriksanya tetapi untuk alasan apa pun mereka memberikan gol.

“Tetapi sekali lagi, inilah mengapa kami memiliki VAR dan Anda harus berharap jika wasit moreover memeriksa VAR, mereka pada akhirnya harus mengambil keputusan yang tepat. Kami setidaknya tidak beruntung tetapi sekali lagi, kami harus menjadi lebih baik dalam mempertahankan kotak penalti. . Lima, enam minggu lalu kami berada di stage yang lebih tinggi.”

Tidak baik bagi salah satu klub ini untuk berpikir tentang level yang lebih tinggi dari mereka dulu, tetapi Arsenal menutupi kekurangan mereka lebih baik daripada kebanyakan klub saat ini. Dan itu mungkin cukup untuk mengamankan tempat keempat dan kembali ke Liga Champions, yang membawa peluang untuk mempercepat perubahan yang sangat dibutuhkan.

Supply website link

Please follow and like us: