SanIsidro

sanisidrocultura.org

Sesi tanya jawab: Akankah Novak Djokovic menang? Akankah Rafael Nadal menang?


PARIS — Ini dia. Lagi.

Bagian ke-59 dari persaingan Novak Djokovic-Rafael Nadal berlangsung di Prancis Terbuka di bawah lampu Selasa malam – pertandingan perempat ultimate yang sangat diantisipasi sehingga penyelenggara telah memastikan itu akan dimainkan secara gratis, menghilangkan paywall yang biasa.

Tidak ada dua pria yang bermain satu sama lain lebih banyak dari Djokovic No. 1 dunia dan pemenang Grand Slam 21 kali Nadal, persaingan yang dimulai pada tahun 2006 dan telah menghasilkan beberapa hiburan paling memukau yang bisa dibayangkan.

Nadal, yang akan berusia 36 tahun pada Jumat, memenangkan pertemuan pertama mereka, di Roland-Garros pada 2006, ketika Djokovic mundur setelah kalah pada dua set pertama. Pembalap Spanyol itu kemudian memenangkan lima dari enam pertempuran pertama mereka.

Pada satu tahap, ia memimpin head-to-head 14-4, tetapi Djokovic, yang berusia 35 tahun awal bulan ini, mulai menguasainya pada 2011, ketika ia mengalahkannya dalam Slam untuk pertama kalinya di Wimbledon. Sejak itu, ia unggul 30-28, karena kedua pria itu saling berhadapan, intensitas mereka hanya sebanding dengan keinginan mereka untuk menang.

Ini akan menjadi pertemuan ke-10 mereka di Roland-Garros, dengan Nadal memenangkan delapan di antaranya. Dua kemenangan Djokovic, termasuk kemenangannya yang menakjubkan di semifinal di Paris tahun lalu, mengantarkannya pada dua gelar Prancis Terbuka, sementara Nadal secara keseluruhan 108-3 dengan rekor 13 gelar di Roland-Garros — satu-satunya kekalahan lainnya datang dari Robin Soderling dari Swedia pada tahun 2009.

Nadal telah memenangkan 19 dari 27 pertemuannya di lapangan tanah liat vs. Djokovic, termasuk closing 2020, ketika ia memainkan tenis luar biasa untuk menang dua established langsung. Mereka telah bermain satu sama lain di last keempat Slam.

Namun Djokovic belum kehilangan satu established pun dalam perjalanannya ke perempat final Prancis Terbuka ini, sementara Nadal harus bermain selama empat setengah jam untuk menundukkan Felix Auger-Aliassime di babak keempat. Siapa pun yang keluar sebagai pemenang akan menjadi favorit untuk gelar, meskipun mereka mungkin harus mengalahkan bintang baru Carlos Alcaraz, yang kemungkinan akan menunggu di semifinal.

Mengapa Novak Djokovic akan menang?

Setelah absen di Australia Terbuka tahun ini setelah dideportasi karena gagal memenuhi persyaratan vaksinasi COVID-19 di negara itu, petenis nomor satu dunia itu tiba di Paris pulih kembali, kepercayaan dirinya dipulihkan dengan kemenangannya di Roma Masters.

Empat kemenangan straight-set telah membawanya ke delapan besar dengan sedikit kekhawatiran, dan tidak seperti beberapa tahun sebelumnya di sini, dia yakin dia akan mengalahkan Nadal. Sang juara bertahan tahu bahwa kondisi di sesi malam, ketika suhu akan lebih dingin dan bola tidak akan melambung terlalu tinggi, akan sesuai dengan permainannya, dan melihat perjuangan Nadal di babak sebelumnya melawan Auger-Aliassime hanya bisa memperkuat tekadnya.

Mats Wilander, mantan juara dunia No. 1 dunia dan tiga kali juara Roland-Garros (yang pertama datang pada tahun 1982) percaya Djokovic menyalurkan kisah di Australia, dan penonton di Paris tidak selalu berada di pihaknya. keuntungan.

“Saya pikir dia menggunakan penonton untuk menyemangati dirinya dengan sangat baik,” kata Wilander, dalam perannya sebagai komentator Eurosport. “Mereka tidak menentangnya, tetapi penonton pasti untuk yang diunggulkan di turnamen ini. Dia mengubahnya menjadi: ‘Anda tahu, saya akan menunjukkan kepada Anda bahwa saya No. 1 di dunia’ dengan tubuhnya. bahasa, dan itu membantunya dengan penonton. Saya kira saya mengharapkan hal yang sama melawan Rafa karena tidak ada yang melawan Rafa di Paris.”

Setelah memulai tahun 2022 dengan sangat baik dengan memenangkan Australia Terbuka, Nadal melewatkan bulan pertama musim lapangan tanah liat karena tulang rusuknya retak. Cedera kaki kiri kronisnya, yang telah ia tangani sejak 2005, kemudian berkobar di Roma.

Yang terpenting, untuk pertama kalinya, dia mengakui bahwa dia mendekati akhir. “Sejujurnya, setiap pertandingan yang saya mainkan di sini, saya tidak tahu apakah ini akan menjadi pertandingan terakhir saya di Roland Garros dalam karir tenis saya, bukan?” dia berkata. “Itulah situasiku sekarang.”

Djokovic juga akan menyamai Nadal dengan 21 Grand Slam jika dia menang akhir pekan ini, yang seharusnya cukup menjadi motivasi.

“Saya menyukai peluang saya,” katanya.

Mengapa Rafael Nadal akan menang?

Karena dia Rafael Nadal, dan karena ini Roland-Garros.

Hitungan gelar Prancis Terbuka Nadal pasti tidak akan pernah bisa ditandingi. Mulai tahun 2005, ia mendominasi acara ini seperti tidak ada orang yang pernah mendominasi Slam.

Ini adalah perjuangan yang berat kali ini, setidaknya di atas kertas, mengingat persiapannya yang singkat, karena tulang rusuknya, cedera kakinya di Roma dan fakta bahwa Djokovic tampaknya telah memulihkan performanya yang sebelumnya mengalahkan dunia.

Tapi Nadal di Roland-Garros adalah binatang yang berbeda dari acara lain, bahkan Monte-Carlo, di mana ia telah memenangkan 11 kali, dan Barcelona, ​​di mana ia memiliki 12 gelar.

Luasnya Court Philippe Chatrier, lapangan utama di Roland-Garros, memungkinkan Nadal untuk mundur pada pengembalian servis, memberinya lebih banyak waktu saat pengembalian dan memanfaatkan kekuatannya. Keterampilan mengambilnya tidak seperti yang lain, dan ruang di belakang dan di samping lapangan memberinya kesempatan untuk melakukan tembakan yang tampaknya mustahil.

Konsensus tampaknya bahwa Nadal harus memulai dengan cepat jika dia ingin mengalahkan Djokovic. Terakhir kali dia mengalahkan petenis Serbia itu dari satu established adalah di final 2014, dan petenis nomor satu dunia itu bermain jauh lebih sedikit daripada dia saat memasuki pertarungan ke-59 mereka.

Tidak diragukan lagi bahwa Nadal menginginkan cuaca yang lebih panas dan pertandingan yang dimainkan pada siang hari.

“Saya tidak suka sesi malam di lapangan tanah liat,” katanya dalam beberapa kesempatan pekan ini. Tapi perkiraannya cukup hangat, hanya di bawah 20 derajat, dan suasana sesi malam, jika tahun lalu adalah segalanya, akan membantunya berjuang sampai akhir, seperti biasa.

Nadal akan percaya diri dari cara dia bermain di set terakhir kemenangannya atas Auger-Aliassime. Terancam dan terlihat rentan, ia meningkatkan agresi saat membalas, mulai memukul forehandnya dan menunjukkan kepada pemain berusia 21 tahun yang masih menjadi raja.

Ada juga ultimate Roland-Garros 2020 untuk membandingkan yang satu ini. Pada kesempatan itu, ketika ajang itu dimainkan pada bulan Oktober, kondisi sedang sejuk dan hampir semua orang memberinya sedikit kesempatan untuk mengalahkan Djokovic. Tentu, dia lebih suka panasnya hari, dengan putaran puncaknya di atas bahu, tapi mungkin ada unsur permainan pikiran daripada kata-katanya minggu ini.

Jika kakinya baik-baik saja, dan kami tidak melihat bukti bahwa itu mengganggunya minggu ini, maka Nadal, di lapangan tanah liat di Roland-Garros, masih merupakan tantangan terbesar tenis. Jika Nadal memulai dengan baik dan mendapatkan dukungan penonton di belakangnya, dia tahu kemampuannya.

Lagi pula, hanya empat bulan sejak dia memenangkan Australia Terbuka.

Apa yang akan terjadi?

Untuk semua prestasinya yang luar biasa di Roland-Garros, Nadal mengalahkan Djokovic dengan syarat ini tampaknya mungkin tetapi tidak mungkin. Kemungkinannya adalah dengan No. 1 dunia, mungkin dalam empat set.



Source url

Please follow and like us: