SanIsidro

sanisidrocultura.org

Pulisic dari USMNT, McKennie menulis bab baru ‘Dos a Cero’ dalam kemenangan atas Meksiko


CINCINNATI — Serenade menghujani dari tribun yang dikenal sebagai Bailey di TQL Stadium. Kata-kata itu sama akrabnya dengan yang membangkitkan semangat.

Lakukan cero! Lakukan cero!

Ya, itu adalah tempat baru untuk tim nasional pria Amerika Serikat, dan mantra itu juga ditujukan pada pemain generasi baru, tetapi skor memberikan rasa kepuasan yang sama untuk skuad AS, yang mengalahkan Meksiko 2-0 terima kasih hingga gol dari Christian Pulisic dan Weston McKennie untuk memberikan tiga poin penting dalam perjalanan menuju kualifikasi Piala Dunia 2022.

– STREAM tayangan ulang kemenangan 2-0 USMNT atas Meksiko di ESPN+
– Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Ini menandai keenam kalinya sejak pergantian abad bahwa AS telah menang dengan skor itu melawan El Tri dalam pertandingan kompetitif. Kebanyakan dari mereka datang di Stadion Kru di Columbus, Ohio, tetapi Stadion TQL terbukti cocok, dengan kerumunan riuh membantu AS menikmati setiap ons keuntungan rumah-lapangan. Hasil tersebut juga menandai kemenangan beruntun tiga pertandingan yang jarang terjadi melawan Meksiko, yang pertama sejak pertengahan 2000-an dan kemenangan beruntun pertama yang terjadi dalam satu tahun kalender.

“Mereka mengerti tentang kami dan kami mengerti tentang mereka,” kata Pulisic. “Itulah yang membuat persaingan menjadi hebat, dan saya sangat senang bahwa kami bisa kembali menjadi yang teratas malam ini. Kami tahu itu akan selalu menjadi pertandingan yang bagus melawan Meksiko, dan untuk mendapatkan tiga poin membantu kami mendapatkan banyak poin. lebih dekat ke kualifikasi untuk Piala Dunia.”

Tapi kemenangan ini tidak begitu banyak tentang sejarah seperti saat ini. Pada malam yang menyaksikan beberapa pengetatan di klasemen Oktagonal, kemenangan itu membuat AS tetap di jalur untuk kualifikasi Piala Dunia. AS sekarang berada di puncak, di depan Meksiko dengan selisih gol dengan 14 poin. Itu membuat AS unggul satu poin dari Kanada – pemenang 1-0 melawan Kosta Rika – dan unggul tiga poin dari Panama, yang bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk mengklaim kemenangan tandang 3-2 melawan Honduras. AS sekarang dalam posisi untuk mendapatkan ruang bernapas tambahan dengan pertemuan Selasa di Jamaika.

Aspek yang paling menggembirakan dari malam itu adalah bagaimana kelompok pemain muda ini mengambil langkah maju. Ini bukan situasi seperti final Liga Bangsa-Bangsa Juni lalu atau final Piala Emas pada bulan Agustus di mana AS sangat bergantung pada pertahanan dan penjaga gawangnya dan meraih gol melalui bola mati. Dalam pertandingan ini, AS agresif dengan pers dan menahan diri dalam hal kepemilikan. Hampir setiap pemain di lapangan tampil bagus. Lini belakang, yang dipimpin oleh Walker Zimmerman dan Miles Robinson, menahan serangan Meksiko. Lini tengah secara bertahap mengambil kendali, dengan Yunus Musah yang berusia 18 tahun terbukti sangat efektif dalam mengatur rekan setimnya yang menyerang. Dan Timothy Weah menikmati malam spanduk dengan menyiksa sisi kiri pertahanan Meksiko.

Dalam seminggu di mana kata “hormat” diperbincangkan, dan penjaga gawang Meksiko Guillermo Ochoa menyarankan bahwa ketika AS melihat ke cermin, ia bercita-cita menjadi seperti Meksiko, ini adalah satu pertemuan di mana AS sangat berharga untuk kemenangannya. .

Pendekatan Amerika Serikat membutuhkan kesabaran, bagaimanapun, serta bertahan beberapa ketakutan di babak pertama di mana beberapa hadiah di lini tengah menciptakan peluang untuk El Tri. Untungnya, kiper Zack Steffen cukup tajam, terutama dalam menggagalkan upaya Hirving Lozano pada menit ke-18.

Tapi pendekatan pelatih Gregg Berhalter adalah untuk memakai Meksiko turun, dan di babak kedua, tekanan mulai memberi tahu, dengan peluang mulai muncul. Weah secara khusus melakukan serangkaian umpan silang berbahaya yang tidak dapat dikonversi oleh AS. Penyelamatan Ochoa dari tendangan McKennie di menit ke-49 meninggalkan kesan bahwa itu mungkin salah satu malam di depan gawang bagi AS

“Babak kedua adalah di mana kami mulai menarik diri, terutama 20 menit pertama,” kata Berhalter. “Dan itulah efek yang kami miliki pada lawan. Ketika kami bisa menekan mereka dan kami bisa menjadi agresif di sekitar bola dan dengan bola, membalikkan mereka membuat mereka menghadapi gawang mereka sendiri, itu menjadi sangat menantang.”

AS menemukan terobosannya di menit ke-74, dan Weah yang berada di jantung pergerakan, menghindari perhatian Jesus Gallardo untuk memasukkan umpan silang yang ditanduk pulang oleh Pulisic, yang baru memasuki pertandingan lima menit sebelumnya. .

Berapa banyak Pulisic akan terlibat dalam pertandingan itu adalah masalah spekulasi pra-pertandingan. Dia telah bermain total 21 menit untuk klub Chelsea sejak cedera pergelangan kaki melawan Honduras pada bulan September. Tapi kehadirannya memberi AS dorongan langsung, dan begitu Pulisic bertobat, dia memastikan dia mengirim pesan ke Meksiko, mengungkapkan kemeja yang bertuliskan, “Man In The Mirror.”

Tapi itu adalah gol yang dibuat oleh Weah, dan peningkatan penyerang Lille selama kualifikasi Piala Dunia telah menjadi kunci AS menjaga harapan kualifikasi di jalurnya. Pertemuan dengan Berhalter setelah kekalahan Panama memperbaharui fokus Weah, dan itu terbukti ketika dia memaksa pemenang pertandingan melawan Kosta Rika bulan lalu. Dikombinasikan dengan komitmennya untuk membantu pertahanan, telah memperkuat posisinya di salah satu posisi winger.

“Dalam hal kepercayaan diri saya, saya bermain dengan tim klub saya, jadi ketika saya datang ke sini dan bermain, itu luar biasa,” katanya. “Bersama para pemain, itu sangat menyenangkan dan kami mengeksekusi malam ini dan itu adalah hal yang paling penting.”

Weah juga mengungkapkan bahwa kaus “Man In The Mirror” adalah gagasan dirinya dan DeAndre Yedlin.

“Sebelum pertandingan, Meksiko berbicara banyak tentang pukulan, dan mengalahkan mereka hanya membuat mereka diam,” kata Weah. “Kami harus terus memenangkan pertandingan dan terus mengalahkan mereka, dan itulah satu-satunya cara kami akan mendapatkan rasa hormat mereka dan mendapatkan rasa hormat dunia. Tapi saya pikir kami berada di jalur yang bagus saat ini dan masa depan cerah. .”

Satu-satunya downer pada malam itu adalah pengusiran bek tengah Robinson pada menit ke-89 karena dua kartu kuning, dan kartu kuning diambil oleh McKennie yang akan membuat keduanya diskors untuk pertandingan Jamaika. Sebagus apa pun Robinson, hilangnya sosok McKennie semakin dalam. Meskipun skorsing dua pertandingannya pada bulan September karena melanggar protokol COVID-19 tim, McKennie tetap menjadi pusat emosional tim AS ini, dan dia, bersama dengan Pulisic, naik ke status musuh karena terkait dengan Meksiko.

Tapi mungkin cegukan ini adalah apa yang diperlukan untuk menghindari kekecewaan melawan Jamaika, tim yang dalam mode putus asa setelah kebobolan equalizer terlambat ke El Salvador pada hari Jumat.

“Untuk sekarang menang tiga kali berturut-turut [against Mexico] jelas menakjubkan. Tapi itu tidak berarti kami bisa berpuas diri dan berpikir kami yang terbaik,” kata Pulisic. “Sekarang fokus di Jamaika. Jadi ini tentang terus berjalan, dan kami ingin terus membuktikan tentang tim ini dan apa yang mereka mulai tunjukkan kepada dunia apa yang mampu dilakukan tim nasional ini.”

Ada kepercayaan diri yang tumbuh di dalam tim AS ini, yang cocok dengan bakatnya. Bahkan selebrasi pascapertandingan mengambil suasana baru. Sebagai “Lakukan cero” sorak-sorai surut, “Man in the Mirror” Michael Jackson dimainkan di atas sistem PA stadion. Sebuah generasi baru membuat tandanya.

.

Source link

Please follow and like us: