SanIsidro

sanisidrocultura.org

Mengapa visa Novak Djokovic dibatalkan — dan apa artinya bagi Australia Terbuka


Harapan petenis nomor satu dunia Novak Djokovic untuk memenangkan Australia Terbuka ke-10 pada 2022 pupus pada Kamis setelah ia ditolak masuk ke Australia. Djokovic tiba di Melbourne pada Rabu malam, hanya satu setengah minggu menjelang Grand Slam pertama tahun ini. Pemain berusia 34 tahun itu telah diberikan pengecualian medis untuk persyaratan vaksinasi COVID-19 negara itu untuk bersaing di turnamen, tetapi pada hari yang aneh di mana ia ditahan selama delapan jam di bandara, visanya akhirnya ditolak.

“Visa Tuan Djokovic telah dibatalkan,” Perdana Menteri Australia Scott Morrison tweeted. “Aturan adalah aturan, terutama jika menyangkut perbatasan kita. Tidak ada seorang pun di atas aturan ini.”

Dalam sebuah wawancara pada Kamis pagi, Menteri Kesehatan Australia Greg Hunt berkata Djokovic gagal memberikan “standar pembuktian yang sesuai” untuk pembebasannya kepada petugas perbatasan.

Selama berbulan-bulan ada spekulasi tentang standing Djokovic untuk Grand Slam pertama tahun ini karena dugaan keengganannya untuk mendapatkan vaksin. Dia tidak pernah secara terbuka menyatakan apakah dia divaksinasi tetapi telah berulang kali menyebutnya sebagai “keputusan pribadi” dan “masalah pribadi.”

Akhirnya, awal pekan ini dia mengumumkan akan bermain di turnamen tersebut dan sedang dalam perjalanan ke Australia. Tetapi setelah berhari-hari kritik publik atas keputusan pembebasan dan malam yang penuh kebingungan, masih belum jelas apakah dia akan segera meninggalkan negara itu atau mencoba mengajukan banding atas keputusan tersebut dan tinggal di resort karantina di dekatnya.

Jadi, bagaimana tepatnya ini terjadi, dan apa artinya ini bagi Djokovic dan turnamen? Inilah yang kita ketahui sejauh ini.


Hal pertama yang pertama, apakah vaksin diperlukan untuk pemain di Australia Terbuka 2022?

Jawaban singkatnya adalah ya. Semua pemain — serta semua orang di lapangan di Melbourne Park — harus telah menyelesaikan dosis penuh vaksin COVID-19 (artinya serangkaian setidaknya dua suntikan dalam banyak kasus) untuk berpartisipasi.

Seseorang dapat mengajukan pengecualian jika mereka memenuhi salah satu pedoman yang disarankan oleh Kelompok Penasihat Teknis Australia tentang Imunisasi, yang mencakup bukti infeksi COVID-19 dalam enam bulan terakhir, “efek samping yang serius” dari dosis sebelumnya. vaksin atau kondisi medis utama yang akut.

Direktur turnamen Craig Tiley mengatakan 26 orang yang terkait dengan acara tersebut – termasuk Djokovic – mengajukan pengecualian dan hanya “segelintir” yang disetujui.


Mengapa Djokovic diberi pengecualian?

Karena undang-undang privasi, kami tidak tahu pasti. Djokovic memang dites positif terkena virus pada Juni 2020, tetapi belum ada laporan tentang infeksi lebih lanjut.

Tiley mengatakan Djokovic tidak menerima perlakuan khusus dan setiap aplikasi ditinjau oleh dua panel independen dengan nama diedit untuk privasi. Tiley menyebutnya “aplikasi dan proses yang sepenuhnya sah.”

Djokovic sebelumnya telah mengundurkan diri dari ATP Cup minggu ini di Sydney, yang menimbulkan spekulasi bahwa dia tidak akan bertanding di Australia Terbuka. Tetapi pada hari Selasa dia mengungkapkan di Instagram bahwa dia sedang menuju ke Australia untuk turnamen. “Hari ini saya menuju Down Beneath dengan izin pengecualian,” tulisnya.


Sepertinya Djokovic sudah mendapat persetujuan dari turnamen, jadi kenapa dia tidak bisa bermain?

Djokovic diberikan pengecualian oleh Tennis Australia (bukan pemerintah Australia), tetapi jenis visa yang salah diajukan untuk masuk perbatasannya, dan itu tidak berlaku untuk orang yang tidak divaksinasi. Akibatnya, ia dihentikan setibanya di bandara Melbourne sekitar pukul 23.30 waktu setempat pada Rabu malam. Menurut ayah Djokovic, Srdjan, Djokovic diisolasi di sebuah ruangan sendirian semalaman saat dia berbicara dengan pejabat Pasukan Perbatasan Australia.

“Novak saat ini berada di ruangan yang tidak bisa dimasuki siapa pun,” kata Srdjan kepada B92, sebuah organisasi media Serbia. “Di depan ruangan ada dua polisi.”

Goran Ivanisevic, pelatih Djokovic, memposting gambar di pagi hari dari tempat yang tampak seperti bandara, bersama fisioterapis Djokovic, Ulises Badio. Judulnya berbunyi: “Bukan perjalanan paling biasa di Bawah,” dengan serangkaian emoji.

For every Paul Sakkal dari The Age, sebuah surat kabar Melbourne, Djokovic diminta untuk memberikan dokumentasi untuk membuktikan alasan pembebasannya.

“Sumber pemerintah federal yang mengetahui kejadian itu mengatakan ada tanda tanya apakah Djokovic memiliki dokumentasi yang memadai untuk membuktikan alasan pembebasannya,” tulis Sakkal. “Bukti ini harus ditunjukkan di perbatasan oleh orang yang tidak divaksinasi. Sumber itu mengatakan tidak jelas apakah infeksi COVID-19 dalam enam bulan terakhir – yang diduga menjadi pembenaran pengecualian pemain – sudah cukup. untuk mengamankan masuk ke Australia di bawah pedoman federal.”

Perdana Menteri Australia Scott Morrison juga bersikeras Djokovic memberikan bukti.

“Setiap individu yang ingin memasuki Australia harus mematuhi persyaratan perbatasan kami,” kata Morrison Rabu dalam konferensi pers.

“Jika dia tidak divaksinasi, dia harus memberikan bukti yang dapat diterima bahwa dia tidak dapat divaksinasi karena alasan medis. … Jika bukti itu tidak cukup, maka dia tidak akan diperlakukan berbeda dengan orang lain dan dia akan berada di pesawat berikutnya. rumah.”

Menteri Dalam Negeri Karen Andrews mengklarifikasi pada hari Rabu bahwa keputusan akhir akan diserahkan kepada Pasukan Perbatasan Australia.

“Sementara pemerintah Victoria dan Tennis Australia dapat mengizinkan pemain yang tidak divaksinasi untuk berkompetisi di Australia Terbuka, pemerintah Persemakmuranlah yang akan menegakkan persyaratan kami di perbatasan Australia,” kata Andrews. “Jika seseorang yang datang tidak divaksinasi, mereka harus memberikan bukti yang dapat diterima bahwa mereka tidak dapat divaksinasi karena alasan medis untuk dapat mengakses pengaturan perjalanan yang sama dengan pelancong yang divaksinasi sepenuhnya.”

Djokovic memang berbicara dengan pejabat Pasukan Perbatasan di bandara Melbourne selama beberapa jam saat keputusan dibuat.

Menteri Olahraga Victoria Jaala Pulford mengatakan pejabat Pasukan Perbatasan menghubungi pemerintah Victoria sebelum penerbangan Djokovic tiba menanyakan apakah itu akan membantu mensponsori aplikasi visa Djokovic. Dia mengatakan itu menolak.


Apakah ada orang dari negara asal Djokovic, Serbia, yang terlibat?

Presiden Serbia Aleksandar Vucic berbicara melalui telepon kepada Djokovic ketika dia berada di bandara dan berjanji untuk melakukan apa pun yang negara bisa lakukan untuk membantu. Vucic memposting tentang percakapan mereka di Instagram tak lama setelah itu.

“Saya memberi tahu Novak kami bahwa [all of] Serbia bersamanya, dan bahwa otoritas kami mengambil semua tindakan untuk menghentikan pelecehan terhadap pemain tenis terbaik di dunia,” kata Vucic dalam teks terjemahan.

“Sesuai dengan semua norma hukum publik internasional, Serbia akan berjuang untuk Novak [Djokovic], demi keadilan dan kebenaran.”

Menurut laporan, Daniel Emery, duta besar Australia untuk Serbia, telah dipanggil untuk membantu berhubungan dengan pejabat pemerintah Serbia di Beograd. Pejabat dari kedutaan Serbia di Canberra juga terlibat.


Bukankah Djokovic disebut sebagai “Raja Melbourne” dan dicintai oleh masyarakat Australia? Mengapa semua orang begitu marah sehingga dia akan bermain?

Lebih dari 90% populasi orang dewasa Australia telah divaksinasi sepenuhnya, dan penduduk negara tersebut telah mengalami pembatasan perjalanan yang ketat selama dua tahun terakhir karena negara tersebut telah berusaha untuk menahan virus tersebut. Karena itu, banyak yang kecewa dengan kemungkinan perlakuan khusus bagi seorang selebriti ketika banyak orang di dalam negeri masih tidak dapat bepergian ke luar negeri, atau bahkan dalam beberapa kasus, di dalam negeri.

Reaksi terhadap pengumuman pengecualian Djokovic langsung dan sebagian besar negatif. Selain perdana menteri, beberapa politisi lokal juga mempertimbangkan ketidaksenangan mereka.


Bagaimana reaksi pemain lain terhadap berita tersebut?

Banyak yang merasakan hal yang sama dengan publik Australia ketika pengecualian awal terungkap.

“Saya pikir jika saya yang tidak divaksinasi, saya tidak akan mendapat pengecualian,” kata mantan pemain ganda nomor satu dunia Jamie Murray kepada wartawan di ATP Cup minggu ini. “Anda tahu, tapi selamat untuknya karena sudah jelas datang ke Australia dan berkompetisi.”

Pemain lain lebih bersimpati kepada Djokovic.

“Aku tidak mengerti kenapa [Djokovic] mendapatkan begitu banyak kebencian karena pengecualian vaksinnya,” pemain ganda Amerika Nicole Melichar mengatakan dalam sebuah tweet sebelum visa Djokovic ditolak. “Dia sesuai dengan aturan, dan pemerintah bisa saja mengatakan tidak, tetapi mereka tidak melakukannya.”

Perempat finalis Australia Terbuka dua kali Tennys Sandgren, yang tidak bermain di turnamen tersebut tahun ini karena persyaratan vaksin, telah berulang kali menyuarakan ketidaksenangannya kepada pemerintah Australia atas perlakuan mereka terhadap Djokovic.


Apa artinya ini bagi turnamen?

Sedikit! Djokovic telah memenangkan lebih banyak gelar tunggal di Australia Terbuka daripada pemain lain di Era Terbuka, dan sedang mencari trofi ke-10 di Melbourne, serta gelar besar ke-21 yang memecahkan rekor. Setelah kalah tipis dan menghancurkan dari “Calendar Slam” yang sulit dipahami di AS Terbuka pada bulan September, Djokovic tidak diragukan lagi menantikan untuk kembali ke Slam favoritnya.

Djokovic, juara bertahan tiga kali, adalah favorit berat untuk memenangkan gelar, dan ketidakhadirannya tentu akan menawarkan kesempatan kepada pemain lain. Bagi Daniil Medvedev, peringkat 2 dunia yang mengalahkan Djokovic di New York, itu akan menjadi kesempatan untuk memenangkan gelar besar lainnya di lapangan keras, lapangan favoritnya. Bagi pemain muda lainnya, seperti No. 3 Alexander Zverev atau No. 4 Stefanos Tsitsipas, itu mungkin saja menjadi peluang emas untuk meraih kemenangan very first slam.

Selain itu, juara mayor 20 kali Rafael Nadal akan bermain di turnamen mayor pertamanya sejak Prancis Terbuka (di mana ia dikalahkan — Anda dapat menebaknya — Djokovic di semifinal) setelah absen karena cedera. Dia sekarang akan menjadi satu-satunya anggota “Tiga Besar” dalam undian dan memiliki peluang sendiri untuk memecahkan rekor besar yang didambakan.


Apakah ada turnamen atau negara tuan rumah lain yang memiliki persyaratan vaksin? Apakah ini akan menjadi masalah sepanjang musim?

Jika ada satu hal yang kita tahu pasti, protokol dan peraturan terus berubah seiring virus terus bermutasi dan varian baru muncul. Namun, pada tulisan ini, tidak ada kabar tentang turnamen atau negara tuan rumah lain yang mengharuskan pemain untuk divaksinasi. Djokovic sebelumnya telah menyatakan bahwa dia tidak akan bermain di banyak acara pada tahap karirnya ini, jadi mungkin kita tidak akan melihatnya bersaing lagi sampai Dubai pada akhir Februari, atau untuk “Sunshine Double” pada bulan Maret di Indian Wells dan Miami. .

.

Source url

Please follow and like us: