SanIsidro

sanisidrocultura.org

Di dalam bakat rookie Washington Commanders Jahan Dotson untuk membuat tangkapan akrobatik


ASHBURN, Va. — Keputusannya mudah: Jahan Dotson muda lebih suka menangkap bola daripada push-up. Sepupunya akan melemparkan bola Dotson ke taman setempat, memaksanya untuk melakukan tangkapan menyelam. Sebuah bola yang dijatuhkan sama dengan 10 push-up.

“Saya bosan dengan itu dengan sangat cepat,” kata Dotson, pilihan putaran pertama oleh Komandan Washington dalam draft NFL 2022. “Jadi, menangkap bola adalah sesuatu yang akan saya lakukan.”

Bahkan jika itu berarti menarik umpan seperti rebound dalam bola basket, atau menjangkau tinggi untuk menangkap satu dengan dua tangan, atau menjulur jauh ke dalam untuk lemparan. Semua yang telah ditunjukkan oleh penerima pemula di kamp pelatihan dan selama karir perguruan tinggi bintang di Penn State.

Itu sebabnya Dotson tidak mudah terkesan saat menonton dan mendiskusikan beberapa sorotan kuliahnya di musim semi di fasilitas latihan Washington. Komandan menyukai Dotson karena berbagai alasan, termasuk rute yang cerdas dan pendekatan yang matang, tetapi beberapa tangkapan di Penn State mengungkapkan alasan lain mengapa dia menonjol. Dia bermain lebih besar dari tinggi yang terdaftar 5 kaki-11.

“Tidak terdengar sombong, tapi saya sering melakukannya dan saya berlatih sepanjang waktu karena Anda tidak pernah tahu kapan itu muncul,” kata Dotson.

The New Orleans Saints bertukar dengan Washington untuk memilih penerima Chris Olave di No. 11 secara keseluruhan, dan Dotson, di No. 16, adalah yang kelima dari enam wideout yang dipilih di babak pertama. Meskipun dia adalah yang terpendek dari enam, tangannya (9,5 inci) lebih besar dari dua penerima yang dipilih di atasnya dan lompatan vertikal 36 incinya hanya dapat ditandingi oleh Garrett Wilson (No. 10, New York Jets) di antara yang pertama- penerima bulat di scouting combine — pengukuran yang membantu menjelaskan mengapa Dotson bermain lebih besar dari ukuran tubuhnya.

Lima drama dari kariernya di Penn State membantu menjelaskan mengapa Komandan bersemangat tentang dia.

Sorotan

18 September vs. Auburn, pertama dan 10 dari Penn State 23: Dotson, sejajar di dalam angka di sebelah kanan, menjalankan umpan silang yang dalam untuk membebaskan 20 yard ke bawah lapangan. Pengaman delapan yard di belakangnya bersiap untuk menangkap intersepsi pada operan yang tampak terlalu tinggi. Sebaliknya, Dotson melompat tinggi dan memutar kembali ke kiri untuk menangkap 22 yard.

“Bolanya sedikit di atas kepala saya, jadi saya harus melakukan tangkapan akrobatik dan memetiknya,” kata Dotson. “Intersepsi sulit didapat, jadi mengetahui saya mengambil satu dari pertahanan dan menggerakkan tongkat pasti keren.”

Kata quarterback Komandan Carson Wentz: “Dia menangkap sepak bola sealami siapa pun yang pernah saya temui.”


bermain

0:32

Jahan Dotson membuat tangkapan untuk touchdown 8 yard

2 Oktober vs. Indiana, kedua dan gol dari 8: Dotson berbaris di nomor dan menjual rute penyeberangan, hanya untuk berbelok ke belakang zona akhir. Umpan tinggi lainnya menghasilkan tangkapan memutar dan satu gol.

“Ini perhatian saya terhadap detail dan fokus saya,” kata Dotson. “Saat bola ada di udara, saya sepenuhnya mengunci bola dan tidak ada yang lain. Saya mendapatkan visi terowongan dan merasa saya bisa turun dengan permainan itu. Saya suka menangkap bola. Saya menjaga sepak bola dengan saya di mana saja. Saya menggunakan mesin Jugs sebanyak mungkin.”

Dotson masih harus membuktikan dirinya di NFL. Sementara Washington merasa dia adalah salah satu pemain paling pro-siap dalam draft, yang lain bertanya-tanya apakah Komandan memilihnya terlalu tinggi (Mel Kiper Jr. ESPN menempatkan Dotson sebagai prospek keseluruhan No. 22 dan Scout’s Inc. memberinya peringkat No. 25).

Tapi, dalam praktiknya, dia menunjukkan bahwa pekerjaan dengan tangannya telah membuahkan hasil.

“Dia memiliki tangan seperti [former Indianapolis Colts receiver] Reggie Wayne,” kata mantan penerima NFL Santana Moss, yang menyediakan analisis di situs web Commanders. “Reggie akan menangkap BB dalam kegelapan, semudah itu. Begitulah cara saya melihat Jahan. Hal-hal yang dia lakukan sangat halus. … Saya menghargai itu karena radius tangkapannya dan memiliki sarung tangan. Lihat tangannya, itu seperti cangkir hisap. Carson ada di luar sana mengayunkan bola, tetapi Anda tidak mendengarnya mengenai [Dotson’s] sarung tangan.”


bermain

0:23

Sean Clifford menggiring bola ke bawah, dan Jahan Dotson melompati tiga pemain bertahan Illinois untuk menariknya masuk.

23 Oktober vs. Illinois, pertama dan ke-10 dari Penn State 22: Pada operan ke sisi kanan untuk Dotson, tiga pemain bertahan bertemu. Seseorang meraih bola, tetapi Dotson melompat saat dia berlari dan mencurinya. Setelah dia dan Jartavius ​​Martin mendarat, mereka saling menatap, dan Dotson menggelengkan kepalanya.

“Dia seperti, ‘Saya pikir saya punya yang itu’ dan saya seperti, ‘Tidak, Pak,'” kata Dotson.

Apakah dia mengerti betapa frustasinya situasi itu bagi seorang bek?

“Saya tidak peduli untuk jujur,” katanya.

Di minggu pertama kamp pelatihan Washington, Dotson menangkap umpan silang 40 yard dari Wentz. Hal itu mengesankan rekan penerima Terry McLaurin, yang menyukai bahwa Dotson mempertahankan jalur yang sama pada rute tersebut. Itu memungkinkan Wentz untuk memukulnya di bahu luarnya. Dotson juga tidak mengangkat tangannya sampai menit terakhir, mencegah bek bereaksi cukup cepat.

“Saya masih sedikit mengembangkan keterampilan itu,” kata McLaurin. “Kamu harus menggunakan hal-hal kecil yang halus seperti itu untuk menjaga [defenders] dari mendapatkan tangan mereka di atas bola. Jadi itu sangat bagus untuk dilihat dari seorang pria muda.”


bermain

0:26

Jahan Dotson melakukan tangkapan yang bagus dan menjaga dirinya di dalam batas cukup lama untuk membuat Penn State mencetak gol.

27 November vs. Michigan State, pertama dan 10 dari 27 Spartan: Dengan salju menutupi lapangan, Dotson berlari ke sisi kanan, membuat lompatan mengejar satu kaki dari batas. Saat dia menangkap bola tepat di dalam garis 3 yard, dia mulai jatuh di luar batas, tetapi merentangkan bola di atas tiang untuk mencetak gol.

“Itu adalah pertandingan cuaca paling gila yang pernah saya mainkan,” kata Dotson. “Sulit untuk meletakkan pijakan Anda, tangan Anda membeku dan sulit untuk menangkap bola. Itu semua adalah gangguan; Anda hanya harus menjaga hal utama sebagai hal utama.”

Hal utama, bagi Dotson, melibatkan detail dan memiliki rencana di penerima. Itu sebabnya cornerback Komandan veteran Kendall Fuller menyebutnya “pro sejak Hari 1.”

Di musim semi, Dotson menghadapi Fuller pada hari-hari berturut-turut dari formasi yang sama dan melawan liputan yang sama. Dia memukulinya ke luar pada hari pertama. Pada yang kedua, Fuller mengantisipasi pemotongan luar lainnya. Dotson mengetahuinya, jadi dia mendobrak masuk untuk mendapatkan peluang yang terbuka lebar.

“Untuk mendapatkan tampilan yang sama dan memiliki counter dari itu, itu besar,” kata Fuller. “Itu tindakan dokter hewan.”


bermain

1:20

Jahan Dotson meraih tangkapan satu tangan yang mengesankan dan membuat keajaiban lagi pada permainan berikutnya untuk touchdown Penn State.

31 Oktober 2020, baris pertama dan ke-10, Ohio State 20 yard: Dotson macet di garis, tetapi umpannya diberikan kepadanya di garis 10 yard. Sebagai bek bertahan, Shaun Wade, bersandar ke belakang Dotson, menggapai tinggi, meraih bola dengan tangan kanannya yang terulur dan tidak pernah tersandung saat ia berlari ke zona akhir.

“Drama sebelumnya, saya memiliki rute go, dan saya membuat tangkapan yang cukup keren sekitar 40 yard,” kata Dotson. “Saya sangat lelah dan mencoba keluar dari permainan untuk mendapatkan air, tetapi kami akan bergegas. Saya mendapat pelepasan yang mengerikan dan DB membuat saya macet ke sideline, tetapi saya bertarung di akhir dan memberi quarterback saya sebuah pukulan. peluang.”

Dotson berlatih dengan penerima NFL offseason ini, termasuk Chris Godwin dan Jarvis Landry, dan teman dekatnya KJ Hamler. Tetapi dia juga belajar dari mantan rekan setimnya dan pemain yang tangguh Pat Freiermuth, pilihan putaran kedua oleh Pittsburgh Steelers pada tahun 2021.

“Pat melakukan pekerjaan yang hebat dalam meninju orang dan bermain besar,” kata Dotson. “Menontonnya setiap hari dan bagaimana dia bermanuver dan menyerang bola di udara… Kami memiliki pola pikir yang sama ketika bola di udara, bahwa itu milik kami. Orang-orang menyebutnya 50-50 bola, tapi kami pikir itu 100 lawan. nol.”

Mereka yang mengenal Dotson mengangguk setuju.

“Pada musim 2020 itu, dia mengalami beberapa penurunan sejak awal, apakah itu di kamp atau apa pun,” kata pelatih penerima Penn State Taylor Stubblefield, mantan lulusan perguruan tinggi. “Dia secara bertahap terus meningkat menjadi faktor ‘wow’. ‘Oh, dia menangkapnya.’ Itu masuk ke daya saingnya.”

Selama minicamp pemula di Washington pada bulan Mei, pelatih receiver Drew Terrell menariknya ke samping dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus berlari lebih cepat.

“Dia tidak terlihat seperti sedang mencoba atau berlari, tapi memang begitu. Dia begitu mulus,” kata Terrell. “Dia bukan pria yang harus Anda rencanakan — ‘bagaimana kita akan mendapatkan bola untuk pria ini?’ Dia bisa keluar dan berproduksi secara alami. Itulah yang dia taruh di kaset kuliahnya.”

Source link

Please follow and like us: