SanIsidro

sanisidrocultura.org

Ketua Olimpiade Rio dijatuhi hukuman 30 tahun karena suap


Ketua Komite Olimpiade Brasil Carlos Nuzman (tengah) dikawal dari rumahnya oleh polisi federal di Rio de Janeiro pada 5 Oktober 2017. – Polisi Brasil pada 5 Oktober menangkap ketua Komite Olimpiade Brasil sebagai bagian dari penyelidikan atas dugaan pembelian suara untuk mengamankan Rio menjadi tuan rumah Olimpiade 2016. (Foto oleh Mauro PIMENTEL / AFP)

Sebuah pengadilan telah menjatuhkan hukuman lebih dari 30 tahun penjara kepada mantan presiden Komite Olimpiade Brasil karena membeli suara untuk memenangkan upaya Rio de Janeiro menjadi tuan rumah Olimpiade 2016.

Carlos Nuzman, 79, dinyatakan bersalah di pengadilan federal karena mendalangi pembayaran sekitar $2 juta dalam bentuk suap kepada mantan kepala Federasi Asosiasi Atletik Internasional (IAAF), Lamine Diack, dan putranya Papa Massata Diack untuk membeli suara bagi pencalonan Rio. .

Mantan pejabat itu dihukum karena korupsi, kejahatan terorganisir, pencucian uang dan penyelundupan uang tunai, kata Hakim Rio de Janeiro Marcelo Bretas dalam menjatuhkan hukuman kepada Nuzman, Kamis, 30 tahun 11 bulan.

Nuzman, yang memimpin Komite Olimpiade Brasil (COB) dari 1995 hingga 2017, diberikan pembebasan bersyarat setelah penangkapannya empat tahun lalu dan sekarang akan tetap bebas sambil menunggu banding.

Pengadilan juga menghukum mantan direktur operasi dan pemasaran COB Leonardo Gryner dan mantan gubernur Rio de Janeiro Sergio Cabral, yang telah menjalani serangkaian hukuman korupsi sejak 2016.

Nuzman dan Gryner “mengawasi pembayaran suap kepada pejabat Olimpiade Afrika dengan tujuan menjamin Rio de Janeiro akan terpilih sebagai kota tuan rumah Olimpiade 2016,” tulis hakim.

Dia menemukan Nuzman, yang juga ketua panitia penyelenggara Olimpiade Rio, telah mengatur suap besar untuk kelas berat atletik Senegal Diack dan putranya menjelang pemungutan suara Komite Olimpiade Internasional (IOC) 2009 di Kopenhagen untuk memutuskan kota tuan rumah Olimpiade Musim Panas.

Nuzman dan Gryner dituduh bernegosiasi dengan Diack dan putranya untuk membeli enam suara anggota IOC, memberi Rio keunggulan atas kandidat saingan Chicago, Madrid dan Tokyo.

“Nuzman adalah salah satu orang utama yang bertanggung jawab untuk mengatur skema kriminal ini, mengingat posisinya, mengarahkan dan mengoordinasikan kegiatan peserta lain dan memainkan peran yang jelas sebagai pemimpin,” tulis hakim.

Dia menemukan uang itu ditransfer atas permintaan Cabral, menggunakan perantara dengan perusahaan lepas pantai di British Virgin Islands.

Gryner dijatuhi hukuman 13 tahun 10 bulan, dan Cabral dihukum 10 tahun delapan bulan.

CERITA TERKAIT

Dapatkan berita olahraga terpanas langsung ke kotak masuk Anda

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Berlangganan INQUIRER Moreover untuk mendapatkan akses ke The Philippine Each day Inquirer & 70+ judul lainnya, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi & bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan, atau pertanyaan, hubungi kami.



Resource website link

Please follow and like us: