SanIsidro

sanisidrocultura.org

Apa yang membuat momen Heisman? Kami mengetahuinya dari Bryce Youthful di Alabama


Pada jam-jam menjelang pertandingan kejuaraan SEC akhir pekan lalu, dari jalanan Atlanta hingga deretan kotak pers yang tinggi di atas Stadion Mercedes-Benz, ada dua topik pembicaraan utama. Pertama, siapa yang akan memenangkan pertandingan — Ga atau Alabama — dan bagaimana hasilnya akan memengaruhi Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi?

Dan kedua, akankah ada orang dalam game ini — atau siapa pun di salah satu pertarungan gelar konferensi akhir pekan ini — akhirnya melangkah dan menguasai apa yang telah berkelok-kelok jika tidak loyo dan dengan demikian balapan Heisman Trophy 2021 yang sering dilupakan? Di antara Dawgs dan Tide, pertandingan SEC menampilkan tiga calon yang namanya dapat dituliskan di tumpukan besar surat suara yang belum diputuskan yang masih berada di tangan pemilih yang sangat besar dari pemilih yang tidak bersemangat untuk hadiah individu yang paling didambakan sepak bola perguruan tinggi.

“Bryce Younger, Will Anderson, Jordan Davis, semua orang ini masih bisa memenangkan hal ini, tetapi mereka perlu melakukan sesuatu untuk memicu imajinasi malam ini,” kata seorang pria yang menghadap ke lapangan permainan SEC saat kickoff semakin dekat. Itu adalah orang yang tahu sedikit tentang Trofi Heisman, yang akan dipresentasikan pada Sabtu malam (8 malam ET, ESPN). Tim Tebow memiliki satu. “Saya tidak tahu apakah saya benar-benar percaya bahwa pria harus memiliki satu ‘momen Heisman’ untuk memenangkannya, permainan yang selalu dibicarakan orang. Saya tidak tahu apakah saya pernah memiliki momen Heisman yang sebenarnya. Tapi jika pernah ada balapan dan malam yang membutuhkan seseorang untuk melangkah dan memiliki momen Heisman, ini dia.”

Tidak sampai satu jam kemudian, semua orang yang berdiri di pinggir lapangan Alabama percaya bahwa mereka baru saja melihatnya. Saat itu di awal kuarter kedua ketika Tide tertinggal 10-7 saat mereka menghadapi pemain kedua dan ke-10 di garis 27 property Georgia. Young mengambil snap dan bergegas kembali hampir ke lini tengah ketika dia dikeluarkan dari kantong yang runtuh dan memutuskan untuk menyelipkan dan berlari. Dia memotong ke kiri untuk melewati Davis. Dia nyaris kehilangan calon tackler di gelandang Travon Walker. Kemudian, ketika lebih dari 70.000 orang yang hadir mengharapkan quarterback untuk menyerah ke pelukan gelandang lain, Nakobe Dean, dia malah sesaat masuk ke manner opsi wishbone 1987 dan melempar bola dengan keras ke kanan dan ke tangan yang menunggu. kembali Brian Robinson, yang memotong upfield. Tidak puas dengan kekaguman bangsa itu, Youthful melanjutkan untuk berlari ke depan, memimpin pukulan Robinson dan melemparkan blok selam ke gelandang UGA ketiga, Quay Walker.

Keuntungan 13 property, pertama turun Alabama di Georgia 14.

“Itu dia! Itu dia! Momen Heisman, kalian semua!” teriakan itu datang dari bangku Alabama, seorang rekan setim Muda melambaikan handuknya di antara sekelompok anggota Tide lainnya.

Dua permainan kemudian, Younger berdiri tegak di sakunya pada detik down, menunggu … menunggu … mengarahkan serangannya dengan tangannya seperti seorang maestro, dan kemudian melemparkan anak panah 13 garden ke jangkauan ganda untuk touchdown lampu hijau ke John Metchie. Sekarang teriakan yang dikoreksi datang dari space yang sama di bangku Bama. “Tunggu, tunggu, tunggu! Tidak, ITU! Momen Heisman, kalian!”

Kenyataannya adalah bahwa Younger memiliki malam yang penuh dengan momen Heisman saat dia menghancurkan pertahanan Ga yang kami semua telah sebut sebagai generasi yang hebat dengan nada 461 garden dari pelanggaran pribadi (421 passing, 40 hurrying). Dia juga menyumbang empat landing, termasuk menyelam zig-zaggy dari lari 11 lawn dengan operan yang gagal di akhir babak pertama yang, ya, tampak seperti momen Heisman juga.

Kemudian lagi, mungkin momen Heisman Youthful telah terjadi, ketika dia dengan tenang memimpin Alabama dari belakang untuk memaksa perpanjangan waktu di kiln Stadion Jordan-Hare dengan umpan backpedaling, brief-strike, front-corner saat Tide menang di Auburn dalam perpanjangan waktu . Atau ingat sebulan yang lalu, umpan TD sejauh 58 garden melawan LSU dalam permainan satu skor yang ketat? Kemudian lagi, ada Alabama-report-environment 559 garden lewat untuk memenangkan adu penalti 42-35 atas Arkansas seminggu sebelum Iron Bowl. Tentu saja ada momen Heisman di suatu tempat di sana, bukan?

“Saya tidak tahu tentang momen Heisman,” kata pemain berusia 20 tahun itu menjelang pertandingan gelar SEC. “Saya suka momen-momen yang membuat serangan terus berlanjut. Jika seseorang memiliki favorit yang sangat mereka sukai, itu bagus.”

Jadi, apakah dia?

“Oh iya. Tapi di momen sebenarnya, saya rasa kami bahkan tidak menyadarinya. Kami sudah bersiap-siap untuk pertandingan berikutnya. Nanti kalau kami crack down, di ruang posisi atau di mana pun, harap-harap kamu’ telah melakukan hal-hal yang benar sampai-sampai ketika Anda menonton film, Anda bisa berkata, ‘Oke sekarang, itu adalah momen spesial.'”

Dengan pemikiran itu, pada Sabtu malam setelah gelar SEC dimenangkan, pertanyaan itu harus diajukan. Momen spesial di ruang film. Suka nada dan blok itu?

“Yang itu,” kata Younger sambil nyengir, sama emosionalnya dengan yang didapat orang California itu. “Ya, aku ingin melihatnya lagi.”

Semua orang di luar Athena, Georgia, akan melakukannya. Hal baik. Karena lemparan ke Robinson dijamin akan diputar ulang sepanjang upacara Sabtu malam. Dan jika Youthful menang, seperti yang diharapkannya, maka permainan itu juga akan ditampilkan ke mana pun dia pergi selama sisa hidupnya, dari draft NFL 2023 satu setengah tahun dari sekarang hingga induksi Hall of Fame Sepak Bola Perguruan Tingginya selama bertahun-tahun. mulai sekarang.

Tanyakan saja kepada Cam Newton tentang truk monsternya yang berlari melewati LSU pada tahun 2010. Atau Reggie Bush tentang patahnya pergelangan kaki kolektif Fresno State pada tahun 2005. Atau Sam Bradford tentang pembalikannya di Oklahoma Point out pada tahun 2008. Atau Desmond Howard tentang satu-satunya momen Heisman yang membuahkan hasil penghormatan kepada Heisman itu sendiri.

“Ya, jika dunia memutuskan bahwa momen tertentu adalah momen Heisman Anda, maka Anda sebaiknya merasa nyaman dengannya, karena itu seperti keluarga. Itu akan bersama Anda selama sisa hidup Anda,” Howard memperingatkan, Pemenang Heisman 1991 saat di Michigan. Momen Howard datang di The Sport melawan Ohio Point out, ketika dia membalas tendangan 93 yard untuk landing, kemudian melakukan pose lengan kaku di zona akhir saat penyiar legendaris Keith Jackson berteriak, “Halo, Heisman!”

“Bagi saya, menghidupkan kembali hal itu tidak pernah menjadi tua. Saya masih kedinginan, sungguh,” kata Howard. “Saya pikir untuk beberapa pria lain, mungkin momen Heisman mereka menjadi seperti salah satu anggota keluarga gila yang harus Anda tinggali. Anda mencintai mereka, tetapi jika Anda jujur, Anda juga sedikit muak dengan mereka.”

Doug Flutie sudah lama lelah berbicara tentang kartu Hail Flutie-nya kepada Gerard Phelan ketika Boston Higher education mengejutkan Miami pada 23 November 1984. Flutie memang membicarakannya, dia hanya terdengar seperti sedang memainkan kaset rusak. Dia bahkan akan mengingatkan Anda bahwa sebagian besar surat suara Heisman telah diberikan seminggu sebelum bola itu dilempar. Ini seperti gerakan mata yang halus yang mungkin tertangkap jika mereka benar-benar memperhatikan ketika bintang rock sekolah lama favorit mereka mencapai titik itu di konser ketika saatnya untuk menampilkan satu lagu yang semua orang ada di sana untuk mendengar, lagu yang a No 1 strike beberapa dekade dan beberapa ribu pertunjukan dwell yang lalu. (Pat Benatar, saya benar-benar berbicara tentang “Pukul Saya Dengan Tembakan Terbaik Anda.” Ya, saya melihat Anda.)

Tetapi seperti para pemain itu, sepak bola perguruan tinggi yang luar biasa abadi tidak pernah menjadi keajaiban tunggal. Hanya saja kita sebagai masyarakat suka membuat peringkat barang. Apa film terbaik Steven Spielberg? Apa lauk liburan terbaik? Kami selalu terobsesi untuk menunjukkan dengan tepat satu gambar atau momen atau apa pun yang secara instan merangkum kehebatan seseorang. Kami melihat “The Starry Night time” dan tahu itu Van Gogh. Kami mendengar bagian string berbunyi “Nuh-nuh-nunh-nuuuuuh,” dan tahu itu Beethoven. Kemudian kita melihat beberapa orang berlari ke linemannya sendiri, mengayunkan bola, menangkap kesalahannya sendiri, mengacak-acak seperti rambutnya terbakar hanya untuk pulih dan melemparkan umpan touchdown melawan No. 1 Alabama, dan kita tahu itu Johnny Manziel.

“Ya ampun, saya tidak akan pernah melihat permainan itu dan tidak tersenyum,” mantan quarterback Louisville Lamar Jackson mengakui tentang rintangannya terhadap bek Syracuse pada 9 September 2016. Jackson melompati bek bertahan yang malu dan menghasilkan landing berjinjit dalam kenyataan mungkin tidak sepenting kampanye Heisman-nya seperti pembongkaran Negara Bagian Florida pada akhir pekan berikutnya atau bahkan upaya manusia supernya dalam kekalahan Deshaun Watson dan Clemson tiga minggu kemudian. Tapi tanpa momen itu di Carrier Dome, kita mungkin tidak akan memperhatikan yang lain seperti yang kita lakukan. “Bagian terbaik dari drama itu bukanlah momen Heisman atau apa pun. Ini adalah bahwa tidak ada yang bisa membawakannya kepada saya atau menunjukkannya kepada saya tanpa mereka tersenyum seperti saya. Itu membuat orang bahagia. Itu istimewa. Saya tidak akan pernah menganggapnya remeh.”

Kita juga tidak boleh menganggap remeh momen Heisman. Sebaliknya, mari kita perlakukan mereka apa adanya. Hadiah. Dan ketika mereka mengarah ke pemain hebat yang menerima trofi paling didambakan yang ditawarkan olahraga, lalu, mengutip Sepupu Eddie, itu adalah hadiah yang terus diberikan sepanjang tahun … belum lagi tahun-tahun mendatang.

“Setiap atlet bermimpi berada di tim yang akan diingat semua orang karena mereka mampu melakukan hal-hal hebat,” jelas Bryce Youthful. “Saya harap kami memberi mereka lebih banyak momen untuk diingat sebelum kami selesai.”

.

Supply connection

Please follow and like us: